Definisi Fungsi Dan Syarat Uang Dalam Ilmu Ekonomi

Diposting pada

Uang-Dalam-Ilmu-Ekonomi

Definisi Uang

Uang dalam kehidupan sehari-hari memegang peranan yang sangat penting, terutama bagi perputaran roda perekonomian suatu wilayah tertentu. Dalam segi teori uang di definisikan sebagai sesuatu yang secara umum diterima di dalam pembayaran,untuk pembelian barang-barang dan jasa-jasaserta untuk pembayaran utang-utang.Uangjuga dapat didefinisikan sebagaimana fungsinya, yaitu sebagai alat tukar,sebagai unit penghitung, sebagai alat penyimpan nilai/dayabeli,dan sebagai standar pembayaran yang tertangguhkan.


Kemudian pengertian uang juga dapat dikelompokkan menurut tingkat liquiditasnya. Yaitu :

  • M1 adalah uang kartal (currency) yang beredar di masyarakat plussimpanan dalam bentuk uang giral (demanddeposits). Disebut juga uang beredar dalam arti sempit atau narrow money.
  • M2 adalah M1 plus tabungan (saving deposits) dan depositober jangka (timedeposits) pada bank umum. Disebut juga uang beredar dalam arti luas atau broad money.
  • M3 adalah M2 plus simpanan pada lembaga keuangan nonbank. Seluruh simpanan yang ada pada bank dan lembaga keuangan non bank tersebut disebut uang kuasi atau quasi money.

Berdasarkan ketiga definisi uang tersebut, tingkat liquiditas yang paling tinggi adalahM1, karena proses untuk menjadikan M1 ke dalam uang tunai adalah yang paling cepat. Selanjutnya uang juga dapat berupa benda apa saja yang dapat diterima masyarakat sebagai alat pembayaran yang sah dan ditetapkan oleh undang-undang Negara.


Uang dapat dibuat dari logam emas,perak dan logam biasa atau terbuat dari batu, ternak atau kertas dan lain sebagainya. Namun demikian, ada lima prasyarat atau kriteria yang dapat dipakai untuk menjadikan benda sebagai alat tukar atau uang.Adapun kriteria tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Portability, atau mudah dibawa dan mudah untuk ditransfer.
  2. Durability, atau secara fisik tahan lama.Karena itu barang yang tidak tahan lama tidak layak dijadikan uang,misalnya kecap.

  3. Divisibility, atau mudah dan dapat dibagi-bagi menjadi besar,sedang dan kecil, sehingga mudah untuk dibelanjakan. Misalnya nilai transaksi perdagangan yang berjumlah besar seharusnya menggunakan uang yang berjumlah besar pula,tetap ini laitransaksi yang berjumlah kecil sebaiknya menggunakan satuan mata uang yang lebih kecil juga. Contoh satuan mata uang yang bernilai Rp.1000,-,Rp.500,- dan lain sebagainya. Karena itusapi misalnya sangat sulit untuk dijadikan sebagai uang.


  4. Standar dizability, atau menstandarkan nilai dan kualitas. uang serta dapat dibedakan dengan barang lainnya.Hal ini berarti harus ada prasyarat stability ofvalue, dimana manfaat dari dijadikannya uang adalah nilai uang itu harus dijaga supaya tidak berfluktuasi secara berlebihan. Sebab sebagian masyarakat ada menyimpan kekayaaannya dalam bentukuang, sehinggabila uang berfluktuasi terlalu cepat dan dalam skala besar,maka orangtidak akan dapat menerimanya.


  5. Recognizability,atau mudah dibedakan dan dikenal secaraumum. Sedang dalam buku lain disebutkan acceptability andcognizability, artinya prasyarat utama dari sesuatu barang yang pantas dijadikan uang adalah dapat diterima dan diketahui secara umum.Dengan kata lain,diterima sebagai alat pembayaran, sebagai alat penyimpan kekayaan atau daya beli,sebagai alat tukar dan alat satuan hitung seperti fungsi dan peran uang yang sudah dikenal secara umum oleh masyarakat.

Apapun bentukdan rupa uang,secara alamiah dan secara inheren, uang mempunyai pengertian riilbahwa uang merupakan klaim  seseorang yang dapat digunakan untuk membeli barang-barang dan jasa-jasa dalam ekonomi.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Definisi Peluang Usaha Dan Resiko Usaha Dalam Ekonomi


Fungsi Asli dan Turunan Uang

Beberapa ahli juga telah menyebutkan bahwa fungsi uang yaitu sebagai alat penunda pembayaran, yang secara kesimpulan uang merupakan suatu benda yang diterima secara umum oleh masyarakat untuk mengukur nilai menukar dan melakukaan pembayaran atas pembelian atas pembelian barang maupun jasa dan pada waktu yang bersamaan bertindak sebagai alat penimbun kekayaan. Fungsi Uang Bisa dibedakan menjadi dua, yaitu fungsi asli dan fungsi turunan.


