Pengertian Geologi – Pengetahuan, Alam, Sejarah,Ilmu, Cabang Ilmu, Contohnya

Diposting pada

Pengertian Geologi – Pengetahuan, Alam, Sejarah,Ilmu, Cabang Ilmu, Contohnya : Geologi adalah  pengetahuan bumi yang menyelidiki lapisan-lapisan batuan yang ada dalam kerak bumi. Di dalam kerak bumi terdapat bermacam-macam batuan dan diantar lapisan-lapisan kerak bumi terdapat air yang gunakan sehari-hari.


Gambar Geologi

Pengertian Geologi

Geologi adalah  pengetahuan bumi yang menyelidiki lapisan-lapisan batuan yang ada dalam kerak bumi. Di dalam kerak bumi terdapat bermacam-macam batuan dan diantar lapisan-lapisan kerak bumi terdapat air yang gunakan sehari-hari. selain itu geologi berarti pengetahuan yang mempeljari sejarah perkembangan bumi serta mahluk yang pernah ada dan hidup di permukaan bumi.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Flowchart Adalah : Simbol Flowchart, Contoh, Dan Cara Membuatnya


Geologi Sebagai Pengetahuan Alam

Ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang benda-benda yang terdapat di alam. Pengetahuan alam mempunyai tugas utama, ialah menggambarkan atau melukiskan sesuatu sehingga sifatnya deskriptif.


Penyelidikan dalam pengetahuan alam umunya belaku sebagai berikut : kita ikuti dengan seksama suatu gejala sambil mengumpulkan ketentuan-ketentuan elementer dari peristiwa-peristiwa tersebut. Kemudian di induksi lalu dicoba untuk menetapkan hubungan fungsional mengenai gejala tersebut.


Geologi juga mempelajari segala gejala yang ada di bumi baik di permukaan maupun di dalam bumi. Akan tetapi tidak semua gejala deologi dapat dilakukan prosesnya dalam laboratorium, seperti fisika, kima, dan lainnya. Proses-proses geologi berlaku di alam itu sendiri, contohnya proses terjadinya minyak bumi.


Meskipun dilaboratorium dapat dilakukan tetapi tidak sempurna seperti di alam. Proses geologi biasanya memerlukan waktu yang sangat lama (sampai berjuta tahun) sehingga pengetahuan geologi tidak semata-mata eksak.


Geologi Sebagai Pengetahuan Sejarah

Karena proses yang terjadi di alam membutuhkan waktu yang lama misalnya dalam pembentukan bumi itu sendiri sampai berjuta-juta tahun, ssehingga untuk mempelajari harus berdasarkan sejarah.


Dahulu ada teori malapetaka yang mengatakan bahwa gejala geologi itu melalui perubahan yang revolusioner, misalnya muncul dan tenggelamnya daratan secara tiba-tiba, juga punah dan munculnya spesies-spesies tertentu (menurut CUVIER).


Bahkan oleh D’Orbugny telah menetapkan bahwa bumi telah mengalami 27 kali revolusi. Setelah itu muncul teori perkembangan evolusi misalnya menurut Generelli.


Ahli lain Hutton : meyatakan dalam teori Uniformitarismanya bahwa “waktu sekarang adalah kuncinya masa lalu”. Dengan teori ini dapat mengetahui gejala proses yang terjadi pada masa-masa lalu (geologi) dengan hanya melihat/mengamati keadaan sekarang.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Seni Teater : Pengertian, Sejarah, Contoh, Gambar, Ciri, Jenis, Fungsi, Unsur


Geologi Sebagai Ilmu Pengetahuan

Karena yang dipelajari segala sesuatu yang berkenaan dengan gejala-gejala yang ada di bumi baik asal, proses. Hasil misalnya mempelajari bahan-bahan alam yang berguna. Geologi didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang bumi (kulit bumi) baik mengenai susunannya, komposisi, sejarah, proses terjadinya maupun bentuknya.


