Pengertian Tata Surya
Pengertian Tata Surya

Pengertian Tata Surya Menurut Para Ahli

Posted on

Pengertian Tata Surya Menurut Para Ahli– Tata Surya dibagi menjadi Matahari, empat planet bagian dalam, sabuk asteroid, empat planet luar, dan di luar adalah sabuk Kuiper dan disc tersebar. Awan Oort diperkirakan berada di wilayah terjauh sekitar seribu kali di luar bagian terluar.

Pengertian Tata Surya

Tata Surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri dari sebuah bintang yang disebut matahari dan semua benda terikat oleh gravitasi. Benda termasuk delapan planet yang sudah diketahui mengorbit elips, lima planet kerdil / katai, 173 satelit alami yang telah diidentifikasi, dan jutaan benda langit (meteor, asteroid, komet) lainnya.

Berdasarkan jarak dari Matahari, delapan planet dari tata surya adalah bahwa Merkurius (57.900.000 km), Venus (108 juta km), Bumi (150 juta km), Mars (228 juta km), Jupiter (779.000.000 km ), Saturnus (1.430 juta km), Uranus (2880000000 km), dan Neptunus (4,5 miliar km).

Sejak pertengahan 2008, ada lima obyek calon diklasifikasikan sebagai planet kerdil. Orbit planet kerdil, tetapi Ceres, berada lebih jauh dari Neptunus. Kelima planet kerdil Ceres (415 juta km di sabuk asteroid;.Sebelumnya diklasifikasikan sebagai planet kesembilan), Haumea (6,45 miliar km), Makemake (6.850 juta km ), dan Eris (10.100 juta km). Sebelumnya diklasifikasikan sebagai planet kelima), Pluto (5906000000 km.

Enam dari delapan planet dan tiga dari lima planet kerdil dikelilingi oleh satelit alami. Setiap planet dikelilingi oleh cincin planet luar yang terdiri dari debu dan partikel lainnya.

Asal Usul Tata Surya

Banyak hipotesis tentang asal usul tata surya telah diusulkan oleh para ahli, beberapa di antaranya adalah:  pendukung Hipotesis Nebula yaitu Pierre-Simon Laplace.

Hipotesis Nebula

loading...

Nebula Hipotesis pertama kali diusulkan oleh Emanuel Swedenborg (1688-1772) pada 1734 dan disempurnakan oleh Immanuel Kant (1724-1804) di 1775. Sebuah hipotesis serupa dikembangkan oleh Pierre Marquis de Laplace secara independen pada tahun 1796.

Gaya gravitasi yang menyebabkan kabut itu menyusut dan berputar dalam arah tertentu, suhu kabut memanas, dan akhirnya menjadi bintang raksasa (matahari).

Hipotesis planetisimal

Hipotesis planetisimal pertama kali dikemukakan oleh Thomas C. Chamberlin dan Forest R. Moulton pada tahun 1900. Hipotesis planetisimal mengatakan bahwa tata surya kita terbentuk sebagai hasil dari bintang lain lewat cukup dekat dengan Matahari, pada awal pembentukan matahari.

Hipotesis pasang surut

Hipotesis pasang surut pertama kali diusulkan oleh James Jeans pada tahun 1917. Planet dianggap terbentuk oleh pendekatan bintang lain ke matahari.

Kondensasi hipotesis

Kondensasi hipotesis awalnya dikemukakan oleh astronom Belanda yang bernama GP Kuiper (1905-1973) pada tahun 1950. The kondensasi hipotesis menjelaskan bahwa tata surya terbentuk dari bola kabut raksasa yang berputar membentuk cakram raksasa.

Hipotesis Twin Star

Twin bintang hipotesis awalnya diusulkan oleh Fred Hoyle (1915-2001) pada tahun 1956. Hipotesis pertama menunjukkan bahwa tata surya kita berupa dua bintang ukuran yang sama dan berdekatan dengan salah satu dari mereka meledak meninggalkan fragmen kecil.

Hipotesis protoplanet

Teori ini diusulkan oleh Carl Van Weizsaecker, GP Kuipper dan Subrahmanyan Chandarasekar. Teori protoplanet, mengelilingi matahari adalah awan gas yang membentuk gumpalan yang evolusioner secara bertahap menjadi gumpalan padat.

Sejarah penemuan

Lima planet terdekat dengan Matahari dari Bumi (Merkurius, Venus, Mars, Jupiter dan Saturnus) telah dikenal sejak zaman dahulu karena mereka semua bisa dilihat dengan mata telanjang. Banyak negara di dunia memiliki nama sendiri untuk masing-masing planet.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi pengamatan pada lima abad yang lalu membawa manusia untuk memahami benda langit terbebas dari selubung mitologi. Galileo Galilei (1564-1642) dengan teleskop refraktornya mampu membuat mata manusia “lebih tajam” dalam mengamati benda langit yang tidak bisa diamati dengan mata telanjang.

