Pengertian Primordialisme – Jenis, Dampak, Indonesia, Latar Belakang, Contoh, Para Ahli

Diposting pada

Pengertian Primordialisme – Jenis, Dampak, Indonesia, Latar Belakang, Contoh, Para Ahli : Primordialisme adalah pandangan atau paham yang memegang teguh hal-hal yang dibawa sejak kecil, baik mengenai tradisi, adat-istiadat, kepercayaan, maupun segala sesuatu yang ada di dalam lingkungan pertamanya.


Pengertian Primordialisme Menurut Para Ahli

Pengertian Primordialisme

Primordialisme adalah pandangan atau paham yang memegang teguh hal-hal yang dibawa sejak kecil, baik mengenai tradisi, adat-istiadat, kepercayaan, maupun segala sesuatu yang ada di dalam lingkungan pertamanya.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Kemajemukan Berdasarkan Ras Beserta Penjelasannya


Primordial yang diartikan sebagai ikatan-ikatan dalam sebuah masyarakat yang bersifat keaslian “seperti kesukuan, kekerabatan, keagamaan dan kelompok” atau sifat yang dibawa sejak lahir. Yang sifat keaslian ini misalnya berdasarkan kesukuan, kekerabatan “klan” dan kelompok-kelompok tertentu yang bersifat tradisional.


Yang apabila sikap setiap warga watu anggota ikatan tadi berorientasi kepada kepentingan kelompoknya maka sikap demikian dinamakan primordialisme. Yang kelompok bermacam-macam jenisnya, misalnya dapat dibedakan berdasarkan proses pembentukannya.


Ada kelompok yang telah terbentuk karena ikatan alamiah dan ikatan keturunan yang mengikat warganya dengan adat istiadat dan sistem norma yang sejak dahulu telah tumbuh seolah-olah dengan tidak sengaja.


Ada pula kelompok yang dibentuk dengan sengaja sehingga aturan-aturan dan sistem norma yang mengikat anggotanya juga disusun dengan sengaja. Kelompok yang terbentuk seolah-olah tidak disengaja disebut dengan kelompok “grup “atau juga primary group.


Pada sistem pengorganisasian kelompok “grup” disebut dengan in formal organization. Yang jenis kelompok ini pun bermacam-macam, diantarnya kelompok kesukuan, kekerabatan “iklan”. Dan kelompok lain, seseorang yang menjadi anggota suatu kelompok “grup” menyebut dirinya kelompok dalam atau disebut in groups, sedangkan orang lain di luar kelompok disebut kelompok luar atau ous groups.


Pengertian Primordialisme Menurut Para Ahli

Berikut Ini Merupakan Pengertian Primordialisme Menurut Para Ahli :


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Etnis Menurut Para Ahli Dan Contohnya


  • William G. Sumner

bahwa di dalam in groups terdapat persamaan persaudaraan yang ditunjukkan dengan keraja sama, yang saling membantu dan saling menghormati serta memiliki persamaan solidaritas, kesetian terhadap kelompoknya dan kesedian berkorban demi kelompok.


  • Charles Horton Cooley

in groups atau kelompok primer sangat penting peranannya dalam menentukan kepribadian manusia. Yang pada kelompok primer inilah manusia belajar mengenal kasih sayang, kebebasan, keadilan, fan play, persamaan, patuh kepada orang tuas dan keluarganya, serta kesedian berkorban untuknya.


Dan pengalaman-pengalaman seperti itulah akhirnya perasaan bersama dalam kelompok tersebut, jadi sikap primordial atau primordialisme dapat terjadi dalam setiap kelompok dalam masyarakat yang masih mempertahankan nilai keaslian kelompoknya.


  • Sumner

menurutnya setiap in groups atau kelompok primer memiliki sifat etnosentris. Sikap padangan anggota-anggota in groups menganggap bahwa segala sesuatu yang termasuk kelompoknya ialah yang terbaik, paling istimewa dan paling hebat.


