Organisme Autotrof Dan Heterotrof

Diposting pada

Autotrof-Dan-Heterotrof

Pengertian Autotrof

Autotrof ialah mereka tanaman dan beberapa jenis bakteri yang membuat makanan mereka sendiri untuk memberi makan diri mereka sendiri dan untuk membantu mereka tumbuh. Ini berarti bahwa mereka menerima dan menyerap bahan penting untuk pembentukan makanan.


Untuk tanaman mereka menciptakan makanan melalui proses fotosintesis. Dalam proses ini, nutrisi bahan baku dan mineral yang mereka telah memperoleh dikumpulkan ke dalam sel khusus. Sel-sel ini kemudian menyerap sinar matahari dan mengubah mereka menjadi energi untuk dapat membantu dalam konversi makanan. Dengan demikian mereka membuat makanan mereka sendiri untuk konsumsi sendiri, terakhir autotrof yang lebih dikenal sebagai produsen.


Tumbuhan hijau adalah organisme yang mampu membuat makanannya sendiri melalui proses fotosintesis. Fotosintesis adalah proses pembentukan senyawa organik dari senyawa anorganik dengan bantuan cahaya. Reaksi fotosintesis terjadi di dalam klorofil. Secara sederhana, proses fotosintesis dapat dirumuskan:

6 CO2 + 6 H2O menghasilkan C6H12O6 + 6 O2 + Energi


Hasil fotosintesis berupa glukosa (karbohidrat) yang digunakan sendiri oleh tumbuhan. Glukosa yang dihasilkan akan diubah menjadi zat tepung atau pati dan disimpan sebagai cadangan makanan. Cadangan makanan inilah yang dapat dikonsumsi manusia dan hewan.Tidak semua tumbuhan hijau yang dapat melakukan fotosintesis merupakan organisme autotrof. Ada tumbuhan tertentu yang mendapatkan makanan dengan cara menguraikan organisme lain, walau tumbuhan tersebut mempunyai klorofil, contohnya kantong semar, Utricularia sp, dan Drosera sp. Tumbuhan ini termasuk dalam golongan organisme heterotrof.


Autotrof adalah organisme yang mampu mensintesis makanan sendiri, menggunakan energi dari matahari, dengan proses yang dikenal sebagai fotosintesis. Semua tanaman dan beberapa bentuk bakteri datang di bawah kategori ini. Mereka juga dikenal sebagai produsen dalam rantai makanan, karena mereka mampu menghasilkan makanan mereka sendiri dan makanan ini secara langsung atau tidak langsung digunakan oleh anggota lain dari rantai makanan.


Aututrophs adalah makan sendiri atau mandiri anggota ekosistem. Mereka mensintesis senyawa organik kompleks seperti karbohidrat, protein dan lemak, dari molekul anorganik sederhana, dengan bantuan energi cahaya atau dengan reaksi kimia anorganik. Tergantung pada metode yang mereka mensintesis makanan mereka, autotrof diklasifikasikan lebih lanjut menjadi dua kategori:


  • Phototrophs
    Ini adalah sebagian besar tanaman, yang menggunakan cahaya sebagai sumber energi.
  • Chemoautotrophs
    Bakteri atau jamur yang memperoleh makanan mereka dengan reaksi kimia anorganik.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Syarat-Syarat Pertumbuhan Mikroorganisme Beserta Penjelasannya


Jenis-jenis Autotrof

Organisme autotrof merupakan organisme yang dapat mengubah bahan anorganik menjadi organik (dapat membuat makanan sendiri) dengan bantuan energi seperti energi cahaya matahari dan kimia. Organisme autotrof dibedakan menjadi dua tipe.

a) Fotoautotrof

Fotoautotrof

Fotoautotrof adalah organisme yang dapat menggunakan sumber energi cahaya untuk mengubah bahan anorganik menjadi bahan organik. Contohnya tumbuhan hijau, bakteri ungu, dan bakteri hijau. Proses fotosintesis pada bakteri dilakukan secara anaerobik dan tidak dihasilkan oksigen.


b) Kemoautotrof

Kemoautotrof

Kemoautotrof adalah organisme yang dapat memanfaatkan energi dari reaksi kimia untuk membuat makanan sendiri dari bahan organik. Contohnya bakteri besi, bakteri beleran, bakteri nitrogen.Bakteri kemoautotrof menggunakan energi kimia dari oksidasimolekulorganik untuk menyusun makanannya.Molekul organik yang dapat digunakan oleh bakteri kemoautotrof adalah senyawa nitrogen, belerang, dan besi, atau dari oksidasi gas hidrogen.Dalam prosesnya bakteri ini membutuhkan oksigen.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Jenis, Pengertian Mikroorganisme Menurut Para Ahli Beserta Contohnya


