Politik Parokial – Pengertian, Budaya, Ciri, Kaula, Partisipan, Para Ahli

Diposting pada

Politik Parokial – Pengertian, Budaya, Ciri, Kaula, Partisipan, Para Ahli : Dalam hal ini secara umum, pengertian budaya politik merupakan pola perilaku suatu masyarakat dalam kehidupan bernegara, penyelenggaraan administrasi negara, politik pemerintahan, hukum, adat istiadat dan norma kebiasaan yang dihayati terhadap seluruh anggota masyarakat setiap harinya. Budaya politik diartikan sebagai suatu sistem nilai bersama suatu masyarakat secara sadar untuk berpartisipasi dalam mengambil keputusan kolektif dan kebijakan publik untuk masyarakat seluruhnya.


"Budaya Politik Parokial" Pengertian Beserta Ciri-Cirinya

Pengertian Budaya

Kata budaya berasal dari Bahasa Saduri pendahulu atau leluhur mereka karena budaya bersifat turun-temurun dan diwariskan dari generasi ke generasi. Jika berbicara masalah budaya mungkin orang akan langsung mengkait-kaitkannya dengan adat istiadat atau kesenian. Padahal dari pengertian budaya saja sudah dapat kita ambil kesimpulan bahwa budaya adalah segala sesuatu yang berasal dari akal manusia termasuk agama, ilmu pengetahuan, taknologi, bangunan, dan bahasa.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Isi Perundingan (Perjanjian) Linggarjati : Tokoh Dan Sejarah


Pengertian Politik

Kata politik berasal dari Bahasa Yunani yaitu Polis yang berarti negara kota atau policy yang dalam Bahasa Inggris berarti kebijakan. Sedangkan dalam Bahasa Arab, politik disebut juga dengan siyasah yang berarti cerdik atau bijaksana.


Dari beberapa pengertian tersebut, dapat kita simpulkan bahwa politik selalu berkaitan dengan pengambilan keputusan, kebijakan, dan kekuasaan. Politik pada dasarnya mempunyai ruang lingkup negara, karena negara adalah lembaga politik tinggi yang mempengaruhi kehidupan masyarakat. Politik juga mencakup ide, asas, sejarah, dan kelompok masyarakat.


Pengertian Budaya Politik Parokial

Budaya politik parokial ialah tipe budaya politik yang paling rendah, dalam budaya politik ini masyarakat tidak merasakan bahwa mereka ialah warga negara dari suatu negara, mereka lebih mengidentifikasikan dirinya pada perasaan lokalitas. Tidak terdapat kebanggaan terhadap sistem politik tersebut. Mereka tidak mempunyai perhatian terhadap apa yang terjadi dalam sistem politik, pengetahuannya sedikit tentang sistem politik dan jarang membicarakan masalah-masalah politik.


Budaya politik ini juga mengindikasikan bahwa masyarakatnya tidak memiliki minat maupun kemampuan untuk berpartisipasi dalam politik. Perasaan kompetensi politik dan keberdayaan politik otomatis tidak muncul, ketika berhadapan dengan institusi-institusi politik.


Untuk hal demikian tidak munculnya perasaan kompetensi politik dan keberdayaan politik tersebut menyebabkan sulitnya membangun demokrasi dalam budaya politik parokial. Demokrasi dalam budaya politik parokial hanya dapat dibangun jika terdapat institusi-institusi dan perasaan kewarganegaraan baru.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan :  Neraca Pembayaran : Pengertian, Komponen, Dan Macam Beserta Fungsinya Secara Lengkap


Pengertian Budaya Politik Menurut Para Ahli

Dari pembahasan tentang pengertian budaya dan pengertian politik diatas, pasti kita sudah paham atau minimal sudah mempunyai sedikit gambaran mengenai apa itu budaya politik. Agar semakin jelas, berikut adalah beberapa pengertian budaya politik menurut para ahli :.


  1. Sidney Verba

    Politik merupakan suuatu sistem kepercayaai empirik, simbolik, serta nilai-nilai yang menegaskan suatu situasi dimana tindakan politik dilakukan.

  2. Alan R. Ball

    Budaya politik merupakan suatu susunan yang terdiri atas sikap, kepercayaan, emosi, dan nilai-nilai masyarakat yang berhubungan dengan sistem dan isu politik.


  3. Robert Dahl

    Budaya politik adalah aspek politik dari sistem nilai-nilai yang terdiri ide, pengetahuan, adat istiadat, tahayul dan mitos. Kesemuanya ini dikenal dan diakui sebagain besar masyarakat. Budaya politik tersebut memberi rasional untuk menolak atau menerima nilai-nilai dan norma lain.

  4. Lucian Pye

    Budaya politik terlebih pada aspek perkembangan politik di negara berkembang, dengan indikator pokok menyangkut wawasan politik, bagaiman hubungan antara tujuan, dan cara standar untuk penilain aksi-aksi politik serta nilai-nilai yang menonjol bagi aksi politik.


  5. Mochtar Masoed

    Budaya politik adalah sikap dan orientasi warga suatu negara terhadap kehidupan pemerintahan negara dan politik di negaranya.