Fungsi Asli

Sebagai satuan pengukur nilai “a measure of relative value” uang dapat digunakan untuk mengukur nilai suatu barang atau jasa. Uang juga dapat pula berfungsi sebagai satuan hitung “unit of account” yaitu uang dapat digunakan sebagai alat untuk menghitung kegiatan ekonomi masyarakat. Sebagai contoh sebuah tas dibeli dengan membayar uang sebesar Rp 20.000,00 dan sebuah buku tulis dibeli dengan membayar uang sebesar Rp 2.000,00, dapat dikatakan nilai sebuah tas dalam satuan hitungan uang ialah Rp 20.000,00 dan nilai sebuah buku tulis dalam satuan hitungan uang ialah Rp 2.000,00 dengan demikian nilai sebuah tas sama dengan nilai sepuluh buku tulis.


Sebagai alat tukar menukar “medium of exchange”, uang dapat ditukarkan dengan barang atau jasa yang dibutuhkan. Dengan adanya uang sebagai alat tukar menukar dapat menghilangkan diperlukan kesesuaian kebutuhan sebelum pertukaran dilakukan seperti dalam barter, uang di sini merupakan medium yang menjembatani barang dan jasa antara penjual dan pembeli. Dalam hal ini kedua fungsi tersebut dikatakan sebagai fungsi asli karena pada awalnya uang memang hanya berfungsi sebagai satuan pengukur nilai dan alat tukar menukar.


Fungsi Turunan

  • Sebagai Alat Pembayaran
    Uang dapat digunakan untuk membayar barang atau jasa yang dibutuhkan oleh manusia.
  • Sebagai Alat Penimbun Kekayaan “Menabung”
    Seseorang yang memiliki penghasilan kadang disisihkan sebagian “ditabung” untuk persiapan masa depan selain itu tabungan dapat dipergunakan untuk kebutuhan yang sifatnya mendesak.
  • Sebagai Alat Pembentuk Modal
    Uang dapat dijadikan modal “diinvestasikan” untuk usaha yang nantinya akan membuka lapangan kerja bagi orang yang menginginkan pekerjaan tersebut.
  • Sebagai Pembentuk Dan Pemindah Kekayaan
    Dengan uang seseorang dapat membentuk kekayaan misalnya dengan cara membeli rumah, tanah, ternak, perhiasan atau kendaraan. Selain itu, dengan uang orang bisa memindahkan kekayaan yaitu dengan cara menjual kekayaan tersebut untuk kemudian dibelikan ditempat yang lain.
  • Sebagai Alat Pendorong Kegiatan Ekonomi Dan Pencipta Lapangan Kerja
    Dengan uang seseorang dapat melakukan kegiatan ekonomi “usaha” yang dapat menghasilkan uang yang sehingga dapat membuka kesempatan kerja.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 18 Pengertian Uang Menurut Para Ahli Terlengkap


Syarat Suatu Benda Dapat Dijadikan Uang

Syarat-syarat suatu benda dapat dijadikan uang ialah sebagai berikut:

  • Dapat diterima secara umum “Acceptability”.
  • Mudah disimpan dan nilainya tetap “Stability of Value”.
  • Tahan lama “Durability”.
  • Mudah dibawa kemana-mana “Portability”.
  • Kualitasnya sama “Uniformity”.
  • Jumlahnya terbatas.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : √ Akuntansi Keuangan : Pengertian, Fungsi Dan Tujuannya


Konsep dan Teori Uang Dalam Ekonomi Konvensional

Pada mulanya uang berbentuk barang komoditas atau barang barter, kemudian berevolusi kedalam bentuk mata uang, baik dalam bentuk logam maupun kertas. Meskipun demikian keduanya disahkan dan diakui sebagai alat pembayaran. Dengan adanya uang sebagai alat tukar, maka kegiatan ekonomi menjadi mudah untuk dilaksanakan. Dengan kata lain uang muncul sebagai terobosan untuk menghilangkan kesukaran-kesukaran yang ada pada sistem ekonomi barter.


Menurut teori konvensional, uang dapat dilihat dari dua sisi, yaitu dari sisi hukum dan dari sisi fungsi. Secara hukum uang adalah sesuatu yang dirumuskan oleh undang-undang sebagai uang. Jadi segala sesuatu dapat diterima sebagai uang, jika ada aturan atau hukum yang manunjukkan bahwa sesuatu itu dapat digunakan sebagai alat tukar-menukar. Sementara secara fungsi, yang dikatakan sebagai uang adalah segala sesuatu yang menjalankan fungsi sebagai uang, yaitu :

  • transaksi
  • spekulasi
  • jaga-jaga (precautionary).

Hadirnya uang dalam sistem perekonomian akan mempengaruhi perekonomian suatu negara, yang biasanya berkaitan dengan kebijakan-kebijakan moneter. Dan pada umumnya analisis ekonomi suatu negara ditentukan oleh analisis atas ukuran uang yang beredar. Menurut Samuelsen, banyak ekonom percaya bahwa perubahan jumlah uang yang beredar dalam jangka panjang akan menghasilkan tingkatan harga, sedangkan dampaknya terhadap output real, adalah sedikit atau tidak ada.