Pengertian Heterotrof

Heterotrof (dari bahasa Yunaniheterone: lainnya dan trophe: nutrisi) adalah organisme yang membutuhkan senyawa organik di mana karbon diekstrak untuk pertumbuhannya. Heterotrof dikenal sebagai “konsumer” dalam rantai makanan. Termasuk ke dalam heterotrof adalah semua hewan, jamur dan bakteri


Selain itu semua hewan dan organisme lain yang tidak dapat membuat makanannya sendiri dikategorikan sebagai heterotrof, termasuk kita. Secara sederhana kita ialah konsumen yang membutuhkan sumber eksternal untuk makanan. Karena kita tidak mengembangkan makanan kita sendiri, kita biasanya bawa melalui tindakan makan dimana makanan dicerna dan diserap.


Metode ini menunjukkan bahwa kita tergantung pada sumber-sumber luar untuk produksi energi, pelestraian kehiduapn dan pemeliharaan kesehatan kita. Tanpa makana kita tidak pernah bisa bertahan hidup. Nah itulah perbedaan mendasar antara autotrof dan heterotrof, dengan demikian ialah penting bahwa kita harus menghargai darimana makanan kita berasal. Manusia umumnya disebut sebagai omnivora dianggap di puncak rantai makanan dan keran itu bisa makan baik tanaman pangan dan hewan.


Mereka organisme yang mendapatkan energi dari molekul organik yang dibuat oleh autotrof dikenal sebagai heterotrof. Organisme ini gagal untuk mensintesis makanan mereka sendiri dan tergantung pada produsen atau autotrof, untuk penyediaan senyawa organik yang diperlukan untuk pertumbuhan mereka.


Sebagai heterotrof memperoleh energi dari produsen, mereka berfungsi sebagai konsumen dalam rantai makanan. Senyawa organik kompleks yang diproduksi oleh autotrof dipecah menjadi zat yang sederhana, yang memberikan energi ke heterotrof. Seperti autotrof, heterotrof juga diklasifikasikan sebagai photoheterotrophs dan chemoheterotrophs, tergantung pada sumber energi. Konsumen diklasifikasikan lebih lanjut ke dalam kategori yang berbeda, berdasarkan modus konsumsi.


  • Herbivora – Sebuah heterotrof yang memperoleh energi langsung dari tanaman.
  • Karnivora – Mereka hewan yang memakan hewan lain.
  • Omnivora – Hewan yang mendapatkan makanan mereka dari tumbuhan maupun dari hewan lain.
  • Saprobes – Organisme yang mendapatkan energi dengan memecah sisa-sisa tanaman dan hewan yang mati.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : √ Makalah Ikatan Kimia : Pengertian, Jenis Beserta Gambarnya Lengkap


Interaksi Autotrof dan Heterotrof dalam Ekosistem

Sementara berbicara dalam hal rantai makanan, organisme diklasifikasikan berdasarkan trofik atau tingkat makan mereka dalam ekosistem.Autotrof seperti tanaman yang menghasilkan makanan mereka sendiri, membentuk tingkat produsen.Semua rantai makanan dimulai di tingkat produsen.Konsumen primer makan produsen untuk memperoleh energi.Konsumen primer dimakan oleh konsumen sekunder; konsumen sekunder dimakan oleh konsumen tersier, dan sebagainya.


Sebuah contoh umum untuk menjelaskan rantai makanan ekosistem di mana rumput adalah produsen, dan tikus yang memakan rumput menjadi konsumen utama.Tikus menjadi mangsa bagi ular, yang menjadi konsumen sekunder.Elang makan ular, dan menjadi konsumen tersier.Hewan mati dikonsumsi oleh pengurai, dan dengan demikian nutrisi ikut dicampur kembali ke dalam tanah.Siklus aliran nutrisi dari satu tingkat ke yang berikutnya terus berulang antara komponen biotik dan abiotik dalam ekosistem.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian, Tujuan, Manfaat Dan Jenis Konservasi Serta Contohnya Terlengkap


Persamaan Autotrof dan heterotrof

  • Autotrof, serta heterotrof, adalah makhluk hidup dan keduanya merupakan bagian dari ekosistem tertentu.
  • Para autotrof dan heterotrof, bersama-sama membentuk tingkat trofik berbagai piramida makanan.
  • Keduanya memerlukan sinar matahari dan air untuk hidup dan memperoleh energi dengan konversi molekul kimia.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian Organisme


Perbedaan Autotrof dan heterotrof

Perbedaan utama antara autotroph dan heterotrof adalah bahwa autotrof dapat mensintesis makanan sendiri, sedangkan, heterotrof tidak bisa. Kebanyakan autotrof berisi pigmen klorofil, yang memainkan peran kunci dalam sintesis makanan.


