Akhlakul Karimah Adalah

Diposting pada

Akhlakul Karimah Adalah : Dalil, Pengertian, Jenis, Dan Contohnya – Akhlak merupakan sesuatu yang melekat pada jiwa manusia yang daripadanyalah lahir perbuatan-perbuatan yang mudah tanpa melalui proses pemikiran pertimbangan atau penelitian. Dalam hadist Baihaqi dan Malik bahwa sesungguhnya saya (Rasulullah) diutus untuk menyempurnakan akhlak manusia. Hadist Tirmidzi juga menjelaskan bahwa mukmin yang paling sempurna imannya adalah orang yang paling baik akhlaknya.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Akhlak – Tujuan, Jenis, Ruang, Lingkup, Faktor, Karimah, Perbedaan

Akhlakul Karimah
Akhlakul Karimah

Pengertian Akhlaq

Secara etiologis akhlaq berasal dari kata Al-Huluq, akhlaq yang berarti tabiat, budi pekerti, kebiasaan. Secara istilah akhlaq berarti sesuatu yang melekat pada jiwa manusia yang daripadanyalah lahir perbuatan-perbuatan yang mudah tanpa melalui proses pemikiran pertimbangan atau penelitian.


Kata akhlaq berakar dari kata khalaqa atau khalqun yang berarti kejadian, bentuk, ciptaan, tampilan, prilaku, tingkah laku, yang sepintas hanya berkonotasi lahiriyah, padahal sebenarnya akhlaq itu meliputi yang bathiniyah (dalam) disamping yang lahiriyah karena sikap batin termasuk materi kajian akhlaq, sehingga boleh jadi seseorang yang tutur katanya santun, tingkah lakunya sopan, tetapi dia tidak berakhlaq mulia sebab bias jadi demikian itu karena ingin mendapat pujian atau malah dalam rangka menipu.


Oleh sebab itu, akhlaq tidak dapat di identikan dengan : Budi pekerti, etika, sopan santun karena semuanya itu hanya terbatas hal-hal yang lahiriyah saja, disamping hanya berkaitan dengan hubungan pergaulan antara manusia, sementara akhlaq mencangkup :

  1. Hubungan manusia dengan dirinya
  2. Hubungan manusia dengan Allah
  3. Hubungan manusia dengan sesamanya
  4. Hubungan manusia dengan alam lingkungannya

Pengertian Akhlakul Karimah

Akhlakul Karimah adalah Akhlak yang baik dan terpuji yaitu suatu aturan atau norma yang mengatur hubungan antar sesama manusia dengan tuhan dan alam semesta.

Pengertian akhlakul karimah lainnya adalah akhlak yang terpuji baik yang langsung terhadap Allah dengan melaksanakan ibadah yang wajib maupun yang sunah, dan melaksanakan hubungan yang baik terhadap sesama manusia yang meliputi antara lain :

  1. Husnudzhan hablumminallah wahablumminannas ( Hubungan Baik Kepada Alloh Dan Hubungan Baik Sesama Manusia )
  2. Qana’ah yaitu menerima segala pemberian Allah SWT.
  3. Ikhlas yaitu melaksanak sesuatu perbuatan yang baik hanya karena Alllah SWT.
  4. Sabar yaitu menerima pemberian dari Allah baik berupa nikmat maupun berupa cobaan.
  5. Istiqomah yaitu teguh pendirian terhadap keyakinannya.
  6. Tasammuh yaiitu memiliki sifat tenggang rasa, lapang dada, dan memiliki sifat toleransi.
  7. Ikhtiar yaitu berusaha atau kerja keras untuk mencapai tujuan.
  8. Berdoa yaitu memohon kepada Allah.

Baca Juga Kajian Penting Tentang : Rukun Sholat : Pengertian, Syarat, Manfaat Dan Makna Sholat


Jenis Jenis Akhlaq

Ditinjau dari bentuknya akhlaq terbagi menjadi 3 :

  1. Akhlaq Jawarih (anggota badan atau aktifitas fisik)
  2. Akhlaq Lisan (ucapan atau perkataan)
  3. Akhlaq Qalbu (sifat atau sikap hati)

                   Ditinjau dari sifatnya, akhlaq terbagi menjadi :

  1. Al-Akhlaq al-Karimah (mulia) atau disebut juga al-Mahmudah (terpuji)
  2. Al-Akhlaq al-Sayyi’ah (buruk) atau disebut juga al-Mazmumah (tercela)

Akhlaq dalam tinjauan sifatnya, keduanya diterangkan dalam Al-Qur’an dan Al-Sunnah, yang terpuji untuk diwujudkan dan yang tercela untuk dihindarkan. Hal lain yang membedakan akhlaq dengan budi pekerti adalah menurut islam, orang yang jahat pun dapat disebut berakhlaq namun tercela, seperti pelaku kebaikan disebut sebagai berakhlaq terpuji, sementara budi pekerti hanya bias diarahkan kepada orang yang berprilaku bauk semata.


