Pengertian Depresi

Diposting pada

Pengertian-Depresi

Pengertian Depresi

Depresi adalah gangguan depresif yang merupakan suatu masa terganggunya fungsi manusia yang berkaitan dengan alam perasaan yang sedih dengan gejala penyerta termasuk perubahan pola tidur, nafsu makan, psikomotor, konsentrasi, anhedonia, kelelahan, rasa putus asa, tak berdaya dan gagasan bunuh diri.


Depresi merupakan gangguan mental yang sering terjadi di tengah masyarakat. Berawal dari stres yang tidak diatasi, maka seseorang bisa jatuh ke fase depresi. Penyakit ini kerap diabaikan karena dianggap bisa hilang sendiri tanpa pengobatan. Padahal, depresi yang tidak diterapi dengan baik bisa berakhir dengan bunuh diri.1


Depresi tersebar luas, tetapi jumlah dan rata-rata dari gejala fisik dan kognitif berhubungan dengan gangguan depresi mayor atau major depressive disorder (MDD) yang berarti banyak orang tidak menunjukkan gejala emosional. Satu dari tujuh orang akan menderita gangguan psikososial dari MDD, beberapa tidak terdiagnosis kecuali dengan kunjungan ke dokter yang berulang.


Dan, tidak hanya dokter keluarga, psikiatri, dan klinisi kesehatan mental juga harus dapat mendiagnosis depresi. Tingginya prevalensi dari MDD dengan penyakit medis lainnya menunjukkan bahwa professional kesehatan dan dokter, ataupun internis atau onkologis atau ahli bedah atau kardiologis atau neurologis atau spesialis lainnya, juga harus mengenali dan memberikan tatalaksana depresi klinis pada pasien.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Kepribadian, Tipe Beserta Ciri, Faktor Penentunya


Epideniologi dan Patofisiologi Depresi

Epideniologi Depresi

Berdasarkan jenis kelamin, prevalensi dari Major Depressive Disorder (MDD) adalah 1,6-3,1 kali lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan dengan pria dengan insiden yang besar di Amerika dan Eropa Barat. Episode depresi meningkat karena perbedaan hormonal pada saat haid dan menopause, stress psikososial, dan kelahiran anak.1,5


Berdasarkan usia, Populasi dunia 18-64 tahun, onset depresi antara 24-35 tahun dengan rata-rata usia 27 tahun. Terdapat beberapa perkembangan yang menyatakan bahwa usia yang lebih muda onset depresi meningkat. Sebagai contoh, 40% individu dengan depresi memiliki episode depresi pertama kali pada usia 20 tahun, 50 % episode pertama antara usia 20 sampai 50 tahun, dan 10% setelah usia 50 tahun


Patofisiologi Depresi

Patofisiologi MDD belum diketahui secara pasti, tetapi etiologi selalu dihubungkan oleh banyak faktor sebagai diagnosis MDD dengan melihat beberapa sindrom yang ada dengan gejala yang berhubungan. Faktor biologis, psikologis, dan sosial berkaitan dengan MDD, tetapi penemuan terbaru menyatakan genetik, gambaran neurologis, dan biologi molekuler sudah menjelaskan beberapa hubungan dengan tekanan yang besar ini, terutama pada modulasi dari kehidupan pada proses genetic dan neurobiology.1,2,5


  • Genetik
    Penemuan keluarga, kembar, dan adaptasi
    Studi keluarga menunjukkan risiko relatif bahwa setidaknya dua atau tiga kali lebih besar untuk MDD dalam keluarga garis pertama dengn MDD, dengan onset umur dan depresi berulang memberikan resiko yang lebih besar. Studi adopsi, kebanyakan dari mereka di Skandinavia, menemukan bahwa depresi jauh lebih mungkin dengan adanya kekerabatan biologis dibandingkan dengan orang tua asuh untuk menderita depresi. Studi anak kembar yang membandingkan kembar monozigot dan dizygot, memperlihatkan pada pembedahan genetik dari pengaruh lingkungan terhadap risiko penyakit. Perkiraan dari studi anak kembar kapasitas depresi diturunkan secara genetik antara 33 dan 70%, tanpa memandang jenis kelamin. hasil yang konsisten dari berbagai penelitian menunjukkan dasar genetik untuk MDD.1


