Paragraf Ineratif

Diposting pada

Paragraf Ineratif – Pengertian, Ciri, Syarat, Jenis Dan Contoh – GuruPendidikan.Co.Id – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai paragraf ineratif yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, ciri dan contoh, nah agar lebih dapat memahami dan dimengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.


Definisi Paragraf

Paragraf merupakan suatu karangan yang paling singkat. Dengan adanya paragraf, kita dapat membedakan suatu gagasan dimulai dan diakhiri. Kita akan merasa kesulitan membaca suatu tulisan atau buku jika tidak ada suatu paragraf. Oleh sebab itu, kita perlu mempelajari paragraf baik kegunaan, macam-macam, syarat pembentukan paragraf dan pengembangan paragraf.


Selama ini masih banyak orang yang asal dalam menyusun paragraf. Hal itu dikarenakan karena kurang pahamnya dalam memahami makna paragraf itu sendiri. Dalam makalah yang singkat ini, kami akan membahas tentang paragraf. Pembahasan akan kami mulai dari hal yang paling sederhana yaitu pengertian paragraf, kegunaan, macam-macam hingga syarat-syarat paragraf dan pengembangan paragraf itu sendiri.


Pengertian Paragraf

Paragraf adalah inti penuangan buah pikiran dalam sebuah karangan. Dalam paragraf, terkandung satu unit buah pikiran yang didukung oleh semua kalimat dalam paragraf tersebut, mulai dari kalimat pengenal, kalimat utama atau topik, kalimat penjelas, sampai pada kalimat penutup. Himpunan kalimat ini saling bertalian dalam suatu rangkaian untuk membentuk sebuah gagasan (Akhadiah dkk, 1991:144).


Paragraf dapat disebut juga dengan istilah alinea. Alinea adalah kesatuan pikiran yang lebih tinggi atau lebih luas dari kalimat. Alinea merupakan himpunan dari kalimat-kalimat yang bertalian dalam suatu rangkaian untuk membentuk sebuah ide.


Paragraf dapat juga dikatakan karangan yang paling pendek (singkat). Dengan adanya paragraf, kita dapat membedakan di mana suatu gagasan dimulai dan diakhiri.


Kegunaan Paragraf

Kegunaan paragraf antara lain sebagai berikut.

  1. Untuk menandai pembukaan topik baru atau pengembangan lebih lanjut tentang topik sebelumnya.
  2. Untuk menambah hal-hal yang penting atau untuk memerinci apa yang sudah diutarakan dalam paragraf sebelumnya atau paragraf yang terdahulu.

Baca Juga : Pengertian Artikel Adalah – Ciri, Fungsi, Tujuan, Jenis


Jenis-Jenis Paragraf

Berdasarkan tujuannya, paragraf dapat dibedakan menjadi :

  1. Paragraf Pembuka

Paragraf pembuka memiliki peran sebagai pengantar bagi pembaca untuk sampai pada masalah yang akan diuraikan oleh penulis. Untuk itu, paragraf pembuka harus dapat menarik minat dan perhatian pembaca, serta sanggup mempersiapkan pikiran pembaca kepada masalah yang akan diuraikan. Paragrap pembuka ini tidak terlalu panjang agar pembaca tidak merasa bosan. Di samping untuk menarik perhatian pembaca, paragraf pembuka juga berfungsi untuk menjelaskan  tentang tujuan dari penulisan itu.


  1. Paragraf Penghubung (Ineratif)

Paragraf penghubung berfungsi menguraikan masalah yang akan dibahas oleh seorang penulis. Paragraf penghubung berisi inti persoalan yang akan dibahas oleh penulis diuraikan dalam paragraf ini. Oleh sebab itu, secara kuantitatif paragraf ini merupakan paragraf yang paling panjang, antara paragraf dengan  antar paragraf harus saling berhubungan secara logis.


  1. Paragraf Penutup

Paragraf penutup bertujuan untuk mengakhiri sebuah karangan/tulisan. Paragraf ini bisa berisi tentang kesimpulan masalah yang telah dibahas dalam paragraf penghubung, atau bisa juga berupa penegasan kembali hal-hal yang dianggap penting dalam uraian-uraian sebelumnya.