Sedangkan yang tidak termasuk ke dalam kelompoknya kurang baik, rendah dan tidak sopan. Sifat etnosentris ini bermula dari perasaan primordial yang kemudian meluas dan berkembang termasuk di antaranya terwujud ke dalam berkembangnya politik aliran.


Politik aliran merupakan politik yang mementingkan pandangan atau cara berfikir kelompok tertentu. Politik aliran sangat bertentangan dengan demokrasi karena dapat membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa dan negara Indonesia.


Terjadinya primordialisme

Primordialisme sebenarnya mucul akibat pengaruh dari kemajemukan dan multikultural terhadap kehidupan masyarakat.primordialisme sendiri adalah   pandangan atau paham yang memegah teguh hal-hal yang dibawa sejak kecil, baik mengenai tradisi, adat-istiadat, kepercayaan, maupun segala sesuatu yang ada dalam lingkungan pertamanya.


Latar Belakang Terjadinya Primordilaisme :

Berikut Ini Merupakan Latar Belakang Terjadinya Primordilaisme :


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 9 Pengertian Kelompok Sosial Menurut Para Ahli Beserta Macam Dan Contohnya


  • Adanya sesuatu yang dianggap istimewa oleh individu dalam suatu kelompok atau perkumpulan sosial.
  • Adanya suatu sikap untuk mempertahankan keutuhan suatu kelompok atau kesatuan sosial dari ancaman luar.
  • Adanya nilai-nilai yang berkaitan dengan sistem keyakinan, seperti nilai keagamaan dan pandangan hidup.

Contoh Perilaku Primordialisme

Berikut Ini Merupakan Beberapa Contoh perilaku primordialisme.


  • Membentuk partai politik berdasarkan paham, ideologi, atau keterikatan pada faktor-faktor seperti suku bangsa , agama, dan ras.
  • Memberikan perioritas atau perilaku istimewa kepada orang-orang yang berasal dari daerah, suku bangsa, atau ras tetentu.

Primordialisme di Indonesia

Secara tidak sadar masyarakat Indonesia ternyata terus mengembangkan ikatan-ikatan yang bersifat primordial, yaitu loyalitas berlebihan yang mengutamakan atau menonjolkan kepentingan suatu kelompok agama, ras, daerah, atau keluarga tertentu.


Padahal loyalitas yang berlebihan terhadap budaya subnasional tersebut dapat mengancam integrasi bangsa karena primordialisme mengurangi loyalitas warga negara pada budaya nasional dan Negara sehingga mengancam kedaulatan negara.
Kencenderungan ini timbul apabila setiap kelompok cultural yang terorganisasi secara politik akan mengembangkan politik aliran yang dapat mengancam persatuan bangsa.


Selanjutnya, kelompokkelompok masyarakat tersebut akan mengajukan tuntutan untuk memperjuangkan kepentingan kelompoknya seperti tuntutan pembagian sumber daya alam yang lebih seimbang antara pusat dan daerah. Apabila tidak terakomondasi, tuntutan tersebit akan berkembang menjadi gerakan memisahkan diri suatu kelompok masyarakat dari suatu NKRI, misalnya gerakan separatis Aceh Merdeka(GAM).


Di dalam masyarakat Indonesia terdapat Kemajemukan atau perbedaan suku bangsa, bahasa, ras, kasta, agama, kedaerahan tradisi budaya, dan adat istiadat. Contoh kemajemukan tersebut tercermin pada adanya komunitas keturunan Tionghoa, India, dan penduduk pribumi di Medan, Sumatra Utara. Perbedaan etniik, suku bangsa, agama, dan budaya tersebut membuat masyarakat Indonesia sulit terintergrasi dalam satu kesatuan sosial.


Oleh karena itu, untuk menangkal gejala primordialisme, setiap kelompok masyarakat harus mengembangkan budaya toleransi terhadap budaya kelompok lainnya. Tujuannya adalah untuk mencegah terjadinya disintegrasi bangsa tanpa pengingkaran budaya sendiri.