Pengertian Geologi Menurut Para Ahli

  • Holmes (1965)

Geologi adalah ilmu yang menggambarkan evolusi bumi dan penduduknya, sejak awal pembentukannya sampai sekarang, yang dapat diakui di batu.


  • Katili (1970)

Geologi adalah Pengetahuan menyelidiki lapisan batuan geologi di kerak bumi.

  • Written & Brooks (1972)

Geologi adalah ilmu bumi ke asal, struktur, komposisi dan sejarah (termasuk perkembangan kehidupan) serta proses yang telah menyebabkan keadaan saat bumi seperti ini.


  • Bates & Jackson (1990)

Geologi adalah ilmu yang mempelajari planet ini, terutama mengenai bahan penyusunnya, sebuah proses yang terjadi padanya, hasil dari proses, sejarah planet dan kehidupan bentuk sejak bumi terbentuk.


  • Munir (1996)

Geologi merupakan cabang ilmu yang mempelajari tentang gejala yang terkait dengan pembentukan bumi, keberadaan bumi, serta fenomena lain yang terkait dengan bentuk alami.


  • Noer Aziz M., dkk (2002)

Geologi adalah studi tentang bumi dan Bumi sebagai seluruh kelompok studi, asal, struktur, komposisi, sejarah (termasuk perkembangan kehidupan) dan proses alami yang sudah ada dan sedang berlangsung, yang membuat keadaan bumi seperti itu hari ini.


Cabang-Cabang Ilmu Geologi

Mineralogi

Mineralogi adalah salah satu cabang ilmu geologi yang mempelajari mengenai mineral, baik dalam bentuk individu maupun dalam bentuk kesatuan, antara lain mempelajari tentang sifat-sifat fisik, sifat-sifat kimia, cara terdapatnya, cara terjadinya dan kegunaannya.


Minerologi terdiri dari kata mineral dan logos, dimana mengenai arti mineral mempunyai pengertian berlainan dan bahkan dikacaukan dikalangan awam. Sering diartikan sebagai bahan bukan organik (anorganik). Maka pengertian yang jelas dari batasan mineral oleh beberapa ahli geologi perlu diketahui walaupun dari kenyataannya tidak ada satupun persesuaian umum untuk definisinya (Danisworo, 1994).


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Seni Rupa Murni Dan Terapan : Pengertian, Jenis , Gambar Dan 10 Contohnya [Lengkap]


Petrologi

Petrologi adalah bidang geologi yang berfokus pada studi mengenai batuan dan kondisi pembentukannya. Ada tiga cabang petrologi, berkaitan dengan tiga tipe batuan: beku, metamorf, dan sedimen. Kata petrologi itu sendiri berasal dari kata Bahasa Yunani petra, yang berarti “batu”.


Petrologi batuan beku berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan beku (batuan seperti granit atau basalt yang telah mengkristal dari batu lebur atau magma). Batuan beku mencakup batuan volkanik dan plutonik.


Petrologi batuan sedimen berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan sedimen (batuan seperti batu pasir atau batu gamping yang mengandung partikel-partikel sedimen terikat dengan matrik atau material lebih halus).


Petrologi batuan metamorf berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan metamorf (batuan seperti batu sabak atau batu marmer yang bermula dari batuan sedimen atau beku tetapi telah melalui perubahan kimia, mineralogi atau tekstur dikarenakan kondisi ekstrim dari tekanan, suhu, atau keduanya).


Petrologi memanfaatkan bidang klasik mineralogi, petrografi mikroskopis, dan analisa kimia untuk menggambarkan komposisi dan tekstur batuan. Ahli petrologi modern juga menyertakan prinsip geokimia dan geofisika dalam penelitan kecenderungan dan siklus geokimia dan penggunaan data termodinamika dan eksperimen untuk lebih mengerti asal batuan.


