Tenaga Tektonik – Pengertian, Gerakan, Teori, Kekuatan, Jenis, Dampak, Epirogenesa, Orogenesa

Diposting pada

Tenaga Tektonik – Pengertian, Gerakan, Teori, Kekuatan, Jenis, Dampak, Epirogenesa, Orogenesa : Tektonisme merupakan aktivitas dari dalam bumi yang mengakibatkan terjadinya perubahan letak (dislokasi) atau perubahan bentuk (deformasi) pada permukaan bumi tanpa dipengaruhi oleh aktivitas magma.


Pengertian Dan Dampak Tenaga Tektonik Beserta 2 Perbedaan Geraknya Terlengkap

Pengertian Tenaga Tektonik

Tektonisme atau tenaga tektonik merupakan suatu tenaga geologi yang asalnya dari dalam bumi dengan arah vertikal atau horizontal yang mengakibatkan suatu perubahan letak lapisan batuan yang membentuk sebuah permukaan bumi. Dalam proses ini menghasilkan suatu lipatan dan patahan, baik dalam ukuran besar ataupun ukuran kecil. Pada gerakan tektonisme juga bisa disebut dengan istilah dislokasi.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Sejarah Terbentuknya Jawa Dari Aktivitas Gunung Berapi Hingga Masa Kerajaan


Gerakan yang Ditimbulkan oleh Tektonisme

Berdasarkan kecepatan gerak dan luas daerahnya, tektonisme dibedakan menjadi :


Gerak Epirogenetik (Epirogenesa)

Epirogenetik merupakan pergerakan atau pergeseran dari kulit / lapisan bumi yang berlangsung lambat yang disebabkan oleh tenaga dalam bumi. Gerak epirogenetik biasanya terjadi secara vertikal (ke atas atau ke bawah) berlangsung dalam waktu yang lama dan meliputi area yang sangat luas. Gerakan ini sering juga disebut dengan gerakan pembentuk benua. Gerak epirogenetik dapat dibagi menjadi dua jenis :


  1. Gerak Epirogenetik (Epirogenesa) Positif

    merupakan gerak vertikal ke bawah yang mengakibatkan turunnya lapisan kulit bumi. Gerakan ini membuat permukaan air laut terlihat lebih tinggi dan daratan menjadi lebih rendah.


  2. Gerak Epirogenetik (Epirogenesa) Negatif

    merupakan gerak vertikal ke atas yang mengakibatkan naiknya lapisan kulit bumi. Gerakan ini akan membuat permukaan air laut terlihat lebih rendah dan daratan terlihat lebih tinggi.


Gerak Orogenetik (Orogenesa)

Gerak orogenetik merupakan pergerakan lempeng yang berlangsung sangat cepat dan meliputi area yang lebih sempit dibandingkan gerakan epirogenetik. Gerakan ini biasanya terjadi karena adanya tekanan dari tenaga tektonik pada batuan yang elastis (lentur).


Gerak Orogenetik dapat saja berlangsung sampai kelenturan batuan tersebut mencapai batas maksimalnya sehingga batuan tadi pecah. Gerakan Orogenetik ini dapat menghasilkan dua jenis struktur permukaan baru, yaitu :


  • Lipatan (Folded)

Lipatan terbentuk karena elastisitas (kelenturan) dari batuan yang terlibat lebih besar daripada tenaga endogen yang menekannya (baik itu secara horizontal atau vertikal) sehingga tidak maembuat batuan tersebut patah.


Bagian lipatan yang menurun disebut dengan sinklinal, sedangkan bagian lipatan yang meninggi (terangkat) disebut dengan antiklinal. Hasil dari lipatan ini biasanya akan membentuk relief permukaan bumi berupa pegunungan.


Beberapa lipatan yang dapat terbentuk antara lain adalah :

    1. Normal
    2. Asimetris (tidak seimbang antara kiri dan kanan)
    3. Tumpang Tindih

  • Patahan / Sesar (Fault)

Patahan terbentuk karena tenaga tektonik menekan (baik secara horizontal atau vertikal) batuan elastis yang terlibat sampai mencapai batas maksimum keelastisannya sehingga menyebabkan batuan tersebut pecah, retak atau patah.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 7 Pengertian Hukum Internasional Menurut Para Ahli


Beberapa jenis patahan yang dapat terbentuk antara lain adalah :

    1. Sesar Naik atau Sesar Turun, sesar naik adalah ketika bagian blok patahan suatu lempeng yang permukaannya lebih tinggi dibandingkan asal lempeng tersebut. Sedangkan sesar turun adalah ketika bagian suatu lempeng yang pemukannya lebih rendah dari lempeng asalnya. Silahkan lihat gambar di bawah agar lebih paham.