  • Neurobiologi
    1. Monoamin
    Hipotesis monoamina telah menjadi dasar teori neurobiologis depresi selama 50 tahun terakhir. Berdasarkan pengamatan dari mekanisme kerja antidepresan, hipotesis ini menyatakan bahwa depresi merupkan hasil dari defisit serotonin (5-HT) di otak atau neurotransmisi norepinefrin pada sinaps. Antidepresan bertindak dengan menghalangi transpor serotonin (SERT), yang meningkatkan ketersediaan neurotransmiter ke dalam celah sinaps. Namun, teori ini tidak sesuai dengan penundaan onset efek terapi antidepresan karena kenaikan neurotransmiter sinapsi terjadi segera penghambatan pengambilan kembali. Studi tryptophan deplesi dan katekolamin juga belum menghasilkan bukti untuk defisit sederhana di tingkat neurotransmitter atau fungsi pada MDD.1,2,5


    2. Axis hipotalamus-hipofisis-adrenal
    Perubahan dalam sumbu hipothalamic-hipofisis-adrenal telah lama diakui dikaitkan dengan MDD. Efek stes biologis dimediasi oleh sekresi faktor pelepasan kortikotropin / hormon (CRF / CRH) meningkatkan sekresi hormon adrenocortitrophic (ACTH) dan melepaskan glukokortikoid. Glukokortikoid mengubah sensitivitas reseptor noradrenergik melalui peraturan adrenoceptors beta-dengan adenilat siklase di otak. Hasil stres kronis pada hipersensitivitas sumbu hipotalamus hipofisis adrenal dan MDD dikaitkan dengan immunoreactivity CRF meningkat dan ekspresi gen dari CRF dalam nukleus hipotalamus paraventrikular, dan turun-regulasi reseptor CRF-R1 di korteks frontal. sekresi glukokortikoid lama menyebabkan efek neurotoksik, terutama pada neurogenesis di hippocampus1


    3. Tidur
    Keluhan tidur (insomnia, hipersomnia) telah lama dianggap sebagai fitur utama dari depresi klinis sehingga tidak mengherankan bahwa studi biologi telah difokuskan pada disregulasi tidur pada MDD. polysomnography digunakan untuk mendeteksi gangguan tidur di MDD, dan memperlihatkan beberapa dari tanda-tanda biologis yang paling kuat di depresi. Masih ada kontroversi tentang apakah depresi menyebabkan perubahan dalam tidur adalah penanda karakteristik, mendahului onset depresi, dan memprediksi relaps pada pasien yang dilaporkan, sehingga menunjukkan peran pathoogenetic untuk gangguan tidur pada MDD


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Gangguan Sistem Pernapasan – Pengertian, Saluran, Dinding, Udara, Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi


Gejala Depresi

Gejala-gejala depresi antara lain:

  1. Merasa sedih
  2. Lekas marah atau frustasi walaupun pada hal yang kecil
  3. Hilang ketertarikan atau kesenangan pada aktifitas normal
  4. Mengurangi aktifitas hubungan intim
  5. Insomnia ataupun terlalu banyak tidur
  6. Berubahnya selera makan – seringkali kasus depresi mengurangi selera makan dan menyebabkan hilangnya berat badan, tapi pada beberapa orang depresi menyebabkan meningkatnya selera makan dan bertambahnya berat badan.
  7. Rasa bergejolak atau gelisah
  8. Lambat dalam berpikir, berbicara, atau bergerak
  9. Ketidaktegasan, mudah teralihkan, dan berkurangnya konsentrasi
  10. Lelah dan hilang energi – bahkan tugas kecil membutuhkan usaha yang lebih
  11. Perasaan tidak berharga atau bersalah dan terpaku pada kesalahan masa lalu atau menyalahkan diri sendiri ketika sesuatu berjalan tidak benar
  12. Bermasalah dalam berpikir, berkonsentrasi, membuat keputusan dan mengingat sesuatu
  13. Sering berpikir kematian, penderitaan atau kejatuhan
  14. Menangis untuk alasan yang tidak jelas
  15. Memiliki masalah fisik yang tidak terjelaskan seperti sakit punggung atau sakit kepala
  16. Pada beberapa orang gejala depresi sering merasa sedih atau tidak bahagia tanpa benar-benar tahu mengapa.