Dengan kata lain, ekspansi moneter akan akan menurunkan tingkat bunga pasar, sehingga hal ini akan meningkatkan pengeluaran untuk investasi usaha riil yang sangat sensitif terhadap perubahan tingkat bunga. Melalui mekanisme pengganda yaitu adanya penambahan persediaan atau cadangan uang yang diakibatkan adanya tabungan masyarakat maka permintaan agregat akan meningkat, yang akan menyebabkan naiknya output dan harga di atas tingkat yang tidak dicapai dalam situasi normal. Ada beberapa teori yang dapat digunakan untuk menjelaskan perilaku dalam ekonomi. Di antara teori tersebut adalah :


1. Teori Moneter (Permintaan Uang) Klasik
Teori permintaan uang klasik tercermin dalam teori kuantitas uang. Pada awalnya teori ini digunakan untuk menerangkan peranan uang dalam perekonomian. Secara sederhana Irving Fisher merumuskan teori kuantitas uang ditunjukkan dengan rumus sebagai berikut :


  • MV = PT
    Di mana M adalah jumlah uang, V adalah tingkat perputaran uang, yakni berapa kali suatu mata uang pindah tangan dari satu orang kepada orang lain dalam suatu periode tertentu. Kemudian P adalah harga barang, dan T adalah volume barang yang menjadi objek transaksi. Dari rumus diatas, maka dapat dipahami bahwa jumlah unit barang yang ditransaksikan (T) dikalikan dengan harganya (P), harus selalu sama dengan jumlah uang (M) dikalikan dengan perputarannya. Dengan kata lain, total pengeluaran (MV) sama dengan nilai barang yang dibeli (PT). Dalam teori kuantitas ini, Irving Fisher mengasumsikan bahwa keberadaan uang pada hakikatnya adalah flow concept. Keberadaan uang ataupun permintaan uang tidak dipengaruhi oleh suku bunga, akan tetapi besar kecilnya uang akan ditentukan oleh kecepatan perputaran uang itu sendiri.Pada saat yang hampir bersamaan Marshal dan Pigou dari Universitas Cambridge, mengembngkan formulasi yang hampir sama dengan Fisher, namun pada hakikatnya berbeda. Formula tersebut adalah sebagai berikut :
    Di mana k = 1/v, dengan demikian permintaan uang akan menjadi formula sebagai berikut :

  • Md = k P O = k Y
    Secara sistematik, fomula Marshal ini sama dengan formula Irving Fisher, namun mempunyai filosofi yang berbeda. Marshal-Pigou menyatakan bahwa, k adalah sebagai turunan dari 1/v yang merupakan tingkat keinginan seseorang untuk menyimpan sebagian kekayaannya, dan penyimpanan uang adalah satu kekayaan yang dimiliki oleh seorang individu. Oleh karena itu ia menganggap bahwa uang adalah salah satu cara untuk melakukan penyimpanan kekayaan, maka keberadaan uang dalam teori ini disebut sebagai stock concept.
    Oleh karena itu uang juga difungsikan sebagai alat untuk menyimpan kekayaan, maka seorang individu akan menentukan pilihan individunya dalam memelihara komposisi kekayaan yang dimilikinya, apakah akan disimpan dalam bentuk bond, stock atau money, dan lain-lain.


2. Teori Keynes
Dalam bukunya yang bejudul The General Theory of Employment, Interest, and Money, Keynes menyatakan bahwa “mekanisme pasar tidak dapat secara otomatis menjamin adanya full employment dalam perekonomian.” Selanjutnya dia menyarankan adanya campur tangan dari pemerintah dalam perekonomian.
Kemudian Keynes berpendapat bahwa seseorang mengatur uang atau asetnya dipengaruhi oleh tiga hal yaitu :


  • Money demand for transaction
    Permintaan jenis ini adalah permintaan uang yang dilakukan untuk transaksi karena adanya suatu kebutuhan, dimana uang difungsikan sebagai alat pembayaran.
  • Money demand for precautionary
    Permintaan jenis ini adalah permintaan uang dengan motif untuk berjaga-jaga, dimana uang digunakan untuk memenuhi kemungkinan-kemungkinan yang tidak terduga.
  • Money demand for speculation
    Permintaan jenis ini adalah permintaan uang yang digunkan untuk motif berspekulasi, di mana uang digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang kemungkinannya tidak terduga, yang biasanya lebih bersifat mendapat keuntungan namun masih belum pasti.

Time Value of Money Menurut Ekonomi Konvensional
Dalam teori ekonomi konvensional uang dipandang sebagai sesuatu yang sangat berharga dan dapat berkembang dalam suatu waktu tertentu. Anggapan demikian kemudian melahirkan konsep time value of money. Time value of money adalah nilai waktu dari uang yang bisa bertambah dan berkurang sebagai akibat perjalanan waktu. Dengan memegang uang orang dihadapkan pada risiko menurunnya daya beli dari kekayaannya sebagai akibat dari inflasi. Sedangkan dengan memilih menyimpan uang dalam bentuk surat berharga, pemilik akan memperoleh bunga yang diperkirakan diatas inflasi yang terjadi.


Dengan demikian, nilai uang saat sekarang nilai substitusinya terhadap barang akan lebih tinggi dibanding nilainya di masa yang akan datang. Definisi time value of money tersebut tampak tidak akurat, sebab setiap investasi selalu mempunyai kemungkinan untuk mendapat nilai positif, negatif atau bahkan tidak menghasilkan apa-apa. Itulah sebabnya dalam teori keuangan, selalu dikenal risk-return relation. Ini berarti, bisnis selalu terkait dengan risiko dan perolehan.


