Sejarah Revolusi Prancis Beserta Proses, Dampak Dan Penyebabnya

Diposting pada

Sejarah Revolusi Perancis

Sejarah Revolusi Perancis

Revolusi Perancis merupakan periode sosial radikal dan pergolakan politik di Prancis yang mempunyai dampak abadi pada sejarah Prancis, dan lebih luas lagi, terhadap Eropa secara keseluruhan. Monarki absolut yang telah memerintah Prancis selama berabad-abad runtuh dalam waktu tiga tahun. Orang-orang Prancis mengalami transformasi sosial politik epik; feodalisme, aristokrasi, dan monarki absolut dihancurkan oleh kelompok-kelompok politik kiri radikal, oleh massa di jalanan, dan oleh komunitas petani pedesaan.

Gagasan-gagasan lama yang terkait dengan tradisi dan hierarki monarki, aristokrat, dan Gereja Katolik tiba-tiba digulingkan dan digantikan oleh prinsip-prinsip baru (kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan). Ketakutan akan penggulingan itu menyebar ke monarki-monarki lain di seluruh Eropa, yang berusaha memulihkan tradisi monarki lama untuk mencegah pemberontakan rakyat. Konflik antara pendukung dan penentang Revolusi berlanjut sepanjang dua abad selanjutnya.

Latar Belakang Lahirnya Revolusi Perancis

Para bangsawan memainkan peran yang sangat penting dalam bidang politik, jadi semuanya ditentukan oleh kaum bangsawan sementara raja hanya mengizinkannya. Ketidakadilan dalam politik dapat dilihat dari pemilihan pegawai pemerintah berdasarkan keturunan dan bukan berdasarkan profesi atau keahlian. Ini menyebabkan administrasi negara kacau dan mengakibatkan korupsi. Ketidakadilan politik lainnya tidak memungkinkan komunitas kecil untuk berpartisipasi dalam kegiatan pemerintah.

Proses Sejarah Revolusi Perancis

Para bangsawan memainkan peran yang sangat penting dalam bidang politik, jadi semuanya ditentukan oleh kaum bangsawan sementara raja hanya mengizinkannya. Ketidakadilan dalam politik dapat dilihat dari pemilihan pegawai pemerintah berdasarkan keturunan dan bukan berdasarkan profesi atau keahlian. Ini menyebabkan administrasi negara kacau dan mengakibatkan korupsi. Ketidakadilan politik lainnya tidak memungkinkan komunitas kecil untuk berpartisipasi dalam kegiatan pemerintah.

Lemahnya Wibawa Raja Perancis

Raja-raja Prancis yaitu Louis XV dan XVI menyadari ada masalah keuangan negara bisa diatasi jika setiap orang atau kelompok membayar pajak. Namun, karena mereka tidak memiliki wewenang untuk mengambil tindakan terhadap kelompok I dan II, kelompok tersebut masih memiliki hak khusus dan bebas dari pajak.

Munculnya Filsuf-filsuf Pembaharu

Pada pertengahan abad ke-18, penulis dan filsuf terkenal muncul. Tulisan-tulisan yang mereka buat menyentuh kelemahan dan kesalahan pemerintah, seperti ketidakadilan sosial, politik dan ekonomi. Tokoh-tokoh pembaharu tersebut meliputi:

  1. Montesquieu, yang menulis buku berjudul Lesprit des Lois (Jiwa Undang-undang) yang menjelaskan sejarah hukum dan peraturan pemerintah bersama dengan kekuatan dan kelemahan mereka. Inti dari buku ini menjelaskan kekuatan negara dibagi menjadi tiga kekuatan, yaitu legislatif, eksekutif dan peradilan yang dikenal sebagai Trias Politica.
  2. Voltaire, seorang tokoh pembaharu yang kritis terhadap pemerintah. Dia mengkritik peraturan negara dan menyatakan bahwa pemerintahan Raja Louis XVI bukanlah pemerintahan yang demokratis tetapi pemerintahan otokratis yang berpusat pada kekuasaan raja. Dalam hal ini raja menjalankan pemerintahan bukan untuk kepentingan rakyat tetapi untuk kepentingan pribadi atau kelompok.
  3. J.J. Rousseau, seorang filsuf yang menaruh perhatian pada implementasi kedaulatan dan kesetaraan rakyat dan menganjurkan agar Prancis menerapkan sistem pemerintahan yang demokratis. Untuk gagasan ini ia dianggap sebagai “Bapak Demokrasi Modern”.

Kelahiran Revolusi Perancis (Penyerangan ke Penjara Bastille)

Seperti disebutkan di atas, salah satu alasan Revolusi Prancis adalah masalah keuangan. Sebagai tindak lanjut dalam mengatasi masalah keuangan, Raja Louis XVI mencoba menerapkan pajak pada Kelompok I dan II. Namun tindakan ini gagal karena tidak disetujui oleh kaum bangsawan. Kelompok ini berpendapat bahwa semua pajak baru yang akan diterapkan harus disetujui oleh Estates General atau Badan Legislatif yang merupakan badan perwakilan dari tiga kelompok Perancis.