Pengertian Paragraf Ineratif

Paragraf Ineratif

Paragraf ineratif adalah suatu paragraf yang kalimat utamanya berada di tengah-tengah paragraf. Paragraf ini dikembangkan dengan pola khusus-umum-khusus yaitu menyajikan hal-hal khusus sebagai pangantar terlebih dahulu, lalu menyajikan gagasan utamanya dan kemudian kembali dijelaskan dengan hal khusus untuk memperkuat gagasan utama tersebut.


Baca Juga : √ Teks Prosedur : Pengertian Dan ( Tujuan – Kaidah – Macam – Ciri – Contoh )


Ciri-Ciri Paragraf Ineratif

Adapun ciri-ciri paragraf ineratif yang diantaranya yaitu:

  • Gagasan utama terletak di kalimat utama pada bagian tengah paragraf.
  • Di awali dengan hal-hal khusus terlebih dahulu sebagai pengantar gagasan utama.
  • Diakhiri kembali dengan hal khusus sebagai penguat gagasan utama.

Contoh Paragraf Ineratif

  • Contoh 1

Pada zaman dahulu desain mobil sangat sederhana, mesinnya hanya digerakan dengan tenaga uap sehingga kecepatan yang dapat dicapai tidaklah begitu cepat. Bahkan mobil-mobil ini tidak bisa melaju ke tempat yang sangat jauh.


Tetapi saat ini mobil telah bertransportasi menjadi sebuah teknologi yang sangat canggih. Bentuk desainnya kini beraneka ragam, ada yang sporty, elegan, mewah dan masih banyak lagi. Mesinnya pun kini telah sangat canggih dan digerakan dengan bahan bakar minya yang sehingga mampu untuk melaju dengan sangat cepat di lintasan.


Dan terlebih lagi, teknologi mobil saat ini telah dilengkapi dengan alat-alat canggih lainnya, seperti GPS, ponsel, pemutar musik, radio, televisi dan lain-lain. Tidak hanya dilengkapi dengan alat-alat canggih, saat ini mobil juga didukung dengan alat keselamatan bagi penggunanya misalnya air bag, sistem rem otomatis dan lain-lain.


Kalimat pertama dan kedua pada paragraf di atas ialah gagasa penjelas yang berfungsi sebagai pengantar menuju gagasa utamanya yakni saat ini mobil telah bertransportasi sebagai teknologi yang sangat canggih, kemudian gagasan utama ini dikembangkan lagi dengan gagasan-gagasan penjelas pada kalimat-kalimat berikutnya.


Baca Juga : √ 134 Pengertian Kurikulum Menurut Para Ahli ( LENGKAP )


  • Contoh 2

Kekurangan mengonsumsi sayuran hijau bisa menyebabkan tubuh lesu karena kekurangan vitamin. Daya tahan tubuh pun berkurangan karena hal tersebut. Jika demikian, penyakit bisa dengan mudah masuk menyerang tubuh. Kurang mengonsumsi sayuran hijau bisa berisiko negatif bagi tubuh. Serat dalam sayuran hijau dapat memperlancar metabolisme tubuh. Tidak sedikit orang sembelit karena kurang mengonsumsi sayuran hijau.


  • Contoh 3

Suhu bumi semakin hari semakin meningkat. Es yang berada di kutub-kutub bumi juga semakin hari semakin mencair dan berkurang jumlahnya. Selain itu, lapisan ozon semakin usang semakin menipis. Jika direnungkan lebih dalam, hal-hal menyerupai yang telah disebutkan sebelumnya merupakan dampak dari pemanasan global. Pemanasan global terjadi alasannya ialah sinar panas yang dipancarkan matahari ke bumi tidak sanggup dikeluarkan kembali oleh bumi akhir adanya lapisan yang menangkal keluarnya sinar matahari dari bumi.


Lapisan tersebut mengandung senyawa yang disebut florokluorokarbon (CFC) yang sanggup ditemukan di produk hair spray, di kulkas, AC, dan sebagainya. Pemanasan global sanggup menyebabkan dampak jangka pendek, menyerupai yang telah disebutkan sebelumnya, dan dampak jangka panjang, yaitu rusak dan musnahnya seluruh kehidupan makhluk hidup di bumi.