Akibat depresi pada setiap orang bervariasi satu sama lain. Garis keturunan, usia, gender dan latar belakang kultur semuanya memiliki peran bagaimana depresi menimpa anda.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Gangguan Proses Metabolisme – Pengertian, Karbohidrat, Asidosis, Fenilketorunia, Hipertiroid, Addison, Protein, Lemak

Gejala depresi pada anak dan remaja

Biasanya gejala depresi pada anak dan remaja berbeda dengan gejala depresi pada orang dewasa.

  • Pada anak yang lebih muda, gejala depresi berupa kesedihan, lekas marah, keputusasaan dan rasa khawatir.
  • Gejala pada remaja dan usia belasan adalah gelisah, perasaan marah dan menghindari interaksi sosial.
  • Perubahan pikiran adalah tanda depresi yang biasa terjadi pada remaja dan orang dewasa, tapi tidak biasa pada anak yang lebih muda.
  • Pada anak dan usia belasan depresi sering terjadi seiring masalah perilaku dan kondisi kesehatan mental lain seperti kegelisahan atau ADHD.

Gejala depresi pada orang dewasa

  • Ada orang dewasa yang lebih tua depresi dapat tidak terdiagnosis karena gejalanya. contohnya kelelahan, hilangnya nafsu makan, kesulitan tidur atau hilang ketertarikan pada hubungan intim dapat berarti disebabkan oleh penyakit lain.
  • Orang tua dengan depresi mengatakan mereka tidak puas dengan hidup yang biasa, membosankan, tidak berdaya atau tidak berguna. Mereka selalu ingin berdiam dirumah, daripada pergi bersosialisasi atau mencoba sesuatu yang baru.
  • Pikiran atau perasaan ingin bunuh diri pada orang dewasa menjadi tanda serius dari depresi yang tidak dapat diambil tindakan ringan khususnya pada laki-laki. Pada semua orang dengan depresi, tetapi laki-laki dewasa memiliki risiko tinggi untuk bunuh diri.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Mikronutrien – Fungsi, Defisiensi, Sumber, Rekomendasi, Mekanisme, Jenis, Komposisi


Penyebab dan Faktor Risiko Depresi

Penyebab Depresi

Tidak diketahui apa yang menyebabkan depresi. Seperti halnya banyak penyakit mental, ini muncul karena banyak faktor antara lain:


  • Perbedaan biologis. Orang dengan depresi akan muncul perubahan aktifitas pada otak.
  • Secara alami muncul hubungan secara kimiawi pada suasana hati yang memiliki peran pada depresi.
  • Berubahnya keseimbangan hormon tubuh menjadi pemicu depresi. Perubahan hormon dapat dihasilkan pada tiroid yang bermasalah, menopause dan beberapa kondisi lain.
  • Garis keturunan. Depresi muncul pada orang yang memiliki anggota keluarga yang juga mengalami kondisi tersebut. Ilmuan sedang mencoba untuk menemukan gen apa yang mungkin terlibat dalam menyebabkan depresi.
  • Kejadian hidup. Kejadian seperti kematian atau kehilangan orang yang dicintai, masalah keuangan dan stress tinggi dapat memicu depresi pada beberapa orang.
  • Trauma masa kecil. Kejadian traumatis pada saat anak-anak, bisa dapat menyebabkan perubahan permanent pada otak yang membuat anda lebih rentan depresi.