Dalam tinjauan obyeknya dimana akhlaq pada dasarnya mengatur hubungan, maka akhlaq dapat juga dibagi menjadi :

  1. Akhlaq manusia terhadap dirinya , dimana setiap orang berkewajiban memelihara dirinya secara fitrah, memenuhi haknya, secara islam orang yang membiarkan dirinya menderita apalagi sampai bunuh di kategorikan berdosa dan bahkan murtad.

  2. Akhlaq manusia terhadap Allah, dimana dia sebagai makhluknya yang diciptakan hanya untuk menghamba kepadanya (beribadah) sehingga dia tidak beribadah maka akhlaqnya dengan Allah itu buruk.

  3. Akhlaq manusia terhadap sesame manusia, dimana satu sama lain saling bergantung, karenanya manusia dengan sesamanya wajib saling membantu/ tolong-menolong dalam kebajikan, serta saling menjaga jiwa, kehormatan, serta harta bendanya.

  4. Akhlaq manusia terhadap makhluk lainnya, baik dengan jin, malaikat, binatang, tumbuhan, dan lain sebagainya, ada batasannya untuk mengatur hubungan antar sesamanya itu.

Contoh Akhlakul Karimah Terhadap Diri Sendiri

  1. Berpandangan Masa Depan artinya begitu kita selesai berurusan dengan dunia dan dengan segala tanggung jawab kita di dalamnya, hendaknya kita bersiap-siap untuk mencari pengetahuan langsung tentang Realitas Ilahi. ( QS. Al-Hasyr (59) ayat 18 ) ( QS. Al-insyiroh (94) ayat 7 ) ( QS. Al-Kahfi (18) ayat 110 ) ( QS. An-Nahl (16) ayat 97 ).

  2. Bersikap atau Berfikir Positif ( QS. Al-Isra (17) ayat 36 )  ( Al-Insyiroh (94) ayat 5 dan 6 ) ( QS. Al-Baqarah (2) ayat 269 ).
  3. Merendahkan Diri dan Tidak Sombong ( QS. Al-Isra (17) ayat 37  ) ( QS. Luqman (31) ayat 18 ) ( QS. Al- Hadid (57) ayat 23 ) ( QS. Al-a’raf (7) ayat 40-42 ).

  4. Memelihara Kesehatan Mental Artinya Selalu Sadar Bahwa Semua Yang Terjadi Dengan Diri Adalah Ketentuan Alloh SWT. ( QS. Al-Imran (3) ayat 112 ) ( QS. Al-Imran (3) ayat 145 ) ( QS. Al-Imran (3) ayat 173 ) ( QS. Ar-Ro’ad (13) ayat 28 ) ( QS. Al-Ma’rij (70) ayat 19-24 ).

  5. Memelihara Kebersihan ( QS. Muddatsir (74) ayat 4-5 ) ( QS. Al-Baqarah (2) ayat 125 ) ( QS. Al-Imran (3) ayat 141 ) ( QS. Al-Lail (92) ayat 18 ) ( QS. Thaahaa (20) ayat 76 ) ( QS. Al-A-laa (87) ayat 14 ).

  6. Mencintai Ilmu dan Semangat Belajar ( QS. Al-Alaq (96) ayat 1-5 ) ( QS. Mujadilah (58) ayat 11 ) ( QS. At-Taubah (9) ayat 122 ) ( QS. Az-zumar (39) ayat 9 )
  7. Bersikap Malu pada Tempatnya ( QS. Al-Qashash (28) ayat 25 ) ( QS. Al-Imran (3) ayat 139 ) ( QS. Fushilat (41) ayat 30-32 )
  8. As-Syajaah atau Keberanian ( QS. Al-Imran (3) ayat 139 )

Contoh Akhlakul Karimah Terhadap LINGKUNGAN

  1. Sikap Terpuji Terhadap Lingkungan Alam (Q.S. Al-Jaatsiyah, 45-12-13) (Q.S. Ar-Ruh, 30:41).
  2. Sikap Terpuji Terhadap Binatang (Hewan) : Rasulullah SAW bersabda Yang Artinya : “Orang-orang yang penyayang itu, Allah Yang Maha Penyayang akan menyayangi mereka. Allah SWT berfirman : Maka sayangilah makhluk-makhluk yang ada di bumi, pasti makhluk yang ada di langit (para malaikat) menyayangi kalian.” (H.R. Imam Ahmad).