Petrologi eksperimental menggunakan perlengkapan tekanan tinggi, suhu tinggi untuk menyelidiki geokimia dan hubungan fasa dari material alami dan sintetis pada tekanan dan suhu yang ditinggikan. Percobaan tersebut khususnya berguna utuk menyelidiki batuan pada kerak bagian atas dan mantel bagian atas yang jarang bertahan dalam perjalanan kepermukaan pada kondisi asli.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 22 Konsep Geografi : Contoh, Prinsip, Dan Aspeknya [LENGKAP]


Stratigrafi

Stratigrafi adalah studi mengenai sejarah, komposisi dan umur relatif serta distribusi perlapisan batuan dan interpretasi lapisan-lapisan batuan untuk menjelaskan sejarah bumi.


Dari hasil perbandingan atau korelasi antar lapisan yang berbeda dapat dikembangkan lebih lanjut studi mengenai litologi (litostratigrafi), kandungan fosil (biostratigrafi), dan umur relatif maupun absolutnya (kronostratigrafi). stratigrafi kita pelajari untuk mengetahui luas penyebaran lapisan batuan.


Ilmu stratigrafi muncul untuk pertama kalinya di Britania Raya pada abad ke-19. Perintisnya adalah William Smith. Ketika itu dia mengamati beberapa perlapisan batuan yang tersingkap yang memiliki urutan perlapisan yang sama (superposisi).


Dari hasil pengamatannya, kemudian ditarik kesimpulan bahwa lapisan batuan yang terbawah merupakan lapisan yang tertua, dengan beberapa pengecualian. Karena banyak lapisan batuan merupakan kesinambungan yang utuh ke tempat yang berbeda-beda maka dapat dibuat perbandingan antara satu tempat ke tempat lainnya pada suatu wilayah yang sangat luas.


Berdasarkan hasil pengamatan ini maka kemudian Willian Smith membuat suatu sistem yang berlaku umum untuk periode-periode geologi tertentu walaupun pada waktu itu belum ada penamaan waktunya. Berawal dari hasil pengamatan William Smith dan kemudian berkembang menjadi pengetahuan tentang susunan, hubungan dan genesa batuan yang kemudian dikenal dengan stratigrafi.


Berdasarkan dari asal katanya, stratigrafi tersusun dari 2 (dua) suku kata, yaitu kata “strati“ berasal dari kata “stratos“, yang artinya perlapisan dan kata “grafi” yang berasal dari kata “graphic/graphos”, yang artinya gambar atau lukisan.


Dengan demikian stratigrafi dalam arti sempit dapat dinyatakan sebagai ilmu pemerian lapisan-lapisan batuan. Dalam arti yang lebih luas, stratigrafi dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang aturan, hubungan, dan pembentukan (genesa).


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Resensi Adalah : Pengertian, Unsur, Sistematika, Jenis, Dan Contohnya


Macam-macam batuan di alam dalam ruang dan waktu.

  • Aturan: Tatanama stratigrafi diatur dalam “Sandi Stratigrafi”. Sandi stratigrafi adalah aturan penamaan satuan-satuan stratigrafi, baik resmi ataupun tidak resmi, sehingga terdapat keseragaman dalam nama maupun pengertian nama-nama tersebut seperti misalnya: Formasi/formasi, Zona/zona, Sistem dan sebagainya.

  • Hubungan: Pengertian hubungan dalam stratigrafi adalah bahwa setiap lapis batuan dengan batuan lainnya, baik diatas ataupun dibawah lapisan batuan tersebut. Hubungan antara satu lapis batuan dengan lapisan lainnya adalah “selaras” (conformity) atau “tidak selaras” (unconformity).

  • Pembentukan (Genesa): Mempunyai pengertian bahwa setiap lapis batuan memiliki genesa pembentukan batuan tersendiri. Sebagai contoh, facies sedimen marin, facies sedimen fluvial, facies sedimen delta, dsb.

  • Ruang: Mempunyai pengertian tempat, yaitu setiap batuan terbentuk atau diendapkan pada lingkungan geologi tertentu. Sebagai contoh, genesa batuan sedimen: Darat (Fluviatil, Gurun, Glacial), Transisi (Pasang-surut/Tides, Lagoon, Delta), atau Laut (Marine: Lithoral, Neritik, Bathyal, atau Hadal).