Bagi ekonomi konvensional ada dua hal yang menjadi alasan munculnya konsep time value of money, yaitu :

  1. Presence of inflation
    Argumen ini tidak dapat diterima karena tidak lengkap kondisinya. Dalam setiap perekonomian selalu ada keadaan inflasi dan keadaan deflasi. Bila keadaan inflasi yang dijadikan dasar munculnya konsep time value of money, seharusnya keadaan deflasi harus dijadikan alasan munculnya konsep negative time value of money. Kenyataannya, kondisi inflasi sajalah yang dijadikan acuan dalam menentukan konsep time value of money, sementara keadaan deflasi selalu diabaikan.
  2. Preference of present consumption to future comsumption.
    Argumen kedua, preferensi konsumsi saat ini ke masa yang akan datang. Konsumsi atau investasi masa depan dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah :
  3. Ketidakpastian return
    Dalam ekonomi konvensional, penerapan time value of money tidak senaif yang dibayangkan, misalnya dengan mengabaikan ketidakpastian return yang akan diterima. Jika unsur ketidakpastian return ini dimasukan, ekonomi konvensional menyebut kompensasinya sebagai discount rate.
  4. Current goods dan future goods
    Perilaku konsumsi seseorang saat ini dipengaruhi oleh harapannya di masa depan. Meminjam akan memungkinkan seseorang meningkatkan konsumsi saat ini dengan harga yang harus dibayar di kemudian hari.
  5. Intemporal budget line
    Perilaku konsumsi seseorang dengan melibaykan lebih satu periode waktu disebut dengan intertemporal consumption pattern.
  6. Deriving demand for current consumption
    Permintaan seseorang atas suatu barang konsumsi yang akan di konsumsi pada saat sekarang.
  7. Deriving demand for future consumption
    Permintaan seseorang atas suatu barang konsumsi yang akan di konsumsi pada saat yang akan datang.
  8. Change in endowment point and its effect on demand
    Perubahan titik endowment adalah ditentukan oleh besarnya current income dan besarnya future income. Oleh karena itu, setiap perubahan current income atau setiap perubahan pada future income akan merubah titik endowment.
  9. Change in current income
    Berubahnya pendapatan seseorang saat ini akan menentukan perubahan tingkat permintaannya.
  10. Change in future income
    Berubahnya pendapatan seseorang pada masa yang akan datang akan menentukan perubahan tingkat permintaannya.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Penyusun Laporan Keuangan – Tujuan, Manfaat, Komponen, Karakteristik, Ruang lingkup, Asumsi Dasar


Pengaruh  Uang dalam Perekonomian

Kondisi perekonomian sering mengkaitkan uang beredar dengan pertumbuhan ekonomi, kenaikan harga (inflasi), suku bunga. Banyak yang beranggapan bahwa jumlah uang beredar yang terlalu banyak akan mendorong keiatan ekonomi berkembang dengan pesat. Bila keadaan ini berlangsung terus, hal ini dianggap berbahaya karena harga barang-barang akan meningkat tajam. Sebaliknya bilamana uang beredar sedikit maka kegiatan ekonomi menjadi terhambat. Demikian pula bila uang beredar terlalu banyak maka suku bunga akan cenderung turun, atau sebaliknya. Yang menjadi masalah di sini apakah pendapat di atas sesuai dengan faktanya?, Apakah uang beredar berperan dan berkaitan erat dengan kegiatan perekonomian? Di Indonesia?. Bagaimana faktanya yang terjadi?.


1. Uang dan Kegiatan Ekonomi

Peranan dan keterkaitan yang erat antara uang dengan kegiatan suatu perekonomian dapat dianggap sebagai suatu hal yang bersifat alami karena semua kegiatan perekonomian modern, misalnya produksi, investasi, dan konsumsi, selalu melibatkan uang. Bahkan dalam perkembangannya uang tidak hanya digunakan untuk mempermudah transaksi perdagangan di pasar barang namun uang itu sendiri juga menjadi suatu komoditas yang dapat diperdagangkan di pasar uang. Dengan kondisi tersebut, sangatlah sulit dibayangkan apabila tidak ada benda yang namanya uang. Bagaimana melihat peran uang?.


Salah satu caranya adalah dengan memahami bagaimana aliran atau arus perputaran barang dan uang terjadi dalam suatu perekonomian. Perlu diketahui bahwa perkembangan kegiatan suatu perekonomian pada dasarnya dapat dilihat dari dua sector yang saling berkaitan, yaitu sector riil (barang dan jasa) dan sector moneter (uang). Sector riil dan sector moneter tidak hanya berkaitan erat, kedua sector tersebut seperti dua sisi mata uang yang sisi yang satu tidak dapat dipisahkan dengan sisi yang lain. Misalnya: pembeli memiliki uang tetapi tidak memiliki barang, sementara penjual memiliki barang tapi tidak memiliki uang. Dengan demikian, apabila transaksi tersebut dilakukan maka nilai transaksi jual beli barang dan jasa barus sama dengan nilai uang uang diserah terimakan.