  • Contoh 4

Seminggu menjelang hari raya Idhul Fitri, kebutuhan masyarakat semakin meningkat. Mulai dari harga makanan pokok hingga sandang. Masyarakat khawatir jika tidak mempersiapkan kebutuhan hari raya dari sekarang, stok kebutuhan menjelang hari raya semakin sedikit. Seriring meningkatnya kebutuhan orang banyak, rupanya kekhawatiran masyarakat tersebut dimanfaatkan oleh para pedagang untuk meningkatkan harga kebutuhan pokok. Karena perbuatan pedagang yang seperti ini, terpaksa masyarakat harus membeli dengan harga tinggi.


Baca Juga : Contoh Kata Pengantar


Syarat-syarat Pembentukan Paragraf

  1. Kesatuan

Tiap  paragraf hanya mengandung satu gagasan pokok. Fungsi paragraf adalah untuk mengembangkan gagasan pokok tersebut. Untuk itu, di  dalam pengembangannya, uraian-uraian dalam sebuah paragraf tidak boleh menyimpang dari gagasan pokok tersebut. Dengan kata lain, uraian-uraian dalam sebuah paragraf diikat oleh satu gagasan pokok dan merupakan satu kesatuan. Semua kalimat yang terdapat dalam sebuah paragraf harus terfokus pada gagasan pokok.


  1. Kepaduan

Syarat kedua yang harus dipenuhi oleh suatu paragraf ialah koherensi atau kepaduan. Sebuah paragraf bukanlah sekedar kumpulan atau tumpukan kalimat-kalimat yang masing-masing berdiri sendiri-sendiri, tetapi dibangun oleh kalimat-kalimat yang mempunyai hubungan timbal balik. Urutan pikiran yang teratur akan memperlihatkan adanya kepaduan, dan pembaca pun dapat dengan mudah memahami/mengikuti jalan pikiran penulis tanpa hambatan karena adanya perloncatan pikiran yang membingungkan.


  1. Kelengkapan

Suatu paragraf dikatakan lengkap jika berisi kalimat-kalimat penjelas yang cukup untuk  menunjang kejelasan kalimat topik/gagasan utama. Sebaliknya suatu paragraf dikatakan tidak lengkap, jika tidak dikembangkan atau diperluas dengan pengulangan-pengulangan.

  Contoh:

Suku Dayak tidak termasuk suku yang suka bertengkar. Mereka tidak suka berselisih atau bersengketa.

Paragraf di atas merupakan contoh paragraf yang hanya diperluas dengan pengulangan.


Letak Kalimat Utama

Sebuah paragraf dibangun dari beberapa kalimat yang saling berhubungan dan hanya mengandung satu pikiran utama dan dijelaskan oleh beberapa pikiran penjelas. Pikiran utama itu dituangkan ke dalam kalimat utama dan pikiran-pikiran penjelas atau perincian dituang ke dalam kalimat-kalimat penjelas.


Baca Juga: Pengertian Pronomina – Contoh, Ciri, Jenis, Pembagian, Persona


Ada empat cara untuk meletakkan kalimat utama, yaitu :

  1. Pada awal paragraf

Paragraf dimulai dengan mengemukakan persoalan pokok atau kalimat utama. Kemudian diikuti oleh kalimat-kalimat panjelas yang berfungsi menjelaskan pikiran utama.paragraf ini bersifat deduktif, dari yang umum kepada yang khusus.

Kosa kata memegang peranan dan merupakan unsur yang paling mendasar dalam kemampuan berbahasa, khususnya dalam karang mengarang. Jumlah kosa kata yang dimiliki seseorang akan menjadi petunjuk tentang pengetahuan seseorang. Di samping itu, jumlah kosa kata yang dikuasai seseorang juga akan menjadi indikator bahwa orang itu mengetahui sekian banyak konsep. Semakin banyak kosa kata yang dikuasai, semakin tinggi pula tingkat pengetahuan seseorang. Dengan demikian, seorang penulis akan mudah memilih kata-kata yang tepat/cocok untuk mengungkapkan gagasan yang ada di dalam pikirannya.


  1. Pada Akhir Paragraf

Paragraf dimulai dengan kalimat-kalimat penjelas. Kemudian diikuti oleh kalimat utama. Paragraf ini biasanya bersifat induktif, dari yang khusus ke yang umum.