Karena teleskop Galileo bisa mengamati lebih tajam, ia bisa melihat berbagai perubahan dalam penampilan Venus, seperti Venus Crescent Moon atau Venus sebagai akibat dari perubahan posisi Venus terhadap matahari. Penalaran Venus mengelilingi Matahari semakin memperkuat teori heliosentris, yaitu bahwa matahari adalah pusat alam semesta, bukan Bumi, yang sebelumnya digagas oleh Nicolaus Copernicus (1473-1543). Sun setting heliosentris dikelilingi oleh Mercury ke Saturnus.

Pada 1781, William Herschel (1738-1822) menemukan Uranus. Perhitungan yang cermat dari orbit planet Uranus menyimpulkan bahwa ada yang mengganggu. Neptunus ditemukan pada bulan Agustus 1846. Penemuan Neptunus ternyata tidak cukup untuk menjelaskan orbit gangguan Uranus. Pluto ditemukan pada tahun 1930.

Ketika Pluto ditemukan, ia dikenal sebagai satu-satunya objek angkasa setelah Neptunus. Kemudian pada tahun 1978, Charon, Pluto satelit ditemukan, sebelumnya dikira sebuah planet yang sebenarnya karena tidak jauh berbeda dari Pluto.

Para astronom kemudian menemukan sekitar 1.000 objek kecil lainnya tergeletak di luar Neptunus (disebut objek trans-Neptunus), yang juga mengelilingi matahari. Mungkin ada sekitar 100.000 objek serupa yang dikenal sebagai objek Sabuk Kuiper (Kuiper adalah bagian dari objek trans-Neptunus). Puluhan benda langit termasuk Kuiper Belt Object Quaoar (1.250 km pada Juni 2002), Huya (750 km pada Maret 2000), Sedna (1.800 km pada Maret 2004), Orcus, Vesta, Pallas, Hygiea, Varuna, dan 2003 EL61 ( 1.500 km Mei 2004).

Penemuan 2003 EL61 menghebohkan karena objek Sabuk Kuiper ini diketahui juga memiliki satelit pada Januari 2005, meskipun lebih kecil dari Pluto. Dan puncaknya adalah penemuan UB 313 (2700 km pada Oktober 2003), bernama Xena oleh penemunya. Selain lebih besar dari Pluto, obyek ini juga memiliki satelit.

Pengertian Tata Surya
Pengertian Tata Surya

Struktur

Perbanding massa relatif planet ini. Jupiter adalah 71% dari total dan Saturnus 21%. Mercury dan Mars, yang bersama-sama total kurang dari 0,1% tidak muncul dalam diagram di atas.

Komponen utama dari Tata Surya adalah Sun, kelas G2 bintang deret utama yang berisi 99,86 persen dari massa seluruh sistem dan mendominasi gaya gravitasi. Yupiter dan Saturnus, dua komponen terbesar mengelilingi matahari, yang mencakup sekitar 90 persen dari massa diam.

Hampir semua benda besar yang mengorbit Matahari terletak pada bidang edaran bumi, yang umumnya disebut ekliptika. Semua planet terletak sangat dekat dengan ekliptika sementara komet dan objek Sabuk Kuiper biasanya memiliki sudut yang sangat berbeda dari ekliptika.

Planet dan benda-benda tata surya juga mengorbit di sekitar Matahari berlawanan bila dilihat dari atas Matahari kutub utara, dengan pengecualian Komet Halley.

Zona Planet

Zona meliputi Tata Surya, planet-planet bagian dalam, sabuk asteroid, planet luar dan sabuk Kuiper. (Gambar tidak sesuai skala)

Zona planet, matahari adalah pusat tata surya dan terletak paling dekat dengan planet Merkurius (jarak dari Matahari 57,9 × 106 km, atau 0,39 SA), Venus (108,2 × 106 km, 0,72 SA), Bumi (149,6 × 106 km, 1 SA) dan Mars (227,9 × 106 km, 1,52 SA). Sebuah diameter antara 4.878 km dan 12 km 756, dengan kepadatan antara 3,95 g / cm3 dan 5,52 g / cm3.

Antara Mars dan Jupiter ada sebuah daerah yang disebut sabuk asteroid, koleksi logam dan mineral batuan. Kebanyakan asteroid hanya beberapa kilometer dengan diameter (lihat: Daftar asteroid), dan beberapa memiliki diameter 100 km atau lebih. Ceres, bagian dari koleksi asteroid ini, berukuran sekitar 960 km dan diklasifikasikan sebagai planet kerdil. Asteroid orbit sangat elips, bahkan beberapa menyimpang Mercury (Icarus) dan Uranus (Chiron).