Dalam ilmu ekonomi moneter, hubungan tersebut dijelaskan melalui teori kuanititas uang.
Secara sederhana aliran atau arus perputaran barang dan uang terjadi dalam suatu perekonomian dapat dijelaskan sebagai berikut. Sesuai Dengan fungsi uang seperti telah diuraikan dalam bab terdahulu dalam kehidupan sehari – hari masyarakat membutuhkan uang untuk memperlancar kegiatan ekonominya baik berupa kegiatan produksi, investasi maupun konsumsi. Sebagaimana diketahui, dalam setiap kegiatan ekonomi selalu terdapat dua macam aliran, yaitu aliran barang dan aliran uang atau dana. Sebagai contoh, dalam suatu kegiatan produksi, untuk menghasilkan suatu produk, perusahaan membutuhkan input, misalnya berupa bahan baku dan tenaga kerja.


Dalam proses tersebut perusahaan akan membeli bahan baku dan menyewa tenaga (keahlian) dari masyarakat sehingga akan terjadi aliran barang dan jasa berupa bahan baku dan tenaga kerja dari masyarakat. Pada saat yang sama juga terjadi aliran uang dari perusahaan untuk pembayaran bahan baku yang di beli. tersebut. Aliran uang keluar tersebut bagi perusahaan akan menjadi pos biaya, sementara bagi masyarakat, aliran uang masuk tersebut merupakan pos pendapatan. Sementara itu, setelah perusahaan menghasilkan suatu produk dan menjualnya ke masyarakat akan terjadi aliran uang keluar dari masyarakat dan sebaliknya terjadi aliran uang masuk yang merupakan pendapatan perusahan.

Mekanisme, yang serupa juga terjadi pada kegiatan investasi dan kegiatan ekonomi lainnya. Berdasarkan contoh tersebut, dapat disimpulkan bahwa dalam suatu perekonomian aliran uang akan sebanding dengan aliran barang dan jasa.


2. Uang dan Suku Bunga

Di atas telah diuraikan secara singkat mekanisme penciptaan uang, bahwa penciptaan uang beredar pada dasarnya ditentukan atau dipengaruhi oleh otoritas moneter, bank umum, dan masyarakat. Jumlah uang beredar yang tercipta. tersebut merupakan jumlah uang yang ditinjau dari penyediaannya atau sisi penawaran. Sementara itu, dari sisi pennintaan, masyarakat membutuhkan uang, baik uang kartal, uang giral, maupun uang kuasi, untuk membiayai semua kegiatan ekonominya. Idealnya, jumlah uang yang tercipta, atau tersedia harus seimbang jumlah uang yang dibutuhkan atau diminta oleh masyarakat sehingga tidak terdapat kelebihan atau kekurangan jumlah uang yang beredar.


Dalam praktik, permintaan masyarakat akan uang sulit diperhitungkan mengingat kebutuhan masyarakat akan uang tersebut tidak hanya dilandasi oleh motif untuk melakukan transaksi saja namun juga motif lainnya, yaitu untuk berjaga jaga atau bahkan untuk melakukan kegiatan yang sifatnya spekulatif. Dalam ilmu ekonomi moneter, motif orang yang beragam dalam memegang uang tersebut merupakan landasan Teori Permintaan Uang (Demand for Money Theory). Dalam ilmu ekonomi moneter, motif masyakarat yang beragam dalam memegang uang tersebut merupakan landasan Teori Permintaan Uang (Demand for Money Theory).


Sesuai dengan hukum permintaan pasar, apabila jumlah uang yang disediakan melebihi jumlah uang yang diminta maka akan terjadi kelebihan penyediaan uang yang pada akhirnya dapat mengakibatkan penurunan harga uang atau suku bunga.” Dalam ilmu ekonomi moneter, salah satu teori yang menjelaskan keterkaitan antara suku bunga dengan permintaan/penyediaan dana (uang) adalah Teori Dana yang dapat Dipinjamkan (the Loanable Fund Theory). Sebaliknya, apabila jumlah uang yang diminta melebihi jumlah yang disediakan maka akan dapat mengakibatkan kenaikan harga uang atau suku bunga. Perlu dijelaskan bahwa suku bunga yang dimaksud adalah suku bunga keseimbangan pasar, yaitu suku bunga yang mencerminkan kesesuaian antara suku bunga bunga simpanan (sisi penawaran uang) dan suku bunga pinjaman (sisi permintaan uang).


Dari hubungan di atas dapat dipahami bahwa perubahan suku bunga dapat terjadi sebagai akibat adanya perubahan jumlah uang beredar yang mencerminkan interaksi antara sisi permintaan dan sisi penawaran. Bagaimana hubungan antara uang dan suku bunga yang terjadi pada perekonomian Indonesia? Dalam hal ini, pada saat uang beredaar berkembang pesat suku bunga mengalami penurunan. Sebagai contoh pada periode 1999-2000, saat krisis melanda perekonomian Indonesia, hubungan yang terjadi adalah sebaliknya, yaitu perkambangan uang beredar yang pesat disertai dengan suku bunga yang juga tinggi.


Mengapa hal ini bisa terjadi? Sebagai contoh: ketika terjadi krisis ekonomi mencapai puncaknya pada tahun 1998 terjadi kelangkaan dana pada perbankan dalam jumlah besar sebagai akibat penarikan dana oleh masyarakat. Ditambah dengan melemahnya nilai rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, kepercayaan masyakarat terhadap rupiah semakin melemah. Untuk menganggulangi keadaan ini, bank-bank umum menaikan suku bunga secara drastic untuk menarik dana dari masyarakat. Karena semakin memburuknya kondisi perekonomian, mendorong pemerintah (Bank Indonesia) untuk menyuntik dana ke pasar dalam jumlah yang sangat besar, yang menyebabkan peningkatan jumlah uang beredar secara drastis.


