Pertumbuhan Primer Dan Sekunder

Diposting pada

Pengertian Pertumbuhan dan Perkembangan

Pertumbuhan Primer Dan Sekunder : Pengertian, Contoh, Gambar – Salah satu ciri organisme adalah tumbuh dan berkembang. Pertumbuhan adalah Peristiwa perubahan biologi yang terjadi pada makhluk hidup yang berupa pertambahan ukuran (volume, massa, dan tinggi). Pertumbuhan ini bersifat kuantitatif/ terukur. Perkembangan adalah proses menuju kedewasaan pada organisme. Proses ini berlangsung secara kualitatif. Baik pertumbuhan atau perkembangan bersifat irreversibel. Bila kita menanam biji tanaman, dapat diamati bahwa dari hari ke hari terjadi perubahan tinggi. Secara kualitatif, terlihat bentuk awal (biji) yang demikian sederhana menjadi bentuk tanaman yang lengkap.


Pada tanaman yang sedang tumbuh, terlihat adanya pembentukan organ-organ baru. Misalnya daun semakin banyak, akar semakin panjang dan bertambah banyak. Melihat arah pertumbuhan, tanaman tumbuh kedua arah utama:

pertumbuhan-primer-dan-sekunder


  1. Akar ke bawah (Menuju ke bumi)
  2. Daun (dan batang) ke atas

Secara umum pertumbuhan dan pekembangan pada tumbuhan diawali untuk stadium zigot yang merupakan hasil pembuahan sel kelamin betina dengan jantan. Pembelahan zigot menghasilkan jaringan meristem yang akan terus membelah dan mengalami diferensiasi.


Diferensiasi adalah perubahan yang terjadi dari keadaan sejumlah sel, membentuk organ-organ yang mempunyai struktur dan fungsi yang berbeda. Peristiwa diferensiasi menghasilkan perbedaan yang tampak pada struktur dan fungsi masing-masing organ, sehingga perubahan yang terjadi pada organisme tersebut semakin kompleks. Auksanometer adalah Suatu alat untuk mengukur pertumbuhan memanjang suatu tanaman, yang terdiri atas sistem kontrol yang dilengkapi jarum penunjuk pada busur skala atau jarum yang dapat menggaris pada silinder pemutar.


Tahap Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan

  • Tahap Awal Pertumbuhan
  1. Mula-mula biji melakukan imbibisi atau penyerapan air sampai ukuran bijinya bertambah dan menjadi lunak.
  2. Saat air masuk ke dalam biji, enzim-enzim mulai aktif sehingga menghasilkan berbagai reaksi kimia.
  3. Kerja enzim ini antara lain, mengaktifkan metabolisme di dalam biji dengan mensintesis cadangan makanan sebagai persediaan cadangan makanan pada saat perkecambahan berlangsung.

Bagian-bagian biji


Perkecambahan

  1. Perkecambahan terjadi karena pertumbuhan radikula (calon akar) dan pertumbuhan plumula (calon batang).
  2. Faktor yang memengaruhi perkecambahan adalah air, kelembapan, oksigen, dan suhu.
  3. Perkecambahan biji ada dua macam, yaitu:

  • Tipe perkecambahan di atas tanah (Epigeal)

Hipokotil memanjang sehingga plumula dan kotiledon ke permukaan tanah dan kotiledon melakukan fotosintesis selama daun belum terbentuk. Contoh: perkecambahan kacang hijau.

Tipe perkecambahan-epigeal

  • Tipe perkecambahan di bawah tanah (hipogeal)

Epikotil memanjang sehingga plumula keluar menembus kulit biji dan muncul di atas permukaan tanah, sedangkan kotiledon tertinggal dalam tanah. Contoh: perkecambahan kacang kapri (Pisum sativum).