  3. Sikap Terpuji Terhadap Tumbuh-tumbuhan : Artinya : “Dan Allah telah merataka bumi untuk makhluk-Nya. Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma, yang mempunyai kelopak mayang dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (Q.S. Arrahman, 55: 10-13) ( Surat Al-Baqarah, 2: 22 )  (Q.S. Huud 11:61) (Q.S. Ar-Ruh, 30:41).

Contoh Akhlakul Karimah di sekolah

  1. Bermain Dan Makan Bersama Sama.
  2. Datang Ke Sekolah Tepat Pada Waktunya.
  3. Selalu Mengikuti Perintah Gurunya.

Dalil Tentang Akhlakul Karimah

Allah SWT berfirman:

خُذِ ٱلعَفوَ وَأمُر بِٱلعُرفِ وَأَعرِضعَنِ ٱلجَٰهِلِينَ

Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma´ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh.” (QS. Al-A’raf: 199).

Ayat ini singkat namun padat dan mengandung arti yang begitu luas, dengan kalimatnya yang singkat ia sudah mencakup seluruh aspek akhlaqul karimah. Ayat ini memerintahkan kita kepada tiga hal:

Kata خذ العفو (maafkanlah) memerintahkan kita untuk memaafkan orang yang bersalah, menyambung tali silaturrahmi kepada saudara yang mememutuskannya, memperbaiki hubungan dengan orang lain, memaafkan orang yang menyakiti kita dan lain sebagainya. Kalimat ini mengandung segala bentuk memaafkan dan bersabar terhadap orang lain.

Kata وَأمُر بِٱلعُرفِ (suruhlah orang mengerjakan yang ma´ruf (baik).) mengandung perintah untuk menyeru kepada segala hal yang dianggap baik dalam syariat, baik berupa perkataan maupun perbuatan.

Kata وَأَعرِض عَنِ ٱلجَٰهِلِينَ (berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh) mengandung perintah untuk bersabar dan berpaling dari orang-orang bodoh serta memuliakan diri dengan tidak berdebat dengan mereka. Seorang penyair arab berkata:

إذا تكلم السفيه فلا تجبه               فخير من إجابته السكوت

سكت عن السفيه فظن أني            عييت عن الجواب وما عييت

Jika orang bodoh berbicara maka janganlah engkau menjawabnya,

Diam itu lebih baik daripada menjawabnya,

Saya bersikap diam terhadap seseorang yang bodoh,

Maka dia mengira aku tak bisa menjawabnya padahal aku bukan tak bisa menjawabnya.


Sebagian ulama berkata, “ayat ini mengandung kaedah-kaedah syariat, tak satupun kebaikan dalam syariat kecuali telah dikandungnya, atau keutamaan akhlaq kecuali telah dijelaskannya. Dalam ayat ini Allah SWT memerintahkan Nabinya SAW dengan tiga hal yang semuanya adalah pokok-pokok umum syariat tentang akhlaq seseorang dan etika dalam bersikap.”

Al-Alusi berkata, “lebih dari satu ulama menyebutkan bahwasanya tidak ada di Al-Qur’an ayat yang lebih mencakup Akhlaq-akhlq mulia daripada ayat ini, yang initinya –sebagaimana yang mereka katakan- adalah bergaul dengan orang lain dengan baik, mencurahkan sedikit yang kita miliki demi berbuat baik kepada mereka, bersabar terhadap kesalahan-kesalahan mereka.” (Ruhul Ma’aniy, karya Al-Alusi 5/137)

Syaikh As-Sa’diy rahimahullah berkata, “ini adalah ayat yang bermakna luas tentang berakhlaq baik dengan orang lain, dan apa saja yang harus kita lakukan dalam bersosialisasi dengan mereka.” (Tafsir As-Sa’diy Hal. 313)

Ayat ini juga sesuai dengan sabda Rasulullah SAW:

Sebaik-baik kalian adalah yang paling mulia akhlaknya” (HR Bukhari dan Muslim)

Dalam hadits lain beliau bersabda:

Sesungguhnya yang paling aku cintai di antara kalian dan yang paling dekat tempat tinggalnya denganku pada hari kiamat adalah yang paling mulia akhlaknya” (HR. Tirmidzi, shahih)

Keutamaan berakhlaq mulia semakin jelas dalam sabdanya yang berbunyi:

Tidak ada sesuatu pun yang lebih berat dalam timbangan seorang mukmin pada hari kiamat daripada akhlak yang mulia” (HR. Tirmidzi, shahih)


Firman Allâh Azza wa Jalla tatkala memuji Nabi-Nya Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang luhur [al-Qalam/ : 4]


Juga sabda Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ

Pergaulilah manusia dengan akhlak mulia [HR. at-Tirmidzi no. 1987 dari Abu Dzar, dan beliau menilai hadits ini hasan shahih]

Dan Masih Banyak Lagi Yang Lainnya.