  • Waktu: Memiliki pengertian tentang umur pembentukan batuan tersebut dan biasanya berdasarkan Skala Umur Geologi. Contoh: Batugamping formasi Rajamandala terbentuk pada kala Miosen Awal; Batupasir kuarsa formasi Bayah terbentuk pada kala Eosen Akhir.

Paleontologi

Paleontologi berasal dari bahasa Yunani, yaitu paleon yang berarti tua atau yang berkaitan dengan masa lampau; ontos berarti kehidupan dan; logos yang berarti ilmu atau pembelajaran, atau di pihak lain menyebutkan bahwa paleontology adalah juga paleobiologi ( paleon = tua, bios = hidup, logos = ilmu ) jadi paleontologi adalah ilmu yang mempelajari tentang sejarah kehidupan masa lampau di bumi, termasuk hewan dan tumbuhan yang telah menjadi fosil.


Shrock &Twenhofel (1952), menatakan bahwa Paleontologi adalah ilmu yang mempelajari tentang kehidupan masa lampau dalam skala umur geologi,yaitu umur termuda adalah Kala Holosen (0,01 jt. th. yang lalu).


Berbeda dengan mempelajari hewan atau tumbuhan yang hidup di jaman sekarang, paleontology menggunakan fosil atau jejak organisme yang terawetkan di dalam lapisan kerak bumi, yang terawetkan oleh proses-proses alami, sebagai sumber utama penelitian, dan dibatasi oleh umur termuda pada Kala Holosen, yang artinya ini akan sangat sulit untuk di pelajari.


Data yang kita peroleh saat ini merupakan data-data hasil penelitian selama berpuluh-puluh tahun.Oleh karena itu, secara sempit,Paleontologi dapat diartikan ilmu mengenai fosil sebab jejak kehidupan zaman purba terekam dalam fosil.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Akibat Rotasi Bumi : Pengertian, Gambar, Proses, Percobaan, Gerakan Dan Pembahasan Lengkap


Geologi Sejarah

Geologi Sejarah merupakan salah satu cabang geologi yang mempelajari sejarah terjadinya bumi dan peristiwa-peristiwa yang pernah terjadi padanya. Semenjak manusia menghuni bumi ini mereka ingin mengetahui dan ingin mendapat jawaban mengenai bagaimana terjadinya bumi, kapan terjadinya, dan peristiwa-peristiwa apa saja yang telah terjadi padanya.


Untuk menjawab pertanyaan tersebut bukan merupakan hal yang mudah. Ini disebabkan konon manusia “dilahirkan” di bumi beberapa juta yang lalu setelah bumi terbentuk.


Itulah sebabnya untuk menjawab pertanyaan itu manusia akan bertitik tolak dari segala sesuatu yang terekam dalam kulit bumi baik yang merupakan rekaman kejadian pada masa lampau ataupun kejadian pada masa kini.


Teori  Pembentukan Bumi

  • Teori Malapetaka (Teori Kastafora)

Baron Georges Cuvier (1769-1832) orang Perancis yang ahli dalam bidang anatomi dan juga mempelajari geologi telah banyak mempelajari fosil Vertebrata yang merupakan hasil penelitiannya di daerah Paris dan sekitarnya.


Dari hasil penelitiannya itu, beliau telah berhasil menulis buku mengenai fosil Vertebrata sebanyak 12 jilid dan berhasil mengambil kesimpulan antara lain :

    1. kehidupan di alam pada waktu itu dijumpai dalam waktu yang sangat berlimpah.
    2. tiap lapisan kulit bumi yang tertentu mengandung fosil yang tertentu pula.
    3. perbedaan kelompok kehidupan yang terdapat di dalam lapisan-lapisan itu sama besarnya dengan kelompok kehidupan yang sekarang masih hidup.

    4. kehidupan dari tiap-tiap zaman tersebut berjalan tidak berubah dan sewaktu terjadinya revolusi, maka hewan-hewan maupun tumbuh-tumbuhan punah.
    5. sesudah malapetaka tersebu, maka akan muncul hewan dan tumbuhan baru yang nantinya akan mengalami revolusi yang memusnahkannya.
    6. manusia, hewan dan tumbuhan sekarang ini terjadi sesudah malapetaka yang terakhir.