Baca Juga : Piramida Makanan


Pengertian Pertumbuhan Primer

Pertumbuhan primer adalah pertumbuahn dasar yang bisa terjadi disebabkan oleh aktivitas pembelahan sel pada jaringan meristem. Jaringan meristem primer tersebut ada pada daerah titik tumbuhan primer yakni di bagian ujung akan serta ujung batang. Pada jaringan meristem ada bagian yang aktof membelah. Sesudah proses perkecambahan, tumbuhan akan mengalami pertumbuhan serta perkembangan lebih lanjut.


Terjadi sebagai hasil pembelahan sel-sel jaringan meristem primer. Berlangsung pada embrio, bagian ujung-ujung dari tumbuhan seperti akar dan batang.

Embrio memiliki 3 bagian penting :

  1. Tunas embrionik yaitu calon batang dan daun
  2. Akar embrionik yaitu calon akar
  3. Kotiledon yaitu cadangan makanan

Pertumbuhan tanaman dapat diukur dengan alat yang disebut auksanometer.Daerah pertumbuhan pada akar dan batang berdasar aktivitasnya terbagi menjadi 3 daerah:

  1. Daerah pembelahan Sel-sel di daerah ini aktif membelah (meristematik)
  2. Daerah pemanjangan Berada di belakang daerah pembelahan
  3. Daerah diferensiasi Bagian paling belakang dari daerah pertumbuhan. Sel-sel mengalami diferensiasi membentuk akar yang sebenarnya serta daun muda dan tunas lateral yang akan menjadi cabang.

Setelah fase perkecambahan, diikuti pertumbuhan tiga sistem jaringan meristem primer yang terletak di akar dan batang. Pada fase ini tumbuhan membentuk akar, batang, dan daun. Tiga sistem jaringan primer yang terbentuk sebagai berikut.

  1. Protoderm, yaitu lapisan terluar yang akan membentuk jaringan epidermis.
  2. Meristem dasar yang akan berkembang menjadi jaringan dasar yang mengisi lapisan korteks pada akar di antara style dan epidermis.
  3. Prokambium, yaitu lapisan dalam yang akan berkembang menjadi silinder pusat, yaitu floem dan xilem.

Baca Juga : Annelida


  • Pertumbuhan Primer Pada Akar

Akar muda yang keluar dari biji segera masuk ke dalam tanah, selanjutnya membentuk sistem perakaran tanaman. Pada ujung akar yang masih muda, terdapat empat daerah pertumbuhan sebagai berikut.

  1. Tudung akar (kaliptra). Tudung akar atau kaliptra berfungsi sebagai pelindung terhadap benturan fisik ujung akar terhadap tanah sekitar pertumbuhan. Fungsi lain ujung akar, yaitu memudahkan akar menembus tanah karena tudung akar dilengkapi dengan sekresi cairan polisakarida. Perbedaan antara tudung akar dikotil dan monokotil sebagai berikut:
  • Pada tudung akar dikotil, antara ujung akar dengan kaliptra tidak terdapat batas yang jelas dan tidak memiliki titik tumbuh pada kaliptra tersebut.
  • Pada tudung akar monokotil, antara ujung akar dan kaliptra terdapat batas yang jelas atau nyata dan mempunyai titik tumbuh tersendiri yang disebut kaliptrogen.
  • Sel-sel kaliptra yang dekat dengan ujung akar mengandung butir-butir tepung yang disebut kolumela.

Meristem merupakan bagian dari ujung akar yang selnya senantiasa mengadakan pembelahan secara mitosis. Meristem ini terletak di belakang tudung akar. Pada tumbuhan dikotil, sel-sel tudung akar yang rusak akan digantikan oleh sel-sel baru yang dihasilkan oleh sel-sel me-ristem primer dari perkembangan sel-sel meristem apical.