    2. Tanah Naik (Horst) dan Tanah Turun (Graben), Ketika tenaga tektonik muncul dari dua arah maka kemungkinannya akan terbentuk dua hasil patahan, yaitu Horst dan Graben. Horst merupakan daratan yang letaknya lebih tinggi dari daratan sekelilingnya,

      Horst terjadi karena tenaga dari dua arah saling mendorong sehingga pemusatan dari dorongan tersebut akan menjadi lebih tinggi. Sedangkan Graben merupakan daratan yangletaknya lebih rendah dari daratan di sekelilingnya, graben terbentuk karena adanya tenaga dari dua arah saling tarik menarik sehingga pemusatan gaya tarik tersebut membentuk daerah patahan yang lebih rendah.


    3. Sesar Mendatar, merupakan patahan yang sejajar antara satu blok patahan dengan yang lain, tidak ada yang posisinya lebih tinggi, melainkan hanya terjadi pergeseran secara mendatar.

Tanah Naik

Teori Tektonik Lempeng

Teori Tektonik Lempeng berasal dari Hipotesis Pergeseran Benua (continental drift) yang dikemukakan Alfred Wegener tahun 1912 dan dikembangkan lagi dalam bukunya The Origin of Continents and Oceans terbitan tahun 1915.


Ia mengemukakan bahwa benua-benua yang sekarang ada dulu adalah satu bentang muka yang bergerak menjauh sehingga melepaskan benua-benua tersebut dari inti bumi seperti ‘bongkahan es’ dari granit yang bermassa jenis rendah yang mengambang di atas lautan basal yang lebih padat.


Namun, tanpa adanya bukti terperinci dan perhitungan gaya-gaya yang dilibatkan, teori ini dipinggirkan. Mungkin saja bumi memiliki kerak yang padat dan inti yang cair, tetapi tampaknya tetap saja tidak mungkin bahwa bagian-bagian kerak tersebut dapat bergerak gerak.


Di kemudian hari, dibuktikanlah teori yang dikemukakan geolog Inggris Arthur Holmes tahun 1920 bahwa tautan bagian-bagian kerak ini kemungkinan ada di bawah laut. Terbukti juga teorinya bahwa arus konveksi di dalam mantel bumi adalah kekuatan penggeraknya.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 101 Pengertian Hukum Adat Menurut Para Ahli Dunia


Menurut teori Lempeng Tektonik, lapisan terluar bumi kita terbuat dari suatu lempengan tipis dan keras yang masing-masing saling bergerak relatif terhadap yang lain. Gerakan ini terjadi secara terus-menerus sejak bumi ini tercipta hingga sekarang.


Teori Lempeng Tektonik muncul sejak tahun 1960-an, dan hingga kini teori ini telah berhasil menjelaskan berbagai peristiwa geologis, seperti gempa bumi, tsunami, dan meletusnya gunung berapi, juga tentang bagaimana terbentuknya gunung, benua, dan samudra.


Lempeng tektonik terbentuk oleh kerak benua (continental crust) ataupun kerak samudra (oceanic crust), dan lapisan batuan teratas dari mantel bumi (earth’s mantle).


Kerak benua dan kerak samudra, beserta lapisan teratas mantel ini dinamakan litosfer. Kepadatan material pada kerak samudra lebih tinggi dibanding kepadatan pada kerak benua. Demikian pula, elemen-elemen zat pada kerak samudra (mafik) lebih berat dibanding elemen-elemen pada kerak benua (felsik).


Di bawah litosfer terdapat lapisan batuan cair yang dinamakan astenosfer. Karena suhu dan tekanan di lapisan astenosfer ini sangat tinggi, batu-batuan di lapisan ini bergerak mengalir seperti cairan (fluid). Litosfer terpecah ke dalam beberapa lempeng tektonik yang saling bersinggungan satu dengan lainnya. Berikut adalah nama-nama lempeng tektonik yang ada di bumi, dan lokasinya bisa dilihat pada Peta Tektonik.


Kekuatan penggerak pergerakan lempeng

Pergerakan lempeng tektonik bisa terjadi karena kepadatan relatif litosfer samudera dan karakter astenosfer yang relatif lemah. Pelepasan panas dari mantel telah didapati sebagai sumber asli dari energi yang menggerakkan tektonik lempeng. Pandangan yang disetujui sekarang, meskipun masih cukup diperdebatkan,


merupakan bahwa kelebihan kepadatan litosfer samudera yang membuatnya menyusup ke bawah di zona subduksi merupakan sumber terkuat pergerakan lempeng.


Pada waktu pembentukannya di mid ocean ridge, litosfer samudera pada mulanya memiliki kepadatan yang lebih rendah dari astenosfer di sekitarnya, tetapi kepadatan ini meningkat seiring dengan penuaan karena terjadinya pendinginan dan penebalan.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 101 Pengertian Hukum Tata Negara Menurut Para Ahli


Besarnya kepadatan litosfer yang lama relatif terhadap astenosfer di bawahnya memungkinkan terjadinya penyusupan ke mantel yang dalam di zona subduksi sehingga menjadi sumber sebagian besar kekuatan penggerak pergerakan lempeng. Kelemahan astenosfer memungkinkan lempeng untuk bergerak secara mudah menuju ke arah zona subduksi.