Faktor risiko Depresi

Depresi secara khusus terjadi pada akhir usia 20an akan tetapi sebenarnya dapat terjadi pada semua usia. Meskipun penyebab tepat depresi tidak diketahui, ilmuan telah mengidentifikasi faktor tertentu yang meningkatkan risiko berkembangnya atau memicu munculnya depresi, yaitu:


  • Memiliki hubungan biologis dengan orang yang memiliki depresi
  • Wanita
  • Memiliki kejadian traumatis saat anak-anak
  • Memiliki hubungan biologis dengan catatan pecandu alcohol
  • Memiliki anggota keluarga yang mengalami kejatuhan
  • Memiliki pengalaman kejadian hidup yang memberikan tekanan, seperti kematian orang yang dicintai
  • Memiliki banyak teman atau hubungan personal
  • Memiliki suasana hati depresi ketika kecil
  • Memiliki penyakit serius, seperti kanker, serangan jantung, Alzheimer’s atau HIV/AIDS
  • Memiliki sifat tertentu, seperti rendahnya kepercayaan diri dan ketergantungan yang berlebih, mengkritik diri sendiri atau pesimistis
  • Penyalahguanan alkohol, nikotin atau obat-obatan terlarang
  • Mengambil pengobatan medis atas tekanan darah tinggi yang dimiliki, meminum obat tidur atau pengobatan medis tertentu lainnya (bicara pada dokter anda sebelum berhenti menjalani pengobatan medis tertentu yang anda pikir mengakibatkan berubahnya suasana hati anda)

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Fisiologi Manusia Dan Hewan Beserta Bidangnya


Jenis-jenis Depresi

  1. Major Depression
    Merupakan depresi biasa dengan periode yang pendek tetapi berulang
  2. Dysthymic Disorder
    Gejalanya mirip seperti Major Depression, akan tetapi waktunya lebih lama (2-3 tahun).
  3. Psychotic Depression
    Depresi yang masuk ke halusinasi dan ilusi. Contoh scizoprenia.
  4. Post Partum Depression
    Depresi pada ibu yang baru melahirkan karena tidak siap menerima kelahiran bayinya.
  5. Seasonal Affective Disorder (SAD)
    Depresi yang muncul pada musim dingin.
  6. Bipolar Depression
    Merupakan kelainan jiwa dengan munculnya episode depresi dengan gejala seperti Major Depression dan episode mania secara bergantian.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Penjelasan Proses Metabolisme Lemak Dalam Tubuh


Patofisiologi Depresi

Dari beberapa observasi teori monoamin tentang depresi dan mania telah ditemukan bahwa:

  • Depresi berkaitan dengan penurunan monoamin atau penurunan sensitivitas reseptor monoamin pada tempat-tempat tertentu di otak.
  • Mania berkaitan dengan kelebihan monoamine atau kenaikan sensitivitas reseptor terhadap monoamine tersebut.

Fakta-fakta menunjukkan indikasi bahwa Bipolar Depression berhubungan dengan kenaikan aktifitas dopamine, mania dengan kenaikan aktifitas dopamine (kehabisan GABA) dan Unipolar Depresion dengan penurunan aktifitas noradrenalin atau serotonin atau keduanya.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : √ Pengertian Mikrobiologi Dalam Biologi Dan Faktor Beserta Mekanismenya


Faktor Penyebab Depresi

  1. Mood yang rendah. Selama orang depresi memperlihatkan suasana perasaannya dengan mood yang rendah, pengalaman emosional yang buruk selama depresi berbeda secara kualitatif dengan orang yang mengalami kesedihan dalam batas normal atau rasa kehilangan yang dialami oleh orang pada umumnya. Beberapa menyampaikannya dengan menangis, atau merasa seperti ingin menangis, lainnya memperlihatkan respon emosional yang buruk.1

  2. Minat. Kehilangan minat pada aktivitas atau interaksi sosial yang biasanya ada merupakan salah satu tanda penting pada depresi. Anhedonia juga memperlihatkan sebagai pembedanya, dan tetap ada walaupun penderita tidak memperlihatkan mood yang turun. Kehilangan minat seksual, keinginan, atau fungsi juga umum terjadi, dimana dapat menyebabkan masalah dalam hubungan terdekat atau konflik rumah tangga.1,6


  3. Tidur. Kebanyakan pasien depresi mengalami kesulitan tidur. Hal yang klasik adalah terbangun dari tidur pada pagi buta dan tidak dapat tidur lagi (terminal insomnia), tetapi tidur dengan kelelahan dan frekuensi terbangun pada tengah malam (insomnia pertengahan) juga umum terjadi. Kesulitan tertidur pada malam hari (insomnia awal atau permulaan) biasanya terlihat saat cemas menyertai. Tetapi, hipersomnia atau tidur yang berlebihan juga bisa menjadi gejala yang umum terjadi pada pasien depresi.1