  • Teori Uniformitarisma

James Hutton (1726-1979) seorang ahli geologi berkebangsaan Skotlandia mengadakan penyelidikan proses sedimentasi yang terjadi di sungai, di danau, maupun di pantai daerah Skotlandia.


Beliau berhasil menyimpulkan bahwa kenampakan yang dijumpai pada batuan sedimen yang terbentuk pada masa lampau dijumpai pula pada proses pembentukan sedimen yang terjadi sekarang.


Dari beberapa hasil penelitiannya kemudian disimpulkan suatu teori yang lebih dikenal sebagai “KONSEPSI UNIFORMITARISMA” yang menyebutkan bahwa waktu sekarang adalah merupakan kunci pada masa lampau.


Dengan demikian, kalau pada waktu sekarang terjadi waktu pelapukan, pengangkatan, perlipatan, maupun sedimentasi, maka proses seperti itupun pernah terjadi juga ada waktu lampau. Demikian pula peristiwa pembentukan gunung api yang hingga kini di beberapa daerah masih berlangsung terus, juga terjadi pada masa lampau.


  • Hukum Steno

Bertitik tolak dari konsep James HuttonSteno seorang ahli geologi Italia mengadakan pengamatan di beberapa jeram sungai di Italia dan sepanjang pantai Italia. Dari hasil pengamatannya telah dilahirkan 3 buah hukum yang berlaku untuk batuan sedimen.


    1. Hukum Superposisi yang menyatakan bahwa pada batuan sedimen dalam kedudukan yang belum berubah, bagian atas merupakan bagian yang relatif muda dibandingkan dengan bagian bawah dalam satu seri sedimentasi.

    2. Hukum Kejadian Horisontal yang menyatakan bahwa dalam satu seri perlapisan pada saat mula terbentuk mempunyai kedudukan horisontal. Apabila ternyata lapisan tersebut telah membentuk sudut dengan bidang horisontal menunjukkan bahwa perlapisan tersebut sudah pernah terangkat.

    3. Hukum Kejadian Menerus yang menyatakan bahwa dalam proses sedimentasi akan dihasilkan perlapisan yang samatebal apabila tidak terjadi gangguan di tempat terjadinya (dalam cekungan sedimentasi). Apabila dijumapi lapisan yang semakin menipis ataupun pembajian pada perlapisan, hal ini disebabkan adanya gangguan pada saat proses sedimentasi sedang berlangsung.

Geologi Ekonomi

Geologi ekonomi berhubungan dengan material bumi yang dapat digunakan untuk tujuan ekonomi dan/atau industri. Material tersebut mencakup logam mulia dan logam murni, mineral non logam, batu untuk konstruksi, mineral minyak bumi, batubara, dan air.


Istilah ini umumnya mengacu pada endapan mineral logam dan sumber mineral. Teknik yang digunakan oleh disiplin ilmu kebumian lainnya (seperti geokimia, mineralogi, geofisika, dan geologi struktur) dapat seluruhnya digunakan untuk mengerti, mencari, dan memanfaatkan suatu endapan bijih.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Gelombang Elektromagnetik : Pengertian, Sifat, Macam, Rumus Dan Contoh Soal


Geologi ekonomi dipelajari dan dilaksanakan oleh para ahli geologi, walaupun demikian hal ini juga menjadi perhatian penting untuk para bankir investasi, analis saham dan pekerja lainnya seperti teknisi, ilmuwan dan konservator lingkungan dikarenakan akibat jangka panjang industri pengolahan terhadap masyarakat, perekonomian dan lingkungan.


Termasuk juga didalamnya geowisata, yang merupakan bagian dari ilmu geologi yang mengekploitasi panorama keindahan alam yang dikarenakan proses-proses geologi,seperti proses erosi ,patahan maopun pelarutan ,contohnya ,panorama goa kapur,air terjun dll.