Meskipun subduksi dipercaya sebagai kekuatan terkuat penggerak pergerakan lempeng, masih ada gaya penggerak lain yang dibuktikan dengan adanya lempeng seperti lempeng Amerika Utara, juga lempeng Eurasia yang bergerak tetapi tidak mengalami subduksi di manapun.


Sumber penggerak ini masih menjadi topik penelitian intensif dan diskusi di kalangan ilmuwan ilmu bumi. Pencitraan dua dan tiga dimensi interior bumi (tomografi seismik) menunjukkan adanya distribusi kepadatan yang heterogen secara lateral di seluruh mantel.


Variasi dalam kepadatan ini bisa bersifat material (dari kimia batuan), mineral (dari variasi struktur mineral), atau termal (melalui ekspansi dan kontraksi termal dari energi panas). Manifestasi dari keheterogenan kepadatan secara lateral merupakan konveksi mantel dari gaya apung (buoyancy forces)


Bagaimana konveksi mantel berhubungan secara langsung dan tidak dengan pergerakan planet masih menjadi bidang yang sedang dipelajari dan dibincangkan dalam geodinamika. Dengan satu atau lain cara, energi ini harus dipindahkan ke litosfer supaya lempeng tektonik bisa bergerak. Ada dua jenis gaya yang utama dalam pengaruhnya ke pergerakan planet, yaitu friksi dan gravitasi.


lempeng

Jenis Lempeng Tektonik

Berdasarkan arah pergerakannya, perbatasan antara lempeng tektonik yang satu dengan lainnya (plate boundaries) terbagi dalam 3 jenis, yaitu divergen, konvergen, dan transform. Selain itu ada jenis lain yang cukup kompleks namun jarang, yaitu pertemuan simpang tiga (triple junction) dimana tiga lempeng kerak bertemu.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : 101 Definisi Hukuman Mati Menurut Para Ahli Didunia


  • Batas Divergen

Terjadi pada dua lempeng tektonik yang bergerak saling memberai (break apart). Ketika sebuah lempeng tektonik pecah, lapisan litosfer menipis dan terbelah, membentuk batas divergen. Pada lempeng samudra, proses ini menyebabkan pemekaran dasar laut (seafloor spreading).


Sedangkan pada lempeng benua, proses ini menyebabkan terbentuknya lembah retakan (rift  valley) akibat adanya celah antara kedua lempeng yang saling menjauh tersebut. Pematang  tengah-Atlantik (Mid-Atlantic Ridge) adalah salah satu contoh divergensi yang paling terkenal, membujur dari utara ke selatan di sepanjang Samudra Atlantik, membatasi Benua Eropa dan Afrika dengan Benua Amerika.


  • Batas Konvergen

Terjadi apabila dua lempeng tektonik tertelan (consumed) ke arah kerak bumi, yang mengakibatkan keduanya bergerak saling menumpu satu sama lain (one slip beneath another).


Wilayah dimana suatu lempeng samudra terdorong ke bawah lempeng benua atau lempeng samudra lain disebut dengan zona tunjaman (subduction zones). Di zona tunjaman inilah sering terjadi gempa. Pematang gunung-api (volcanic ridges) dan parit samudra (oceanic trenches) juga terbentuk di wilayah ini.


  • Batas Transform

Terjadi bila dua lempeng tektonik bergerak saling menggelangsar (slide each other), yaitu bergerak sejajar namun berlawanan arah. Keduanya tidak saling memberai maupun saling menumpu. Batas transform ini juga dikenal sebagai sesar ubahan-bentuk (transform fault).


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : stilah Hukum (Advokat) Di Indonesia Secara Lengkap


Terbentuknya Batas


Dampak Tenaga Tektonik

Tenaga Tektonik juga mempunyai dampak dalam kehidupan sehari-hari, yaitu sebagai berikut :

1. Dampak positif

  • Akan ditemukan nya suatu kantong-kantong minyak dan gas alam dilipatan-lipatan dan sesar-sesar batuan pada suatu kondisi tertentu.

2. Damapak Negatif

  • Akan menimbulkan bencana alam seperti gempa, dan tanah longsor.

Pada kesimpulan nya Tektonisme atau tenaga tektonik yaitu sebuah tenaga geologi yang asalnya dari dalam bumi dengan suatu arah vertikal atau horizontal yang akan mengakibatkan suatu perubahan letak lapisan batuan yang membentuk suatu permukaan bumi. Proses ini menghasilkan suatu lipatan dan patahan, baik dalam ukuran besar ataupun ukuran kecil. dan memiliki dampak positif dan negatif dari yang ditimbulkan pada tenaga tektonik.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Tanah Beserta Proses Pembentukan, Jenis Dan Strukturnya