Zona planet luar, ada sebuah planet gas raksasa Jupiter (778,3 × 106 km, 5,2 SA), Uranus (2875 × 109 km, 19,2 SA) dan Neptunus (4504 × 109 km, 30,1 SA) dengan kepadatan antara 0,7 g / cm3 dan 1,66 g / cm3.

Matahari

Matahari adalah bintang induk Tata Surya dan merupakan komponen utama dari sistem tata surya ini. 332 830 mengukur massa bumi. Massa besar ini menyebabkan kepadatan inti yang cukup besar untuk bisa mendukung kesinambungan fungsi nuklir dan menyemburkan sejumlah besar energi. Sebagian besar energi ini dipancarkan ke luar angkasa dalam bentuk radiasi elektromagnetik, termasuk spektrum optik.

Tata Surya bagian dalam

Tata Surya bagian dalam adalah nama umum termasuk planet terestrial dan asteroid. Terutama terbuat dari silikat dan logam, objek dari Tata Surya bagian dalam melingkup dekat dengan matahari, radius seluruh wilayah ini lebih pendek dari jarak antara Yupiter dan Saturnus.

Planet-planet bagian dalam

Empat planet terestrial atau planet (planet terestrial) memiliki komposisi yang batuan padat, tidak memiliki atau tidak memiliki satelit dan tidak memiliki sistem cincin. Planet ini titik leleh yang sangat tinggi dari komposisi mineral, seperti silikat yang membentuk kerak dan selubung, dan logam seperti besi dan nikel, yang membentuk inti.

Merkurius

Markurius (0,4 AU dari Matahari) adalah planet terdekat dari Matahari dan yang terkecil (0,055 massa bumi). Merkurius tidak memiliki satelit alami dan fitur geologi yang diketahui selain kawah yang lobed kembali atau rupes, kemungkinan terjadi karena periode kontraksi awal sejarahnya.

Venus

Venus (0,7 SA dari Matahari) berukuran mirip bumi (0,815 massa bumi). Dan seperti bumi, planet ini memiliki silikat mantel tebal sekitar inti besi, suasana yang besar dan aktivitas geologi.

Bumi

Bumi (1 AU dari Matahari) adalah planet bagian dalam yang terbesar dan terpadat, satu-satunya yang diketahui memiliki aktivitas geologi dan satu-satunya planet yang diketahui memiliki mahluk hidup. Hidrosfer cair adalah khas di antara planet-planet terestrial, dan juga satu-satunya planet yang diamati memiliki lempeng tektonik.

Mars

Mars (1,5 AU dari Matahari) lebih kecil dari Bumi dan Venus (0,107 massa bumi). Planet ini memiliki atmosfer tipis, terutama kadar karbon dioksida.

Tata Surya bagian luar

Dalam tata surya adalah satelit planet berukuran raksasa gas dengan mereka. Banyak komet periode pendek, termasuk beberapa Centaur, juga berorbit di daerah ini. Solid body di daerah ini berisi sejumlah volatil (contoh: air, amonia, metana, yang sering disebut “es” dalam terminologi ilmu planet) lebih tinggi dari planet berbatu di tata surya bagian dalam.

Planet-planet bagian luar

Keempat planet luar, juga disebut planet gas raksasa (raksasa gas), atau planet Jovian, secara keseluruhan mencakup 99 persen dari massa orbit matahari. Jupiter dan Saturnus sebagian besar mengandung hidrogen dan helium; Uranus dan Neptunus memiliki proporsi yang lebih besar dari es.

Jupiter

Jupiter (5.2 AU), di 318 massa Bumi, adalah 2,5 kali massa semua planet lainnya. Isi utama hidrogen dan helium.

Saturnus

Saturnus (9,5 AU), yang dikenal untuk sistem cincinnya, memiliki beberapa kesamaan dengan Yupiter, sebagai contoh, komposisi atmosfernya. Meskipun Saturnus hanya 60% dari volume Jupiter, planet ini beratnya hanya kurang dari sepertiga dari Jupiter atau 95 kali massa Bumi, membuat planet ini sebuah planet yang paling tidak padat di Tata Surya.

Uranus

Uranus (19,6 AU), yang memiliki 14 kali massa Bumi, planet ini adalah yang paling ringan dari planet luar. Planet ini memiliki kelainan orbit karakteristik. Uranus lingkaran mengelilingi Matahari dengan bujkuran poros 90 derajat ke ekliptika.

Neptunus

Neptunus (30 SA) meskipun sedikit lebih kecil dari Uranus, memiliki 17 kali massa bumi, sehingga lebih padat. Planet ini memancarkan panas dari dalam tetapi tidak sebanyak Yupiter atau Saturnus.

Demikian Penjelasan Tentang Pengertian Tata Surya Menurut Para Ahli Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