Geofisika

Geofisika adalah bagian dari ilmu bumi yang mempelajari bumi menggunakan kaidah atau prinsip-prinsip fisika. Di dalamnya termasuk juga meteorologi, elektrisitas atmosferis dan fisika ionosfer.


Penelitian geofisika untuk mengetahui kondisi di bawah permukaan bumi melibatkan pengukuran di atas permukaan bumi dari parameter-parameter fisika yang dimiliki oleh batuan di dalam bumi. Dari pengukuran ini dapat ditafsirkan bagaimana sifat-sifat dan kondisi di bawah permukaan bumi baik itu secara vertikal maupun horisontal.


Dalam skala yang berbeda, metode geofisika dapat diterapkan secara global yaitu untuk menentukan struktur bumi, secara lokal yaitu untuk eksplorasi mineral dan pertambangan termasuk minyak bumi dan dalam skala kecil yaitu untuk aplikasi geoteknik (penentuan pondasi bangunan dll).


Di Indonesia, ilmu ini dipelajari hampir di semua perguruan tinggi negeri yang ada. Biasaya geofisika masuk ke dalam fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA), karena memerlukan dasar-dasar ilmu fisika yang kuat, atau ada juga yang memasukkannya ke dalam bagian dari Geologi. Saat ini, baik geofisika maupun geologi hampir menjadi suatu kesatuan yang tak terpisahkan Ilmu bumi.

Bidang kajian ilmu geofisika meliputi meteorologi (udara), geofisika bumi padat dan oseanografi(laut).


Beberapa contoh kajian dari geofisika bumi padat misalnya seismologi yang mempelajari gempabumi, ilmu tentang gunungapi (Gunung Berapi) atau volcanology, geodinamika yang mempelajari dinamika pergerakan lempeng-lempeng di bumi, dan eksplorasi seismik yang digunakan dalam pencarian hidrokarbon.


  • Metode-metode geofisika

Secara umum, metode geofisika dibagi menjadi dua kategori yaitu metode pasif dan aktif. Metode pasif dilakukan dengan mengukur medan alami yang dipancarkan oleh bumi. Metode aktif dilakukan dengan membuat medan gangguan kemudian mengukur respons yang dilakukan oleh bumi.


Medan alami yang dimaksud disini misalnya radiasi gelombang gempa bumi, medan gravitasi bumi, medan magnetik bumi, medan listrik dan elektromagnetik bumi serta radiasi radioaktifitas bumi. Medan buatan dapat berupa ledakan dinamit, pemberian arus listrik ke dalam tanah, pengiriman sinyal radar dan lain sebagainya.


Geomorfologi

Geomorfologi ialah ilmu yang mempelajari tentang bentukan di permukaan bumi baik di atas maupun di bawah permukaan laut dan menekankan pada genesis dan perkembangan serta konteks dan kekurangannya.


Geomorfologi selama abad ke-17 hanya mendeskripsikan tentang bentukan-bentukan lahan baik secara kualitatif maupun kuantitatif, misalnya deskripsi kualitatif biasanya mendeskripsikan tentang bentukan-bentukan lahan biasanya hanya dengan istilah-istilah kualitatif saja.


Misalnya saja bentuk lereng, cekung ataupun lurus. Perubahan dari kualitatif menjadi kuantitatif karena ditemukannya alat-alat pengukur, misalnya deskripsi kuantitatif kemiringan lereng 20º, ketinggian puncak gunung mencapai 1500 meter dpl.


Geomorfologi statis ialah geomorfologi yang hanya berpusat pada bentukan yang ada namun tidak memperhatikan proses perubahan yang terjadi, sedangkan pada akhir abad ke-17 muncul pemahaman tentang konsep proses bentukan. Tokoh-tokoh yang terkenal pada saat itu ialah:


  • Ibnu Sina dan Leonardo Da Vinci

Beliau menjelaskan tentang proses erosi misalnya yang disadari oleh para ahli pertanian atau bangunan. Selain itu proses pemahaman yang menyebabkan bentukan-bentukan yang ada dipermukaan bumi ini mengalami perubahan terhadap proses yang telah terjadi pada masa lalu yang mulai dilakukan orang.