3. Uang dan Kegiatan Ekonomi Sektor Riil

Sebagaimana telah dijelaskan di atas, masyarakat pada umumya membutuhkan uang atau dana untuk membiayai kegiatan ekonominya di sektor riil, seperti produksi, investasi, dan konsumsi. Lalu, apa yang terjadi apabila jumlah uang yang tersedia sangat terbatas sehingga tidak dapat membiayai kegiatan ekonomi tersebut sepenuhnya? Atau sebaliknya, apa yang tejadi apabila jumlah uang yang tersedia melimpah, sementara kegiatan ekonorni relatif kecil untuk dibiayai? Pertanyaan tersebut pada dasarnya mengarah pada pemahaman bahwa terdapat keterkaitan yang erat antara uang dan kegiatan ekonomi di sektor riil, seperti yang telah disinggung pada awal subbab ini.


Keterkaitan antara uang dan kegiatan ekonomi paling tidak terjadi dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, menurut Hubbard, R. Glenn (2000) terdapat keragaman pandangan mengenai pengaruh uang terhadap kegiatan ekonomi. Umumnya, disepkati bahea dalam jangka panjang uang tidak mempengaruhi tingkat output riil (neutrality of money), namun hanya mempengaruhi tingkat output nominal dan harga. Pengaruh uang terhadap kegiatan ekonomi di sektor riil pada dasarnya dapat bersifat langsung atau tidak langsung.


Pengaruh tidak langsung uang dapat dijelaskan melalui pengaruhnya terhadap perkembangan suku bunga seperti telah dijelaskan pada bagian sebelumnya. Dalam hal ini, apabila terjadi penambahan jumlah uang beredar (misalnya sebagai akibat kebijakan bank sentral) maka suku bunga akan cenderung turun. Penurunan suku bunga tersebut akan menurunkan biaya pendanaan kegiatan investasi, yang selanjutnya mendorong kegiatan investasi dan kegiatan ekonomi pada umumnya.


4. Uang dan Harga

Di muka telah dibahas secara berturut – turut keterkaitan uang dengan suku bunga dan keterkaitan uang dengan kegiatan ekonomi sektor riil. Keterkaitan uang dengan kedua variabel tersebut pada dasarnya menunjukan peranan uang dalam mempengaruhi perkembangan kegiatan ekonomi secara keseluruhan, yang tercermin pada perkembangan permintaan agregat (agregate demand) masyarakat akan semua barang dan jasa yang diproduksi dalam perekonomian. Kegiatan produksi untuk menghasilkan barang dan jasa tersebut tentunya harus didukung oleh kapasitas ekonomi.


Yaitu suatu kondisi yang mencerminkan ketersediaan sumber daya yang mencukupi, seperti bahan baku, tenaga kerja, dan teknologi. Dalam ilmu ekonomi makro, kondisi ini dikenal dengan penyediaan atau penawaran agregat (aggregate supply). Berbeda dengan permintaan aggregat yang ndapat berubah dalam jangka pendek, penawaran aggregat relatif lebih sulit untuk berubah dalam jangka pendek. Dalam kaitan ini, perubahan penawaran aggregat lebih terkait Dengan struktur dan perkembangan suatu perekonomian. Idealnya, permintaan aggregat harus sama dengan penawaran aggregat. Bagaimana apabila tidak ? apabila permintaan aggregat tidak sama dengan penawaran aggregat maka diperlukan penyesuaian kegiatan ekonomi agar terjadi kesesuaian (keseimbangan), yang pada akhirnya dapat mengakibatkan perubahan harga barang dan jasa.


Dalam hal ini, peningkatan permintaan aggregat yang melebihi penawaran aggregat akan mendorong kenaikan harga barng dan jasa. Sehingga, mengingat perubahan jumlah uang beredar dapat mempengaruhi perkembangan permintaan agregat, dapat disimpulkan bahwa perubahan jumlah uang beredar dapat mempengaruhi perkembangan harga. Salah satu implikasi Teori Kuantitas Klasik yang terpenting ialah bahwa dalam jangka pendek tingkat harga umum berubah secara proporsional dengan perubahan uang yang diedarkan oleh pemerintah. Hal ini berate bahwa kecenderungan kenaikan harga umum secara terus-menerus (inflasi) dapat terjadi apabila penambahan jumlah uang beredar melebihi kebutuhan yang sebenarnya. Dapat dinyatakan secara sederhana bahwa “jumlah uang beredar bertambah, harga barang-barang naik”.


Dalam kasus ini, mengingat inflasi sangat dipengaruhi oleh perkembangan uang beredar maka inflasi dikenal sebagai fenomena moneter. Dalam kasus lain, inflasi yang tinggi dapat berlangsung dalam jangka waktu yang lama walaupun perkembangan jumlah uang beredar relative rendah. Fenomena ini dapat dijelaskan melalui teori Strukturalis yang menyatakan bahwa inflasi dalam jangka waktu panjang lebih disebabkan oleh adanya kekakuan (ketidak elastisan) struktur perekonomian di negara berkembang, terutama pada struktur penerimaan ekspor dan produksi bahan makanan dalam negeri. Dengan demikian tekanan inflasi akan muncul apabila pertumbuhan sector ekspor sangat lamban dibandingkan dengan sector-sektor lainnya, ataupun prosuksi bahan makanan dalam negeri kurang memadai. Pendapat tersebut menempatkan inflasi sebagai fenomena structural.