  4. Tenaga. Kelelahan adalah keluhan yang sering disampaikan pada depresi, seperti sulit untuk memulai suatu pekerjaan. Kelelahan dapat bersifat mental atau fisik, dan bisa berhubungan dengan kurangnya tidur dan nafsu makan, pada kasus yang berat, aktivitas rutin seperti kebersihan sehari-hari atau makan kemungkinan terganggu. Pada bentuk yang ekstrem dari kelelahan adalah kelumpuhan yang dibuat, dimana pasien menggambarkan bahwa tubuhnya yang membuat hal ini atau mereka seperti berjalan di air.1


  5. Rasa bersalah. Perasaan tidak berguna dan merasa bersalah dapat menjadi hal yang umum dipikirkan oleh pasien yang dalam episode depresi. Pasien depresi sering salah menginterpretasikan kejadian sehari-hari dan mengambil tanggung jawab kejadian negative diluar kemampuan mereka, ini dapat menjadi suatu porsi delusi. Rasa cemas yang berlebihan dapat menyertai dan rasa bersalah yang muncul kembali.1


  6. Konsentrasi. Kesulitan dalam berkonsentrasi dan mengambil keputusan adalah hal yang sering dialami oleh pasien depresi. Keluhan tentang daya ingat biasanya menyebabkan permasalahan pada perhatian. Pada pasien lanjut usia, keluhan kognitif bisa salah didiagnosis sebagai dementia onset dini.1


  7. Nafsu makan/berat badan. Kehilangan nafsu makan, rasa, dan nikmat dalam makan akan menyebabkan kehilangan berat badan yang signifikan dan beberapa pasien harus memaksa dirinya sendiri untuk makan. Bagaimanapun, pasien lainnya harus mendapatkan karbohidrat dan glukosa ketika depresi, atau perlakuan sendiri dalam mendapatkan kenyamanan dalam makan. Tetapi, berkurangnya aktifitas dan olahraga akan menyebabkan peningkatan berat badan dan sindrom metabolic. Perubahan berat badan juga dapat berdampak pada gambaran diri dan harga diri.1


  8. Aktivitas psikomotor. Perubahan psikomotor, dimana terjadi perubahan pada fungsi motorik tanpa adanya kelainan pada tes secara objektif, sering terlihat pada depresi. Kemunduran psikomotor meliputi sebuah perlambatan (melambatnya gerakan badan, buruknya ekspresi wajah, respon pembicaraan yang lama) dimana pada keadaan yang ekstrem dapat menjadi mutisme atau katatonik. Kecemasan juga dapat bersamaan dengan agitasi psikomotorik (berbicara cepat, sangat berenergi, tidak dapat duduk diam).1,6


  9. Bunuh diri. Beberapa ide bunuh diri, dimulai dari pemikiran bahwa dengan bunuh diri diharapkan semuanya akan selesai bersamaan dengan rencana bunuh diri tersebut, terjadi pada 2/3 orang dengan depresi. Walaupun ide bunuh diri merupakan hal yang serius, pasien depresi sering kekurangan tenaga dan motivasi untuk melaksanakan bunuh diri. Tetapi, bunuh diri merupakan hal yang menjadi pusat perhatian karena 10-15% pasien yang dirawat inap adalah pasien yang matinya karena bunuh diri. Waktu resiko tinggi untuk terjadinya bunuh diri adalah saat awalan pengobatan, ketika tenaga dan motivasinya mulai berkembang baik selain gejala kognitif (keputusasaan), membuat pasien depresi mungkin bertindak seperti apa yang mereka pikirkan dan rencanakan untuk bunuh diri.1


  10. Gejala lain. Kecemasan, dengan berbagai manifestasi klinis, adalah hal yang umum pada depresi. Mudah marah dan perubahan mood yang cepat, berlebihan dalam kemarahan dan kesedihan, dan frustasi juga mudah terganggu untuk hal kecil adalah yang sering terlihat. Variasi diurnal mood, dengan kekhawatiran pada pagi hari, dapat muncul. Depresi sering menyebabkan berkurangnya kepercayaan diri dan harga diri dengan pemikiran bahwa dirinya tidak berguna didukung dengan keputusasaan. Depresi juga berhubungan dengan peningkatan frekuensi sakit fisik, seperti sakit kepala, sakit punggung, dan kondisi nyeri kronis lainnya