Pada waktu anak memasuki dunia pendidikan, pengajaran bahasa Indonesia secara metodologis dan sistematis bukanlah merupakan halangan baginya untuk memperluas dan memantapkan bahasa daerahnya. Setelah anak didik meninggalkan kelas, ia kembali mempergunakan bahasa daerah, baik dalam pergaulan dengan teman-temannya atau dengan orang tuanya. Ia merasa lebih intim dengan bahasa daerah. Jam sekolah berlangsung beberapa jam. Baik waktu istirahat maupun di antara jam-jam pelajaran, unsur-unsur bahasa daerah tetap menerobos. Ditambah lagi jika sekolah itu bersifat homogen dan gurunya pun penutur asli bahasa daerah itu.

Faktor-faktor inilah yang menyebabkan pengetahuan si anak terhadap bahasa daerahnya akan melaju terus dengan cepat.


Baca Juga : Diskusi – Pengertian, Ciri, Macam, Tujuan, Unsur, Jenis, Metode, Para ahli


  1. Pada Awal dan Akhir Paragraf

Peningkatan taraf pendidikan para petani, dirasakan sama pentingnya dengan usaha peningkatan taraf hidup mereka. Petani yang berpendidikan cukup, dapat mengubah sistem pertanian tradisional misalnya bercocok tanam hanya untuk memenuhi kebutuhan pangan, menjadi petani modern yang produktif. Petani yang berpendidikan cukup, mampu menunjang pembangunan secara positif. Mereka dapat memberikan umpan balik yang setimpal terhadap gagasan-gagasan yang dilontarkan perencana pembangunan, baik ditingkat pusat maupun ditingkat daerah. Itulah sebabnya, peningkatan taraf pendidikan.


  1. Tanpa Kalimat Utama

Paragraf ini tidak memiliki kalimat utama. Berarti pikiran utama tersebar di seluluh kalimat yang membangun paragraf tersebut. Bentuk ini biasanya digunakan dalam karangan yang berbentuk narasi (yang berbentuk cerita) atau deskripsi (yang berbentuk pelukisan). Pikiran utama didukung oleh semua kalimat.


Keributan ayam berkeruyuk bersahut-sahutan mengendur. Kian lama kian berkurang. Akhirnya tinggal satu-satu saja terdengar kokok yang nyaring. Dan ayam-ayam itu sudah mulai turun dari kandangnya, pergi ke ladang dan pelataran. Dengung dan ruang lalu lintas di jalan raya kembali menggila seperti kemarin. Raung klakson mobil dan suara kereta api bergema-gema menerobos ke relun-relung rumah sepanjang jalan. Sayup-sayup terdengar dentang lonceng gereja menyongsong hari baru dan menyatakan selamat tinggal pada hari kemarin.


Paragraf di atas dibangun oleh beberapa kalimat yang semuanya menjelaskan tentang suasana di pagi hari. Jadi, pikiran utama tersebar di dalam beberapa kalimat yang membangun paragraf itu.


Mengembangkan Paragraf

Salah satu cara berlatih mengembangkan paragraf dapat dilakukan dengan membuat kerangka paragraf dahulu sebelum menulis paragraf tersebut. Sebagai contoh dapat dilihat paparan di bawah ini.

  • Kerangka paragraf


Pikiran utama: Keindahan alam di Tawangmangu makin surut

  • Pikiran penjelas:

  1. Manusia telah mengubah segala-galanya
  2. Hutan, sawah, dan ladang tergusur
  3. Pohon-pohon tidak ada lagi
  4. Pagar bunga sudah diganti
  5. Gedung-gedung mewah dibangun

Baca Juga : Ringkasan – Pengertian, Ciri, Tujuan, Langkah, Manfaat, Para Ahli


  • Pengembangan paragraf:

Bernostalgia tentang indahnya alam di Tawangmangu hanya akan menimbulkan kekecewaan saja. Dalam kurun waktu 25 tahun, dinamika kehidupan manusia telah mengubah segala-galanya. Hutan, sawah, dan ladang telah tergusur oleh berbagai bentuk bangunan. Ranting dan cabang pohon telah berganti dengan jeruji besi. Pagar tanaman dan bunga yang dulu bermekaran dengan indahnya telah diterjang tembok beton yang kokoh. Batu-batu gunung telah menghadirkan gedung plaza megah yang menelan biaya triliunan rupiah. Arus modernisasi dengan angkuhnya telah menelan kemesraan dan indahnya alam ini.


Demikianlah pembahasan mengenai Paragraf Ineratif – Pengertian, Ciri, Syarat, Jenis Dan Contoh semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