Bagaimana dengan inflasi di Indonesia, merupakan fenomena moneter atau fenomena structural? Tentu tidak mudah menjawabnya pertanyaan ini. Mungkin lebih mudah jika bertanya: sejauh mana fenomena-fenomena tersebut terjadi di Indonesia? Walaupun sulit untuk memilih kedua fenomena tersebut, jawaban atas pertanyaan tersebut dapat diarahkan pada suatu kesimpulan dengan mencermati beberapa contoh sebagai berikut:

  • a) Situasi ekonomi pada pertengahan decade 1960-an, tingkat inflasi (yang biasanya diukur dengan menggunakan perubahan harga barang konsumsi) pada saat itu sangat tinggi, bahkan mencaapai 600%. Mengapa harga barang-barang dapat melonjak demikian tinggi?. Hal ini disebabkan oleh kebijakan pencetakan uang yang berlebihan pada masa itu. Dengan kondisi ekonomi-politik ketika itu, ditambah dengan kurang matangnya manajemen pengendalian uang beredar, pencetakan uang merupakan kebijakan yang lumrah dilakukan oleh pemerintah. Akibat berlebihannya persediaan uang dalam perekonomian berdampak pada kenaikan harga-harga secara tajam.

  • b) Krisis ekonomi yang puncaknya terjadi pada tahun 1998 yang lalu.ketika itu terjadi kelangkaan dana di perbankan sebagai akibat penarikan dana oleh masysrakat yang sanyat besar. Diperberat lagi dengan semakin melemahnya kepercayaan masyarakat terhadap rupiah. Untuk mengatasi masalah tersebut, Pemerintah (Bank Indonesia) menyuntik dana ke pasar dalam jumlah yang sangat besar dalam beberapa waktu, yangs elanjutnya berakibat melonjaknya inflasi beberapa saat kemudian. Demikian pula selanjutnya, pertumbuhan uang beredar mereda, inflasi juga kembali melemah.


  • c) Pelonjakan harga-harga barang secara langsung sesaat setelah Pemerintah mengumumkan beberapa kebijakan, seperti kenaikan harga bahan baker minyak (BBM), tariff dasar listrik, tarif angkutan. Kebijakan lain yang ditempuh adalah menaikkan gaji pegawai negeri siplin (PNS) dan upah minimum regional (UMR) juga turut berpengaruh terhadap kenaikan harga barang-barang di masyarakat. Ditambah lagi kenaikan harga makanan sebagai akibat banjir yang melan da di mana-mana, yang mengakibatkan tersendatnya pasokan kebutuhan bahan pokok ke daerah tertentu, dan keadaan ini berlangsung setia tahun. Berdasarakan beberapa contoh di atas, secara tidak langsung dapat disimpulkan bahwa inflasi di Indonesia merupakan fenomena moneter, namun demikian dapat pula dikatakan berdasarkan ke tiga contoh di atas bahwa inflasi di Indonesia merupakan fenomena structural. Dengan demikian kedua fenomena yang terjadi merupakan kasus di perekonomian di Indonesia.


5. Pengendalian Jumlah Uang Beredar

Pengendalian jumlah uang beredar pada dasarnya merupakan salah satu bagian dari kerangka kebijakan moneter yang dilaksanakan oleh otoritas moneter. Dalam hal ini, sesuai dengan tujuan kebijakan moneter, pengendalian jumlah uang beredar pada umumnya ditujukan untuk menjaga kestabilan nilai uang dan mendorong kegiatan ekonomi. Adapun yang dimaksud dengan pengendalian di sini adalah upaya otoritas moneter baik untuk menambah jumlah uang beredar (kebijakan ekspansi moneter) maupun mmengurangi jumlah uang yang beredar (kebijakan konstraksi moneter). Pengendalian jumlah uang beredar tersebut juga mempunyai peranan yang sangat strategis dalam kerangka kebijakan ekonomi makro.


Hal ini disebabkan oleh keterkaitan yang erat antara uang dengan variable-variabel ekonomi lainnya, seperti suku bunga, seperti suku bunga, output, dan harga. Dengan mengendalikan jumlah uang beredar tersebut, otoritas moneter akan dapat mempengaruhi nilai uang sedemikian rupa sehingga perkembangannya akan mampu mendorong perekonomian kea rah yang diinginkan sesuai dengan sasaran akhir yang ditetapkan, seperti inflasi yang rendah dan atau pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Berkaitan dengan hal di atas bagaimana halnya dengan pengendalian jumlah uang beredar di Indonesia?, bahwa sesuai dengan UU No. 23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia, bahwa Bank Indonesia merupakan otoritas moneter yang mempunyai tugas menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, antara lain mengendalikan jumlah uang beredar.


Pengendalian jumlah uang beredar dianggap cukup relevan, terutama bila dikaitkan dengan arah baru penerapan kebijakan moneter di Indonesia yang menekankan pada pencapaian sasaran tunggal, yaitu kestabilan nilai rupiah (harga). Namun, dalam praktiknya, pengendalian jumlah uang beredar yang optimal sangatlah sulit dilakukan. Paling tidak, terdapat tiga faktor yang menyebabkan sulitnya pengendalian jumlah uang beradar tersebut.