Keanekaragaman budaya dalam masyarakat terbentuk atas dasar identitas budaya. Identitas budaya adalah kategori pembeda berdasarkan nilai-nilai budaya antara satu kelompok dengan kelompok lainnya. Hal itu terjadi karena tiap identitas cultural memiliki sentimen primordial tertentu yang memengaruhi ikatan politik, persilangan, dan interaksi sosial di antara kelompok etnik di dalam masyarakat.


Di dalam masyarakat, kehidupan politik terorganisir menurut kelompok etnik dan nilai-nilai subbudaya tertentu. Kelompok etnik membentuk organisasi politik yang saling bersaing. Mereka mengikuti dasar kepentingan kelompok etnik atau politik aliran dari kelompok yang bersangkutan. Misalnya, dalam pemilu 2004 terdapat banak partai politik yang bedasarkan agama, suku, bangsa, dan aliran seperti : PKS, PBB, PDS, PDIP, dan PAN.


Betapa kompleksnya primordialisme di Negara Indonesia, karena itulah hendaknya setiap masyarakat Indonesia mempunyai sikap toleransi yang tinggi, sehingga antara kelompok dalam satu bangsa Indonesia tidak terpecah belah.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Jenis, Sifat dan Ciri-Ciri Akar Beserta Contohnya Secara Lengkap


Jenis – Jenis Primordialisme

Berikut Ini Merupakan Jenis – Jenis Primordialisme.


  • Primordialisme Suku

Primordialisme suku adalah seseorang yang terikat dengan sukunya sendiri daripada suku yang lain. Contoh: Kelompok suku Bugis yang keras, tidak mau mengalah, menganggap kepercayaannya paling sempurna dan mau menang sendiri terhadap suku Jawa.


  • Primordialisme Agama 

Primordialisme agama adalah seseorang yang mempercayai atau berpegang teguh pada agamanya sendiri dan cenderung fanatik. Contoh: Sekelompok orang yang menganggap agamanya paling benar dan unggul dari agama lain dan menyebabkan konflik karena pemikirannya.


  • Primordialisme Kedaerahan 

Primordialisme kedaerahan adalah seseorang yang terikat dengan daerahnya sendiri ketimbang daerah lainnya. Contoh : Pemikiran yang beranggapan kepentingan kelompok suatu daerah tertentu harus mengalahkan kepentingan daerah lain atau lebih mementingkan daerahnya sendiri.


Primordialism

Dampak Positif Dan Negatif Primordialisme

Primordialisme merupakan faktor penting untuk memperkuat ikatan kelompok kebudayaan yang bersangkutan ketika ada ancaman dari luar kelompok kebudayaan tersebut. Namun, di sisi lain primordialisme dipandang sangat negatif karena mengganggu kelangsungan hidup suatu bangsa.


Primordialisme sering dianggap bersifat primitif, regresif, dan merusak. Bahkan, primordialisme akan menghambat modernisasi, proses pembangunan dan merusak integrasi nasional. Akibat kuatnya primordialisme akan dapat memicu potensi konflik antara kebudayaan suku-suku bangsa yang ada.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Dan Bagian-Bagian Akar Beserta 4 Fungsinya Secara Lengkap


Dampak Negatif

Dampak negatif primordialisme antara lain:


  • Menggangu kelangsungan hidup suatu bangsa

Maksud mengganggu kelangsungan hidup terjadi dalam suatu bangsa jikalau seseorang yang memiliki sikap primordialisme berlebihan dan cenderung mementingkan kelompoknya, serta menilai segala kebudayaan yang ada pada dirinya dan kelompoknya lebih baik daripada kebudayaan lain, sehingga dengan hal ini menyebabkan kurang terjalinnya persatuan dan kesatuan.


Contoh : Orang-orang Aceh menganggap suku dan kebudayaan Aceh lebih baik daripada kebudayaan Jawa karena faktor sejarah.


  • Menghambat modernisasi dan proses pembangunan

Menghambat modernisasi dari proses pembangunan terjadi jikalau seseorang atau sekelompok orang cenderung menolak kebudayaan yang baru karena ingin mempertahankan adat kebudayaannya yang lama, padahal kebudayaan yang baru tersebut berpengaruhi besar terhadap proses pembangunan.