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian HAM


Pencegahan Depresi

  1. Pilihlah aktivitas positif dan menyenangkan yang dapat dilakukan.
  2. Tetapkan target harian yang ringan dan dapat dicapai.
  3. Rencanakan waktu untuk menangani setiap hal di masa mendatang.
  4. Tetaplah sibuk meskipun sulit untuk merasa termotivasi.
  5. Cobalah berkumpul bersama anggota keluarga atau orang lain yang dipercaya untuk berbagi perasaan dan kebersamaan dengan mereka.
  6. Berolah ragalah secara teratur. Orang yang bugar tingkat kegelisahan, depresi, dan stres-nya biasanya lebih kecil dibandingkan orang yang tidak bugar. Bahkan sesuatu yang mudah seperti jalan kaki bisa menolong perasaan anda menjadi lebih baik. Temukan sebuah cara agar anda bisa menjadi aktif.
  7. Makan makanan seimbang. Ini bisa menolong tubuh anda dalam menangani ketegangan dan stres. Biji gandum, hasil olahan susu, buah, sayur, dan protein adalah bagian dari menu makanan yang seimbang.
  8. Tidur yang cukup. Tidur malam yang baik bisa menolong tingkat gairah dan stres anda. Hindari mengkonsumsi obat tidur kecuali ada resep dokter.
  9. Atasi stres. Terlalu banyak stres bisa memicu depresi. Anda bisa melakukan banyak hal untuk menolong stres anda. Anda bisa mencarinya di internet.
  10. Hindari minum alkohol atau obat-obatan ilegal atau yang tidak memakai resep dokter, karena hal itu bisa membuat perawatan depresi anda menjadi lebih sulit.
  11. Hindari depresi datang kembali. Minum obat anda sesuai anjuran dokter. Depresi sering datang kembali jika anda berhenti meminum obat anda.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Mahasiswa Menurut Para Ahli Beserta Peran Dan Fungsinya


Cara Pengobatan Depresi

  • Depresi dapat diberi obat-obat golongan Tricyclic Antidepressants, SSRIs, Serotonin Receptor Blokers, MAOi
  • Bipolar Depression dan Mania dapat diberi Lithium, Benzodiazepines, Carbamazepin dan Valproate

Beberapa kelas antidepresan:

  • MAOIs :    Menghambat penghancuran neurotransmitter monoamin. Contohnya: Phenelzine (Nardil), Isocarboxazid (Marplan), Tranylcypromine (Parnate).

  • TCAs :    Lebih efektif daripada MAOIs dan efek sampingnya lebih kecil. Contohnya: Imipramine (Tofranil), Nortriptyline, Desiprane (Norpramin).


  • SSRIs :    Fluoxetine (Prozac), Paroxetine (Paxil), Citalopram (Celexa, Cipramil), Sertraline (Zoloft).

  • SNRIs :
  • Norephinephrine Reuptake Inhibitors : Bupropion (Amfebutamone, Zyban), Reboxetine (Edronax).

Berikut ini beberapa cara mengatasi depresi, diantaranya yaitu:

  • Olah raga
  • Relaksasi
  • Ceritakan atau curhat tentang masalah kalian
  • Travel atau jalan-jalan
  • Lakukan hobi kalian
  • Istirahat yang cukup
  • Tertawalah
  • Mandi teratur
  • Dan tentunya berdoa kepada tuhan

Daftar Pustaka

  • Anonym. 2008.Epileps i. http://ilmukedokteran.net/pdf/Ilmu-Penyakit-Saraf/epilepsi.pdf
  • Clark Dl, Boutros NN, Mendez MF. 2005. The Brain and Behavior: an Introduction to Behavioral Neuroanatomy. Cambridge University Press. Cambridge. Chapter 3.
  • Thorp CM, 2008, Pharmacology for The Health Care Professions, Wiley-Blackwell, Chapter 11.