  1. Daerah pemanjangan sel terletak di belakang daerah meristem. Sel-sel hasil pembelahan meristem tumbuh dan berkembang memanjang pada daerah ini. Aktivitas pertumbuhan dan perkembangan memanjang dari sel mengakibatkan pembelahan sel di daerah ini menjadi lebih lambat dari bagian lain. Pemanjangan sel tersebut berperan penting untuk membantu daya tekan akar dan proses pertumbuhan memanjang akar.
  2. Daerah diferensiasi, sel-sel hasil pembelahan dan pemanjangan akan mengelompok se-suai dengan kesamaan struktur. Sel-sel yang memiliki kesamaan struktur, kemudian akan memperoleh tugas membentuk jaringan tertentu.

  • Pertumbuhan Primer pada Batang

Pertumbuhan dan perkembangan primer pada batang meliputi daerah pertumbuhan (titik tumbuh), daerah pemanjangan, dan daerah diferensiasi. Meristem apikal pada batang dibentuk oleh sel-sel yang senantiasa membelah pada ujung tunas yang biasa disebut kuncup. Di dalam kuncup, ruas batang dan tonjolan daun kecil (primordia) memiliki jarak sangat pendek karena jarak internodus (antar ruas) sangat pendek. Pertumbuhan, pembelahan, dan pemanjangan sel terjadi di dalam internodus.

Irisan-membujur-ujung-batang


Baca Juga : Mitosis Adalah


Contoh

  1. Ujung pada akar
  2. Bagian diferensiasi
  3. Bagian pemanjangan yang terletak setelah daerah pembelahan

Pengertian Pertumbuhan Sekunder

Pertumbuhan sekunder adalah pertumbuhan yang disebabkan adanya aktivitas jaringan meristem sekunder yang ada pada tumbuhan. Sesudah meristem primer membentuk jaringan permanen, lalu meristem sekunder mengalami pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan ini hanya terjadi pada jenis tumbuhan dikotil, yaitu pembentukan kambium yang terbentuk dari kolenlim atau parenkim.


Merupakan aktivitas sel-sel meristem sekunder yaitu kambium dan kambium gabus. Pertumbuhan ini dijumpai pada tumbuhan dikotil, gymnospermae dan menyebabkan membesarnya ukuran (diameter) tumubuhan.

  1. Mula-mula kambium hanya terdapat pada ikatan pembuluh, yang disebut kambium vasis atau kambium intravasikuler. Fungsinya adalah membentuk xilem dan floem primer.
  2. Selanjutnya parenkim akar/batang yang terletak di antara ikatan pembuluh, menjadi kambium yang disebut kambium intervasis.
  3. Kambium intravasis dan intervasis membentuk lingkaran tahun bentuk konsentris. Kambium yang berada di sebelah dalam jaringan kulit yang berfungsi sebagai pelindung. Terbentuk akibat ketidakseimbangan antara permbentukan xilem dan floem yang lebih cepat dari pertumbuhan kulit.  Ke dalam membentuk feloderm : sel-sel hidup, ke luar membentuk felem yaitu sel-sel mati

Di awal pertumbuhan, kambium hanya ada pada jaringan ikat pembuluh yang disebut dengan kambium intravaskuler. Bila sel kambium membelah ke arah luar, akan membentuksel floem, dan sebaliknya bila sel kambium membelah ke arah dalam akan membentuk Xilem. Xilem dan floem yang terbentuk dari sebuah aktivitas kambium disebut dengan xilem sekunder dan floem sekunder.


Pada saat tumbuhan mengalami perkembangan dan semakin menua maka pertumbuhan dari jaringan kambium akan berubah semakin besar. Saat jaringan semakin membesar maka pada bagian terluar pada jaringan parenkim sendiri akan berubah menjadi kulit kayu.