  6. Marbun

    Budaya politik adalah adalah sikap, pilihan, dan orientasi politik warga negara terhadap sistem politik di negaranya dan yang dilaksanakan dalam masyarakatnya.

  7. Rusadi Sumiputra

    Budaya politik adalah pola tingkah laku individu dan orientasinya terhadap kehidupan politik yang dihayati oleh seluruh anggota sistem politik tersebut.


    Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan :  √ 45 Pengertian Akuntansi Menurut Para Ahli ( Fungsi, Jenis Dan Tujuan )


Budaya Politik Parokial

Budaya politik parokial yaitu budaya politik yang tingkat partisipasi politiknya sangat rendah. Budaya politik suatu masyarakat dapat di katakan Parokial apabila frekuensi orientasi mereka terhadap empat dimensi penentu budaya politik mendekati nol atau tidak memiliki perhatian sama sekali terhadap keempat dimensi tersebut.


Ciri-ciri  Budaya Politik Parokial

  • Apatis
  • Pengetahuan politik rendah
  • Tidak peduli dan menarik diri terhadap kehidupan politik
  • Anggota masyarakat cenderung tidak menaruh minat terhadap objek politik yang luas
  • Kesadaran anggota masyarakat akan adanya pusat kewenangan dan kekuasaan dalam masyarakatnya rendah
  • Warga negara tidak terlalu berharap dalam sistem politik
  • Tidak ada peranan politik yang bersifat khusus
  • Lingkupnya sempit dan kecil
  • Masyarakatnya sederhana dan tradisional

Contoh

budaya politik parokial yakni masyarakat pada suku-suku pedalaman yang mana mereka belum mengenal betul siapa pemimpin negara mereka dan tidak ikut serta sama sekali dalam pemilu.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan :  √Pengertian Rasio Keuangan dan Analisis Rasio Keuangan


Budaya Politik Subjek/Kaula

Budaya politik kaula (subjek),yaitu budaya politik yang masyarakat yang bersangkutan sudah relatif maju baik sosial maupun ekonominya tetapi masih bersifat pasif. Budaya politik suatu masyarakat dapat dikatakan subyek jika terdapat frekuensi orientasi yang tinggi terhadap pengetahuan sistem politik secara umum dan objek output atau terdapat pemahaman mengenai penguatan kebijakan yang di buat oleh pemerintah. Namun frekuensi orientasi mengenai struktur dan peranan dalam pembuatan kebijakan yang dilakukan pemerintah tidak terlalu diperhatikan.


Ciri-ciri Budaya Subjek/Kaula

  • Memiliki pengetahuan dalam bidang politik yang cukup
  • Partisipasi politik minim
  • Kesadaran berpolitik rendah
  • Kehidupan ekonomi warga negara sudah baik
  • Tingkat pendidikan relatif maju
  • Masyarakat menyadari otoritas pemerintah sepenuhnya
  • Warga negara cukup puas untuk menerima apa yang berasal dari pemerintah
  • Warga negara menganggap dirinya kurang dapat mempengaruhi sistem politik
  • Masyarakat secara pasif patuh pada pejabat, pemerintah, dan undang-undang

Contoh

Budaya Politik Subjek/Kaula yakni masyarakat jawa (keraton) di jogja. Dimana rakyat sudah ada pemahaman & kesadaran akan pentingnya berpartisipasi dalam politik, namun mereka tidak berdaya dan tidak kritis (hanya mengikuti perintah, tidak memberikan aspirasi).


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan :  Akuntansi Perusahaan Dagang : Pengertian, Contoh, Jenis, Bukti Laporan Transaksi Dan Jurnal


Budaya Politik Partisipan

Budaya politik partisipan,yaitu budaya politik yang ditandai dengan kesadaran politik yang sangat tinggi. Masyarakat mampu memberikan opininya dan aktif dalam kegiatan politik. Dan juga merupakan suatu bentuk budaya politik yang anggota masyarakatnya sudah memiliki pemahaman yang baik mengenai empat dimensi penentu budaya politik. Mereka memiliki pengetahuan yang memadai mengenai sistem politik secara umum, tentang peran pemerintah dalam membuat kebijakan beserta penguatan, dan berpartisipasi aktif dalam proses politik yang berlangsung


Ciri-ciri Budaya Politik Partisipan

  • Pengetahuan tentang politik tinggi
  • Kesadaran berpolitik tinggi
  • Kontrol politik aktif
  • Warga negara memiliki kepekaan terhadap masalah atau isu-isu mengenai kehidupan politik
  • Warga mampu menilai terhadap masalah atau isu politik
  • Warga menyadari adanya kewenangan atau kekuasaan pemerintah
  • Warga memiliki kesadaran akan peran, hak, dan kewajiban, dan tanggung jawabnya
  • Warga mampu dan berani memberikan masukan, gagasan, tuntutan, kritik terhadap pemerintah
  • Warga memiliki kesadaran untuk taat pada peraturan dan kebijakan yang dikeluarkan tanpa perasaan tertekan

Contoh

budaya politik parokial yakni keaktifan masyarakat terhadap berbagai hal yang berkaitan dengan politik seperti pemilu, demonstrasi, dan lain-lain.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan :  √ Akuntansi Keuangan : Pengertian, Fungsi Dan Tujuannya