  1. Faktor pertama adalah adanya unsur unsur yang bersifat kontradiktif pada pencapaian sasaran kebijakan. Misalnya, Bank Indonesia melakukan kebi~jakan ekspansi moneter untuk mendorong kegiatan ekonomi yang seclang lesu. Tindakan ini biasanya mempunyai dampak pada mening¬katnya inflasi. Sebaliknya, apabila diambil kebijakan kontraksi moneter untuk meredam laju inflasi tersebut, perkembangan kegiatan ekonomi diperkirakan akan terhambat.

  2. Faktor kedua adalah sulitnya memprediksi dan mengendalikan permintaan uang masyarakat. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, perilaku permintaan uang masyarakat tergantung pada beberapa motif yang beragam. Sejalan dengan pesatnya perkem¬bangan dan inovasi sektor keuangan dan keterbukaan perekonomian Indonesia dalarn beberapa tahun terakhir, perilaku tersebut cenderung tidak stabil sehingga sulit untuk diprediksi dan dikendalikan.

  3. Faktor ketiga adalah sulitnya memprediksi perilaku angka pelipat ganda uang. Seba¬gaimana perkembangan permintaan uang, perilaku angka pelipat ganda uang juga cenderung tidak stabil sehingga sulit untuk diprediksi. Kesulitan dan tantangan yang dihadapi Bank Indonesia dalam, rangka pengendalian Jumlah uang beredar di masa mendatang diperkirakan akan semakin berat dan kompleks.

Untuk itu, Bank Indonesia senantiasa berupaya untuk menjajagi dan mengkaji beberapa kemungkinan penerapan kerangka kerja kebijakan moneter lain yang lebih optimal dalam rangka pencapaian sasaran akhir kebijakan moneter, yaitu stabilitas nilai rupiah.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Manajemen Keuangan – Pengertian, Perkembangan, Fungsi, Tujuan, Prinsip, Tugas, Aktivitas, Analisis, Laporan, Para Ahli


Arti Penting Uang dalam Perekonomian

Uang mempunyai satu tujuan fundamental dalam sistem perekonomian yaitu memudahkan pertukaran barang dan jasa, untuk memungkinkan perdagangan dilaksanakan semurah mungkin sehingga dapat mencapai tingkat spesialisasi optimum dengan disertai peningkatan produktifitas. Iswardono (1999: 16-17) mengemukakan bahwa pada dasarnya uang mempunyai tiga arti penting dalam perekonomian, yaitu:

  1. Arti penting uang dalam produksi
    Keuntungan dalam bentuk uang pada investasi kapital yang diterima produsen dari hasil penjualan produksi diperoleh dengan mudah maka dapat memperlancar proses produksi sehingga menguntungkan masyarakat karena adanya aliran barang-barang dan jasa di pasar yang semakin meningkat.

  2. Arti penting uang dalam pertukaran
    Pendapatan masyarakat dalam bentuk uang berupa upah, gaji dan sebagainya memudahkan pemenuhan keinginan dengan menukarkan uang tersebut dengan barang-barang dan jasa. Kelancaran dari sistem pertukaran uang ini meningkatkan standar hidup masyarakat, sebagaimana dicerminkan dengan meningkatnya produksi sehingga merangsang aliran-aliran barang-barang dari produsen ke konsumen yang selanjutnya untuk pertukaran dengan uang.


  3. Arti penting uang pada masyarakat
    Masyarakat umumnya menggunakan uang untuk membeli barang dan jasa, dimana hal ini menjamin kesediaan masyarakat dalam menukarkan uangnya dengan barang dan jasa, sehingga setiap orang puas pada pekerjaannya yang sudah sesuai untuk menghasilkan penghasilan dalam bentuk uang.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : “Sistem Informasi Keuangan” Pengertian & ( Bentuk – Sifat – Tujuan – Fungsi )


Fungsi Uang dalam Ekonomi

Dalam system perekonomian manapun, fungsi utama uang adalah sebagai alat tukar (medium of exchange). Ini adalah fungsi utama uang. Dari fungsi utama ini, diturunkan fungsi-fungsi yang lain seperti uang sebagai standard of value (pembakuan nilai), store of value (penyimpan kekayan), unit of account (satuan penghitungan) dan standard of defferred payment (pembakuan pembayaran tangguh). Mata uang manapun niscaya akan berfungsi seperti ini.


Namun ada satu hal yang sangat berbeda dalam memandang uang, antara sistem kapitalis dengan sistem Islam. Dalam sistem perekonomian kapitalis, uang tidak hanya sebagai alat tukar yang sah (legal tender) melainkan juga sebagai komoditas. Menurut sistem kapitalis, uang juga dapat diperjualbelikan dengan kelebihan baik on the spot maupun secara tangguh. Lebih jauh, dengan cara pandang demikian, maka uang juga dapat disewakan (leasing).  Dalam Islam, apapun yang berfungsi sebagai uang, maka fungsinya hanyalah sebagai medium of exchange. Ia bukan suatu komoditas yang bisa dijualbelikan dengan kelebihan baik secara on the spot maupun bukan.