  • Catastrophism

Beliau mengemukakan tentang teori catastrophisme atau disebut juga teori mala petaka. Teori ini menjelaskan tentang proses pembentukan bentang alam pada saat itu. Menurut teori ini bentuk muka bumi disaksikan mengalami perubahan dalam jangka waktu yang lama.


  • Hutton(1726 – 1797) 

Pada awal abad ke-18 Hutton telah berfikir perubahan besar dalam pandangan pembentukan bentang alam. Teori ini biasanya dikenal dengan nama teori Uniformitarianism yang menjelaskan tentang semua bentukan alam tidak terbentuk secara revolusi dengan melalui penciptaan baru tetapi terjadi oleh proses yang sama sepanjang waktu, hanya kecepatan dan kekuatannya saja yang berbeda. Proses yang terjadi di permukaan bumi dibedakan oleh iklim, dan berdasarkan ciri-cirinya, misalnya; saja iklim, iklim mengalami perubahan dari waktu ke waktu.


  • d. W. M. Davis 

Beliau mengemukakan tentang konsep siklus yang terjadi pada periode ini. Study Geomorfologi pada saat itu tertuju kepada hal-hal yang faktual dan fungsional, biasanya hal-hal yang dipelajarinya merupakan fakta, bukan hanya sekedar imajinasi belaka. Disamping materi yang dipelajari mempunyai fungsi dalam kehidupan manusia.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Hukum Archimides : Pengertian, Bunyi, Rumus Dan Contoh Soalnya


Geologi Teknik

Geologi Teknik adalah aplikasi geologi untuk kepentingan keteknikan, yang menjamin pengaruh faktor-faktor geologi terhadap lokasi, desain, konstruksi, pelaksanaan pembangunan (operation) dan pemeliharaan hasil kerja keteknikanatau engineering works (American Geological Institute dalam Attewell & Farmer, 1976).


Didalamnya mempelajari antara lain:

  • Mekanika Tanah dan Batuan
  • Teknik Pondasi
  • Struktur Bawah Tanah

Sebenarnya pengetahuan ini sudah dimengerti dan dipergunakan beberapa abad yang lalu baik di indonesia maupun di negeri-negeri lain. Di indonesia misalnya pada pembuatan candi-candi pada waktu itu sudah dapat memilih batu-batu berkualitas.


Pemakaian ilmu geologi untuk bidang teknik sipi dilakukan oleh ahli teknik sipil inggris bernama William Smith (1839) dikenal sebagai bapak geologi inggris. Dengan pembuatan terowongan kereta api swiss, bendungan di california, (1928). Di indonesia kira-kira 50 tahun yang lalu baru mulai ada kesadaran pentingnya geologi dalam pekerjaan-pekerjaan sipil.


Geologi foto

Geologi foto merupakan suatu pengambilan atau pengukuran data/informasi mengenai sifat dari sebuah fenomena, objek,atau benda dengan menggunakan sebuah perekam tanpa berhubungan langsung dengan objek yang akan dikaji. Beberapa ahli berpendapat bahwa Pengindraan jauh merupakan suatuteknik yang dikembangkan untuk memperoleh data di permukaan bumi, jadi pengindraan jarak jauh sekedar suatu teknik.


Dalam perkembangannya ternyata inderaja seringkali berfungsi sebagai suatu ilmu seperti yang dikemukakan oleh Everett Dan Simonett (1976): Penginderaan jauh merupakan suatu ilmu, karena terdapat suatu sistimatika tertentu untuk dapat menganalisis informasi dari suatu objek atau permukaan bumi yang akan dikaji. Ilmu ini harus dikoordinasi dengan beberapa pakar ilmu lain seperti ilmu geologi, tanah,perkotaan dan lain sebagainya.