Baca Juga : Hidroponik


Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan

Tumbuhan dapat tumbuh karena adanya faktorr-faktor yang mendukung. Faktor-faktor tersebut yaitu:

  • Hormon pertumbuhan

Hormon pertumbuhan bertugas memacu atau merangsang bagian tertentu untuk melakukan pembelahan sel agar tumbuhan semakin besar. Hormon yang utama yaitu :


  • Auksin (Bahasa yunani Auxein = meningkatkan)
  1. Banyak terdapat di ujung-ujung koleoptil, atau ujung-ujung tunas.
  2. Diketahui sebagai senyawa Asam Indol Asetat (AIA) atau Indol Acetic Acid (IAA).
  3. Kerjanya akan efektif bila tak ada cahaya.
  4. Bekerja mempengaruhi/mempercepat proses pembelahan sel-sel meristem di ujung-ujung tunas (batang dan akar)

Dengan sifat auksin ini, tumbuhan dapat tumbuh sangat cepat ditempat gelap (etiolasi). Dalam percobaan dilaboratorium, auksin juga memacu pertumbuhan daun, bunga, buah dan batang rerumputan dan kelompok cemara. Sifat auksin ini digunakan oleh para petani buah untuk merangsang bunga menjadi buah tanpa pembuahan terlebih dahulu, sehingga kini muncul jenis buah tanpa biji, seperti semangka, jeruk, dan durian. Proses pembentukan buah tanpa pembuahan ini disebut Partenokarpi. Auksin juga dipakai untuk memacu tumbuhnya akar pada batang-batang stek.


  • Giberelin (Dari kata Gibbrela fujijuroi)

Gibberella fujikuroi adalah jamur yang menghasilkan hormon giberelin. Secara liar, Gibberella fujikuroi menginjeksikan tanaman lain dan mengeluarkan ekstrak giberelin. Akibatnya tanaman inang tumbuh raksasa.


Setelah ditemukan pada Gibberela fujikuroi sebanyak 25 macam senyawa giberelin, ternyata ditemukan pula 73 macam lainnya pada tumbuhan tinggi. Giberelin dapat mempercepat tumbuhnya tunas, dan mempercepat perbungaan (vernalisasi), yang berarti mempercepat pembuahan. Sekarang dapat ditemukan produk buah-buahan melimpah sebelum musimnya. Ini berkat penggunaan giberelin oleh para petani buah diluar musim berbuah.


Didunia pertanian, giberelin banyak dimanfaatkan karena fungsinya yang istimewa, antara lain

  • Digunakan untuk partenokarpi, menghasilkan buah tanpa biji.
  • Mempercepat penuaan daun (sayuran) dan buah (Jeruk)
  • Memacu pertumbuhan padang rumput untuk ternak.
  • Menyebabkan gerombol buah anggur lebih panjang.
  • Anggur tahan cendawan
  • Mendorong produksi benih
  • Oleh pembuat bir digunakan untuk mempercepat proses pembuatan malt
  • Merenyahkan tangkai daun seledri
  • Meningkatkan tanaman tebu dan produksi gulanya.

  • Sitokinin

Dinamakan sitoinin karena memacu sitokinesis (Pembelahan plasma sel). Sitokinin terdpat dijaringan pembuluh berbagai jenis tumbuhan. Sitokinin ditemukan pula pada endosperma cair buah kelapa muda, kapang, bakteri, dan bahkan hewan primata, lumut, ganggang coklat, ganggang merah, pinus, dan diatom.


Sitokinin paling banyak terdapat disekitar biji muda, buah muda, dan tunas daun, serta ujung akar. Didunia pertanian, sitokinin diperlukan untuk:

  • Pertumbuhan pada kultur jaringan
  • Menunda penuaan bagian tubuh tumbuhan
  • Memacu pembesaran sel-sel keping biji dan sel daun dikotil.
  • Memacu perkembangan kloroplas dan sintesis klorofil

Baca Juga : Jaringan Meristem


  • Asam Absisat

Musim dingin atau masa kering merupakan waktu dimana tanaman beradaptasi menjadi dorman (penundaan pertumbuhan). Pada saat itu, ABA yang dihasilkan oleh kuncup menghambat pembelahan sel pada jaringan meristem apikal dan pada cambium pembuluh sehingga menunda pertumbuhan primer maupun sekunder.


ABA juga memberi sinyal pada kuncup untuk membentuk sisik yang akan melindungi kuncup dari kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan. Dinamai dengan asam absisat karena diketahui bahwa ZPT ini menyebabkan absisi/rontoknya daun tumbuhan pada musim gugur. Nama tersebut telah popular walaupun para peneliti tidak pernah membuktikan kalau ABA terlibat dalam gugurnya daun.


Pada kehidupan suatu tumbuhan, merupakan hal yang menguntungkan untuk menunda/menghentikan pertumbuhan sementara. Dormansi biji sangat penting terutama bagi tumbuhan setahun di daerah gurun atau daerah semiarid, karena proses perkecambahan dengan suplai air terbatas akan mengakibatkan kematian.Sejumlah faktor lingkungan diketahui mempengaruhi dormansi biji, tetapi pada banyak tanaman ABA tampaknya bertindak sebagai penghambat utama perkecambahan. Biji-biji tanaman setahun tetap dorman di dalam tanah sampai air hujan mencuci ABA keluar dari biji.


  • Peranan Asam Absisat (ABA)
  1. Dormansi Biji
  2. Menahan cekaman kekeringan

Asam absisat menginduksi dormansi pada biji. Ketika mekanisme kerjanya terblokir, dalam hal ini, dengan mutasi yang menyebabkan faktor transkripsi yang mengatur asam absisat, menyebabkan perkecambahan sebelum waktunya.


  • Etilen

Buah-buahan terutama yang sudah tua melepaskan gas yang disebut etilen. Etilen disintesis oleh tumbuhan dan menyebabkan proses pemasakan yang lebih cepat. Selain etilen yang dihasilkan oleh tumbuhan, terdapat etilen sintetik, yaitu etepon (asam 2-kloroetifosfonat).Etilen sintetik ini sering digunakan para pedagang untuk mempercepat pemasakan buah.


Selain memacu pematangan, etilen juga memacu perkecambahan biji, menebalkan batang, mendorong gugurnya daun, dan menghambat pemanjangan batang kecambah. Selain itu, etilen menunda pembungaan, menurunkan dominansi apikal dan inisiasi akar, dan menghambat pemanjangan batang kecambah.


Hormon tumbuh yang secara umum berlainan dengan Auxin, Gibberellin, dan Cytokinin. Dalam keadaan normal ethylene akan berbentuk gas dan struktur kimianya sangat sederhana sekali. Di alam ethilene akan berperan apabila terjadi perubahan secara fisiologis pada suatu tanaman. hormon ini akan berperan pada proses pematangan buah dalam fase climacteric. Penelitian terhadap ethylene, pertama kali dilakukan oleh Neljubow (1901) dan Kriedermann (1975), hasilnya menunjukan gas ethylene dapat membuat perubahan pada akar tanaman.


Hasil penelitian Zimmerman et al (1931) menunjukan bahwa ethylene dapat mendukung terjadinya abscission pada daun, namun menurut Rodriquez (1932), zat tersebut dapat mendukung proses pembungaan pada tanaman nanas. Penelitian lain telah membuktikan tentang adanya kerja sama antara auxin dan ethylene dalam pembengkakan (swelling) dan perakaran dengan cara mengaplikasikan auxin pada jaringan setelah ethylene berperan.


Contoh

  • Bagian tumbuhan dikotil, jaringan maristem sekunder yaitu kambium dan kambium gabus.
  • Bagian tumbuhan monokotil, cuma sebagian yang mengalami pertumbuhan sekunder (pertambahan diameter batang) yaitu kelompok palem-paleman.

Baca Juga : Materi Jaringan Tumbuhan


Hormon lain yang terdapat pada tumbuhan

  • Hormon Luka/Kambium luka/Asam traumalin.

Hormon yang merangsang sel-sel daerah luka menjadi bersifat meristematik sehingga mampu mengadakan penutupan bagian yang luka. Vitamin B12 9riboflavin), piridoksin (vit. B6) asam ascorbat (vit. C), thiamin (vitamin B1), asam nikotinat merupakan jenis vitamin yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan pertumbuhan dan perkembangan Vitamin berperan sebagai kofaktor


  • Poliamina

Mempunyai peranan besar dalam proses genetis yang paling mendasar seperti sintesis DNA dan ekspresi genetika. Spermine dan spermidine berikatan dengan rantai phosphate dari asam nukleat. Interaksi ini kebanyakkan didasarkan pada interaksi ion elektrostatik antara muatan positif kelompok ammonium dari polyamine dan muatan negatif dari phosphat.


Polyamine adalah kunci dari migrasi sel, perkembangbiakan dan diferensiasi pada tanaman dan hewan. Level metabolis dari polyamine dan prekursor asam amino adalah sangat penting untuk dijaga, oleh karena itu biosynthesis dan degradasinya harus diatur secara ketat.Polyamine mewakili kelompok hormon pertumbuhan tanaman, namun merekan juga memberikan efek pada kulit, pertumbuhan rambut, kesuburan, depot lemak, integritas pankreatis dan pertumbuhan regenerasi dalam mamalia.


Sebagai tambahan, spermine merupakan senyawa penting yang banyak digunakan untuk mengendapkan DNA dalam biologi molekuler. Spermidine menstimulasi aktivitas dari T4 polynucleotida kinase and T7 RNA polymerase dan ini kemudian digunakan sebagai protokol dalam pemanfaatan enzim.


  • Hormon Kalin.

Dihasilkan pada jaringan meristem. Memacu pertumbuhan organ tubuh tumbuhan Jenisnyaadalah: a. Fitokalin: memacu pertumbuhan daun; b. Kaulokalin: memacu pertumbuhan batang; c. Rhizokalin: memacu pertumbuhan akar; d. Anthokalin: memacu pertumbuhan bunga dan buah Florigen hormon tumbuhan yang khusus merangsang pembentukan bunga.


  • Nutrisi

Tanaman membutuhkan mutlak 13 unsur hara essensial dalam pertumbuhannya. Unsur hara tersebut harus berbentuk ion untuk dapat digunakan tanaman seperti NH4+, HPO42-, K+, Mg2+, SO42- dan sebagainya. Adapun peranan unsur-unsur hara tersebut dapat diuraikan secara ringkas seperti dibawah ini :


  • N (Nitrogen) peranannya :
  1. Merangsang pertumbuhan vegetatif
  2. Tanaman dan tumbuhnya anakkan
  3. Membuat tanaman lebih hijau karena banyak mengandung butir hijau daun
  4. Merupakan bahan penyusun klorofil daun, lemak dan protein

  • P (Phosfor) peranannya :
  1. Memacu pertumbuhan akar dan pembentukan sistem perakaran yang lebih baik
  2. Mempercepat pembungaan dan pemasakan buah, biji atau gabah
  3. Memperbesar prosentase pembentukan bunga menjadi buah
  4. Sebagai bahan penyusun inti sel lemak dan protein

  • K (Kalium) peranannya :
  1. Memperlancar fotosintesis
  2. Membantu pembentukan protein dan hidrat arang
  3. Sebagai katalisator dalam transformasi tepung, gula dan lemak tanaman
  4. Mengeraskan jerami dan bagian kayu dari tanaman
  5. Meninggikan kualitas rasa dan warna dari buah dan bunga
  6. Meninggikan daya tahan tanaman terhadap serangan hama, penyakit dan kekeringan
  7. Pada tanaman unsur ini terkumpul pada titik tumbuh dan mempercepat pertumbuhan jaringan merismatik

  • Mg (Magnesium) peranannya :
  1. Merupakan bahan penyusun klorofil
  2. Mengaktifkan enzim yang berperan pada metabolisme karbohidrat
  3. Dapat menaikkan kadar minyak pada berbagai tanaman penghasil minyak

  • Ca (Calsium) peranannya :
  1. Merangsang pembentukan bulu-bulu akar dan biji-bijian
  2. Mengeraskan jerami dan bagian kayu tanaman

  • S (Belerang) peranannya :
  1. Sebagai penyusun utama ion fosfat
  2. Menambah kandungan protein dan vitamin
  3. Pembentukan bintil akar tanaman kacang-kacangan dan butir hijau daun sehingga warna daun menjadi lebih hijau

Baca Juga : Sel Hewan


  • Cl (Chlor) peranannya :

  • Meninggikan kuantitas dan kualitas tanaman

  • Fe (Besi) peranannya :

  • Sangat penting pada pembentukan klorofil

  • Mn (Mangan) peranannya :
  1. Penting dalam penyusunan klorofil dan proses fotosintesa
  2. Merangsang perkecambahan biji dan pemasakan buah

  • Cu & Zn (Tembaga dan Seng) peranannya :
  1. Penting dalam pengaturan sistem enzim tanaman dan dalam pembentukan klorofil
  2. Diperlukan pada tanah alkalis dan organik

  • B (Borium) peranannya :
  1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil sayur-mayur dan dalam pembentukan klorofil
  2. Penting dalam usaha peningkatan produksi biji-bijian tanaman kacang-kacangan
  3. Diperlukan pada tanah organik

  • Mo (Molibdenum) peranannya :

  • Penting dalam proses fiksasi N dan untuk tanaman kacang-kacangan, jeruk dan sayur mayur

  • Gen

Gen yaitu faktor penentu sifat-sifat makhluk hidup. Gen akan terwaris dari generasi ke generasi. Biasanya sifat yang ditentukan oleh gen (disebut sifat turunan) sulit diubah meskipun dengan penambahan nutrisi. Bila tumbuhan mewarisi gen sifat pendek dari induk pendek, maka tumbuhan tersebut tetap pendek. Tumbuhan yang memiliki gen penentu buah rasa manis akan menghasilkan buah yang rasanya manis.


  • Lingkungan

  • Cahaya

Cahaya ( yang umumnya diperoleh dari matahari) memiliki spektrum yang berbeda yang memiliki panjang gelombang yang beda. Cahaya berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman, karena merupakan bahan dari proses fotosintesis, bila tak ada cahaya, maka proses fotosintesis tak akan terjadi.


  • Keasaman tanah (pH)

Tanaman umumnya tumbuh normal pada tanah yang netral, berkisar antara pH 9-7.

  • Kerapatan tanaman

Tanaman yang banyak pada suatu areal mempengaruhi jumlah unsur hara dan membatasi keleluasaan menjalarnya akar tanaman. Hal ini akan mempengaruhi pertumbuhan.


  • Temperatur (suhu) lingkungan

Pertumbuhan sangat dipengaruhi oleh suhu. Setiap jenis tumbuhan memiliki toleransi pada suhu minimum tertentu, suhu optimum tertentu, dan suhu maksimum tertentu. Toleransi ini berbeda-beda untuk tiap jenis tumbuhan. Pengaruh suhu dan cahaya matahari memberi pengaruh kompleks berkaitan dengan kedudukan tempat di bumi terhadap cahaya matahari.


Di daerah iklim sedang dan iklim dingin muncul saat-saat hari panjang dan hari pendek. Hari panjang yaitu hari yang siangnya diatas 12 jam (Sekitar 15 jam siang, 9 jam malam). Sedangkan hari pendek mengalami siang kurang dari 12 jam (Sekitar 9 jam atau 10 jam siang, 15 jam malam). Hari panjang terjadi pada musim panas, dan hari pendek terjadi pada musim gugur dan dingin. Keadaan seperti ini menimbulkan respon berbeda dari tumbuhan terhadap setiap musim. Respon ini disebut fotoperiodisme.


Demikian Penjelasan Tentang Pertumbuhan Primer Dan Sekunder – Pengertian, Contoh, Gambar Semoga Bermanfaat Bagi Semua Pembaca GuruPendidikan.Com