Contoh : Masyarakat Aceh menolak pembangunan Hotel Bintang 5 di samping mesjid Raya Baiturrahman karena merasa tidak boleh ada bangunan yang lebih tinggi berdiri dari mesjid Raya Baiturrahman.


  • Menghambat hubungan antarbangsa

Yaitu salah satu pihak tidak menginginkan masuknya kebudayaan baru sehingga tidak mau bekerjasama dengan pihak lain dimana hanya ingin mengurus suatu permasalahan yang diselesaikan berdasarkan keinginan kelompok itu sendiri.


  • Menghambat proses asimilasi dan integrasi

Hal ini terjadi jika kelompok yang berdasarkan persamaan kebudayaan, ras, adat-istiadat, atau yang lainnya tidak bisa menerima persepsi yang tidak berjalan dengan baik disebabkan oleh sikap primordialisme yang berlebihan.


  • Mengurangi bahkan menghilangkan objektivitas ilmu pengetahuan

Sikap primordialisme yang berlebihan juga membuat seseorang tidak dapat melihat secara objektif sebuah kebenaran, cenderung merasa apa yang dilakukan oleh kelompoknya selalu benar, padahal menurut ilmu pengetahuan hal tersebut dinilai salah.


  • Penyebab terjadinya diskriminasi

Yaitu penilaian terhadap budaya yang saling berlawanan satu sama lain sehingga menimbulkan sikap diskriminasi terhadap pihak yang memiliki budaya berbeda yang di pengaruhi oleh mayoritas dan minoritas suatu kelompok.


Contoh : Perlakuan diskriminatif terhadap penduduk transmigran oleh penduduk lokal.


  • Merupakan kekuatan terpendam terjadinya konflik antara kebudayaan suku-suku bangsa

Yaitu faktor pendorong yang menyebabkan konflik baik dendam terhadap sikap negatif yang terpendam sehingga menimbulkan dorongan untuk melakukan pembalasan.

Contoh : Konflik antar suku yang sering terjadi di lampung.


Dampak Positif

Selain berdampak negatif, primordialisme juga berdampak positif. Berikut dampak positif tersebut:


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian, Struktur, Fungsi Dan 6 Jenis Daun Beserta Contohnya Terlengkap


  • Meneguhkan cinta tanah air

Primordialisme dapat mendorong seseorang untuk memiliki cinta terhadap budaya, daerah atau tempat asalnya. Sehingga hal ini menjadi kekuatan seseorang untuk mampu menolak semua kebudayaan yang tidak sesuai dengan pribadi dirinya sejak kecil.

Contoh : Menolak pola hidup serba bebas ala masyarakat barat di Indonesia.


  • Mempertinggi kesetiaan terhadap bangsa

Yaitu munculnya kesetiaan terhadap bangsa. Hal ini terjadi karena primordialisme mampu menumbuhkan sikap seseorang cinta dan juga bangga terhadap kebudayaannya.

Contoh : Perasaan bangga sebagai orang Indonesia yang berbudaya timur karena penuh tata krama.


  • Mempertinggi semangat patriotisme

Yaitu menumbuhkan rasa nasionalisme yang tinggi terhadap bangsa dimana dia berasal. Kecenderungan ini kemudian mampu mendukung segala keperluan dan kepentingan bangsa.


Contoh : Demonstrasi besar-besaran oleh masyarakat Indonesia terhadap kedubes Malaysia karena menganggap Malaysia telah mencuri kebudayaan Indonesia.


  • Menjaga keutuhan dan kestabilan budaya

Dengan adanya sikap primordialisme ini, tentunya mampu menjadikan kehidupan seseorang untuk bertanggung jawab di dalam menjaga keutuhan Negara.


Hal ini sangatlah penting, karena kita harus menyaring kebudayaan asing yang masuk dan tidak sesuai dengan kebudayaan kita, sehingga tetap menjaga nilai yang ada.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 9 Pengertian Suku Bangsa Menurut Para Ahli Terlengkap