Ciri Ciri Akhlakul Karimah

Selalu Bersikap Baik Dan Ramah Terhadap Sesama Mahkluk Alloh. ( Manusia, Hewan, Tumbuhan Dan Yang Lainnya ).

Rajin Menuntu Ilmu, Terutama Ilmu Agama Islam yang Rahmatan Lil Alamin. Artinya: “Barang siapa melewati jalan dimana ia menuntut ilmu pada jalan itu, niscaya Allah memudahkan kepadanya jalan menuju surga.”  (H.R. Muslim)

Rela Berkorban Dan Ikhlas Menerima Ketentuan Alloh. (Q.S. Ar-Ra’d, 13:11)

Berinisiatif : Allah berfirman:

Artinya : “Allah akan meninggikan orang-orang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. Al-Mujaadilah, 58:1 )


Akhlakul Karimah; Wujud Nyata Kualitas Keberagamaan Manusia

Akhlak adalah sesuatu yang menggerakkan jiwa dan hati seseorang untuk berbuat dan berperilaku dengan kesadaran penuh tanpa adanya rekayasa maupun dorongan dari pihak manapun. Sepenggal kalimat itulah yang disampaikan KH Imam Taufiq ketika mengisi pengajian rutinan yang diselenggarakan di MAJT (Masjid Agung Jawa Tengah), Semarang, Ahad (4/11).

Kajian kali ini membahas tentang urgensi akhlak relevan dengan kondisi negara Indonesia maupun umat Islam dalam menghadapi problematika yang tak kunjung ada habisnya. Peran akhlak di sini sangat penting untuk menjaga silaturahim dengan tujuan meminimalisir tersebarnya fitnah yang kian merajalela.


“Selain itu, banyaknya berita hoaks yang tersebar, apabila tidak disikapi dengan bijak, akan memberikan dampak tidak baik,” ungkapnya.

Pentingnya akhlakul karimah dalam diri seseorang menjadi bukti bahwa Islam sangat menjunjung tinggi kebaikan umatnya agar senantiasa berperilaku dan bertindak sesuai syariat. “Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW turun ke bumi tak lain untuk menyempurnakan akhlak umatnya,” tegasnya.


Akhlak menjadi cita-cita Nabi ketika beliau diturunkan pertama kali dari langit. “Mengingat kembali pada saat Nabi lahir zaman tersebut dinamakan dengan zaman jahiliyah. Disebut demikian karena mayoritas umat pada saat itu kualitas akhlaknya sangat rendah,” urainya.

Salah satu contohnya tentang kasus anak perempuan yang lahir harus dibunuh dengan alasan akan mempermalukan. “Padahal di sisi lain ketika sudah beranjak dewasa, justru menjadi hal yang diperebutkan untuk dijadikan istri atau budak,” terangnya. Tidak ada lagi unsur memanusiakan manusia. Kondisi saat itu sangat parah hingga diutuslah Nabi Muhammad untuk memulihkan ke jalan yang benar, lanjutnya.


“Akhlak itu bersifat spontan, datang secara tiba-tiba dan sudah tersirat di dalam hati tanpa ada pemikiran sebelumnya,” jelasnya. Akhlak menjadi karakteristik bagi seseorang. Bagaimana ia berbuat, demikianlah akhlak yang dimiliki, lanjut Pengasuh Pondok Pesantren Darul Falah Besongo ini.

Paparan yang disajikan kali ini menjadi tuntutan bagi seseorang agar mulai terbiasa menerapkan akhlak sebagai sesuatu yang melekat. “Menjadikannya sebagai bagian intirn dengan cara meneguhkan iman dan memegang teguh nilai tauhid secara murni tanpa ada perkara yang menjadikan kita meragukan Allah, seperti halnya takut pada masalah harta atau jabatan,” ungkapnya.


Orang yang memegang teguh nilai tauhid berarti menjadikan Allah sebagai sumber kasih dan sayang. “Sifat rahman dan rahim Allah inilah yang harus diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dan ditanamkan sebagai salah satu ciri akhlakul karimah,” pungkas guru besar ilmu tafsir yang sering disapa Abah Imam oleh para santrinya mengakhiri kajian.
Jamaah dari berbagai tempat terlihat memenuhi area MAJT untuk mendengarkan siraman rohani yang sebelumnya diisi dengan kegiatan berjanjenan terlebih dahulu. (Rizal/Ziya/Ibnu Nawawi).

Dikutip dari berbagai sumber.