Klorofil tidak hadir di hampir semua heterotrof. Autptrophs memperoleh energi dengan mengubah bahan baku anorganik menjadi senyawa organik, sedangkan, heterotrof mengkonversi senyawa organik yang kompleks menjadi lebih sederhana untuk memperoleh energi.

Jadi, ini semua tentang autotroph dan heterotrof. Gerakan nutrisi dan energi dari autotrof melalui berbagai tingkat heterotrof, membentuk sebuah rantai makanan khas. Autotrof dan heterotrof, bersama-sama, merupakan bagian penting dari semua ekosistem.


  1. Autotrof membuat makanan mereka sendiri dengan fotosintesis atau kemosintesis dengan menggunakan komponen abiotik dalam ekosistem.Heterotrof bergantung pada autotrof untuk makanan.

  2. Kebanyakan autotrof adalah klorofil yang mengandung tanaman hijau.Semua hewan, alga, dan beberapa bakteri adalah heterotrof.
  3. Autotrof tergantung pada energi dari matahari.Heterotrof bergantung pada energi matahari secara tidak langsung.
  4. Autotrof mengkonversi materi anorganik menjadi zat organik. Heterotrof memperoleh zat organik dari autotrof dan memanfaatkan mereka untuk memenuhi proses metabolisme mereka.

Meskipun ada banyak perbedaan antara autotrof dan heterotrof, mereka masih bergantung satu sama lain untuk bertahan hidup dan untuk perputaran yang tepat nutrisi, dan merupakan komponen yang tidak terpisahkan dari ekosistem.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Penjelasan Organel Sel Beserta Fungsi Menurut Para Ahli

Contoh Organisme Autotrof dan Heterotrof

Ada banyak perbedaan, tetapi dalam hal energi, itu semua dimulai dengan sinar matahari. Tanaman menyerap energi dari matahari dan mengubahnya menjadi makanan.Anda bisa duduk di bawah sinar matahari selama berjam-jam. Anda akan merasa hangat, tapi Anda tidak akan menyerap energi apapun. Anda harus makan untuk mendapatkan energi Anda.

  • Contoh organisme autotrof adalah tumbuhan, alga, dan beberapa bakteri
  • Contoh organisme heterotrof adalah semua hewan, jamur, bakteri dan banyak protista
  • Organisme hidup memperoleh energi kimia dalam salah satu dari dua cara.

Organisme Autotrof


Organisme Autotrof

Organisme autotrof, adalah organisme yang dapat memproduksi makanan mereka sendiri dengan cara fotosintesis. Makanan adalah energi kimia yang tersimpan dalam molekul organik.Makanan menyediakan energi baik untuk melakukan pekerjaan dan karbon untuk membangun tubuh. Karena sebagian besar autotrof mengubah sinar matahari untuk membuat makanan, kita sebut proses yang mereka gunakan fotosintesis. Hanya tiga kelompok organisme autotrof yaitu: tumbuhan, alga, dan beberapa bakteri, yang mampu memtransformasi energi yang memberi kehidupan.


Autotrof membuat makanan untuk mereka gunakan sendiri, tetapi mereka membuat cukup untuk mendukung kehidupan lain juga. Hampir semua organisme lain tergantung pada ketiga kelompok untuk makanan yang mereka hasilkan. Para produsen, juga dikenal sebagai autotrof, memulai rantai makanan yang memberi makan semua kehidupan.Rantai makanan akan dibahas dalam artikel”rantai makanan dan jaring makanan “.


Organisme Heterotrof

Organisme heterotrof tidak dapat membuat makanan mereka sendiri, sehingga mereka harus makan atau menyerapnya.Untuk alasan ini, heterotrof juga dikenal sebagai konsumen.Konsumen mencakup semua hewan dan jamur dan banyak protista dan bakteri. Mereka mungkin mengkonsumsi autotrof atau heterotrof lain atau molekul organik dari organisme lain.


Heterotrof menunjukkan keragaman dan dapat muncul jauh lebih menarik daripada produsen.Tapi heterotrof dibatasi oleh ketergantungan pada organisme autotrof yang awalnya membuat makanan kita. Jika tanaman, alga, dan bakteri autotrof lenyap dari muka bumi, hewan, jamur, dan heterotrof lainnya akan segera hilang juga. Semua makhluk hidup memerlukan masukan energi yang konstan. Hanya autotrof yang dapat mengubah sumber matahari menjadi energi kimia dalam makanan untuk makhluk hidup lain.