Pendapat lain mengenai Penginderaan Jauh adalah ilmu dan seni untuk memperoleh informasi tentang suatu obyek, daerah, atau fenomena melalui analisis data yang diperoleh dengan suatu alat tanpa kontak langsung dengan obyek, daerah, atau fenomena yang dikaji. (Lillesand & Kiefer, 1994).


Penginderaan jauh dalam bahasa Inggris terjemahannya remote sensing, sedangkan di Perancis lebih dikenal dengan istilah teledetection, di Jerman disebut farnerkundung distantsionaya (Rusia), dan perception remota (Spanyol).


Meskipun masih tergolong pengetahuan yang baru, pemakaian penginderaan jauh cukup pesat. Pemakaian penginderaan jauh itu antara lain untuk memperoleh informasi yang tepat dari seluruh Indonesia yang luas. Informasi itu dipakai untuk berbagai keperluan, seperti mendeteksi sumber daya alam, daerah banjir,kebakaran hutan, dan sebaran ikan di laut.


Geologi Struktur

Geologi struktur adalah studi mengenai distribusi tiga dimensi tubuh batuan dan permukaannya yang datar ataupun terlipat, beserta susunan internalnya. Geologi struktur mencakup bentuk permukaan yang juga dibahas pada studi geomorfologi, metamorfisme dan geologi rekayasa.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Hukum Newton 1, 2, 3 : Pengertian, Bunyi, Rumus dan Contoh Soal


Dengan mempelajari struktur tiga dimensi batuan dan daerah, dapat dibuat kesimpulan mengenai sejarah tektonik, lingkungan geologi pada masa lampau dan kejadian deformasinya. Hal ini dapat dipadukan pada waktu dengan menggunakan kontrol stratigrafi maupun geokronologi, untuk menentukan waktu pembentukan struktur tersebut.


Secara lebih formal dinyatakan sebagai cabang geologi yang berhubungan dengan proses geologi dimana suatu gaya telah menyebabkan transformasi bentuk, susunan, atau struktur internal batuan kedalam bentuk, susunan, atau susunan intenal yang lain.


Geologi Tata Lingkungan

Geologi Tata Lingkungan adalah upaya untuk memanfaatkan lingkungan geologi secara rasional dan perlindungan manusia, harta benda dan lingkungannya dari bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh lingkungan geologi tersebut, baik karena sifat alamiahnya maupun karena interaksinya dengan kegiatan manusia.


Lingkungan geologi yang dimaksud adalah segenap bagian kulit bumi yang mempengaruhi secara langsung terhadap kondisi dan keberadaan masyarakat. Karena itu, batuan (termasuk tanah), bentang alam, dan air merupakan faktor geologi yang mendukung keberlanjutan manusia untuk mempertahankan hidup.


Sedangkan faktor pembatas/kendala seperti gempabumi, letusan gunungapi, longsor dan sebagainya merupakan faktor geologi yang menimbulkan kerentanan bagi keberlangsungan hidup manusia.


Volkanologi

Vulkanologi merupakan studi tentang gunung berapi, lava, magma, dan fenomena geologi yang berhubungan. Seorang ahli vulkanologi adalah orang yang melakukan studi pada bidang ini. Istilah vulkanologi berasal dari Bahasa Latin Vulcan, dewa api Romawi.


Para ahli vulkanologi sering mengunjungi gunung berapi, terutama yang masih aktif, untuk mengamati letusan gunung berapi, mengumpulkan produk letusan termasuk contoh tephra (seperti abu, ash atau batu apung, pumice), batuan, dan lava.


Tujuan utama dari penyelidikan adalah perkiraan letusan; pada saat ini belum ada cara yang akurat untuk melakukan hal ini, tetapi memperkirakan letusan, seperti halnya memperkirakan gempa bumi, dapat menyelamatkan banyak jiwa.


Seorang ahli vulkanologi mempelajari pembentukan gunung berapi dan letusannya saat ini serta sejarah letusannya. ilmu yang mempelajari tentang kegunung apian dan merupakan mata rantai yang tak terpisah dari geologi.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Hukum Kepler 1 2 3 : Sejarah, Bunyi, Fungsi, Rumus Dan Contoh Soal Lengkap