Masyarakat Prancis berharap Estates General bisa berperan dalam kehidupan politik di Prancis. Tetapi, di tubuh Estates General ada ketidaksepakatan tentang pemungutan suara di antara tiga kelompok. Kelompok I dan II ingin memilih berdasarkan kelompok mereka (perkebunan). Sementara kelompok III menyadari bahwa ada jauh lebih banyak angka dan perlu pemungutan suara untuk dilakukan secara individual.

Perselisihan berakhir dengan pengusiran anggota kelompok III dari tempat pertemuan (sidang) oleh Louis XVI. Grup III akhirnya bersidang di lapangan tenis tertutup (jeu de pume). Di tempat itu mereka membentuk Majelis Nasional atas saran Abbe Syies pada 17 Juni 1789. Ini dianggap sebagai awal dimulainya Revolusi Perancis. Tuntutan Dewan Nasional menuntut peran politik besar dalam pemerintahan dan pengakuan hak-hak mereka dan meminta pembentukan undang-undang atau konstitusi untuk Prancis dengan sumpah Jeu de Paume.

Pada 9 Juli 1789, Dewan Nasional Konstituante dibentuk, yang terdiri dari perwakilan semua kelompok yang bertugas merancang konstitusi. Kelahiran lembaga ini menunjukkan posisi dan otoritas lemahnya kedudukan dan kewibawaan Raja Louis XVI dari Assembly National.

Bastille ialah benteng kota Paris yang dibangun pada tahun 1300. Benteng itu diubah menjadi penjara bagi tahanan politik yang membahayakan kekuasaan raja. Serangan terhadap penduduk Prancis di penjara Bastille dimotivasi oleh berita tentang mengumpulkan 20.000 pasukan kerajaan untuk membubarkan Dewan Nasional dan melawan revolusi. Alasan lain untuk invasi populasi penjara Bastille adalah bahwa raja bertindak sewenang-wenang terhadap rakyat, rakyat ingin menghancurkan simbol kekuasaan raja, rakyat ingin membebaskan para pemimpin politik dan pemimpin di penjara dengan total 7 orang.

Melalui deklarasi ini rakyat Perancis mempunyai hak untuk kebebasan (merdeka), hak milik, hak keamanan dan hak untuk perlindungan dari tindakan kekerasan. Dalam deklarasi ini juga dinyatakan bahwa semua orang memiliki kesetaraan di hadapan hukum, memiliki hak untuk berbicara, memilih agama dan kebebasan pers. Inti dari deklarasi ini mengacu pada ajaran Rousseau yang berisi prinsip-prinsip kedaulatan rakyat, kemerdekaan, persaudaraan, dan kesetaraan.

Penyebab Revolusi Prancis

Salah satu penyebab meletusnya Revolusi Prancis merupakan masalah keuangan yang dikarenakan pengeluaran berlebihan oleh raja-raja Prancis di 1600-1700-an. Untuk mengatasi masalah ini, raja Prancis menggunakan sistem pajak untuk rakyatnya. Namun, sistem pajak yang digunakan tidak mampu memberikan keadilan bagi rakyatnya. Grup I dan II bebas pajak. Beberapa borjuis kaya juga bebas pajak dengan membeli lisensi bebas pajak, sementara kelompok III, yaitu petani dan buruh, dikenakan semua jenis pajak termasuk pajak mereka sendiri, pajak penghasilan, pajak tanah dan rumah, pajak garam, dan pajak anggur.

Dampak Revolusi Prancis

Secara politis Revolusi Prancis telah menghasilkan perkembangan liberalisme yang membutuhkan demokrasi dan kebebasan individu, kelahiran republik yang demokratis, munculnya tindakan revolusioner untuk menentang penguasa absolut. Prancis yang semula absolut (kekuasaan raja tak terbatas) menjadi negara demokratis (negara yang memiliki undang-undang dan memiliki Dewan Perwakilan Rakyat).

Revolusi ekonomi Perancis sudah meyebabkan penghapusan sistem pajak feodal, pengembangan industri modern, keluarnya sistem perdagangan bebas dan keadilan dalam sistem perpajakan. Revolusi Perancis sosial-budaya telah mengakibatkan penghapusan feodalisme, munculnya kelas baru orang-orang tanpa kelas, upaya untuk mendistribusikan pendidikan dan pengajaran, keberadaan kebebasan beragama, dan langkah-langkah yang diambil oleh banyak negara lain.

Demikian penjelasan artikel diatas tentang Sejarah Revolusi Perancis Beserta Proses, Dampak Dan Penyebabnya semoga dapat bermanfaat untuk seluruh pembaca GuruPendidikan.Co.Id

Baca Juga: