Kerajaan Buleleng

Diposting pada

Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai kerajaan buleleng yang dimana dalam hal ini meliputi sejarah, kehidupan politik, sosial budaya, ekonomi dan agama, nah agar lebih memahami dan dimengerti simak ulasannya dibawah ini.

Sejarah-Kerajaan-Buleleng

Sejarah Kerajaan Buleleng

Kerajaan Buleleng merupakan kerajaan tertua di Bali. Kerajaan Buleleng adalah suatu kerajaan di Bali utara yang didirikan sekitar pertengahan abad ke-17. Menurut berita Cina di sebelah timur Kerajaan Kalingga ada daerah Po-li atau Dwa-pa-tan yang dapat disamakan dengan Bali. Adat istiadat di Dwa-pa-tan sama dengan kebiasaan orang-orang Kaling.


Misalnya, penduduk biasa menulisi daun lontar. Bila ada orang meninggal, mayatnya dihiasi dengan emas dan ke dalam mulutnya dimasukkan sepotong emas, serta diberi bau-bauan yang harum. Kemudian mayat itu dibakar. Hal itu menandakan Bali telah berkembang.

Baca Juga : Sejarah Perkembangan Hindu Budha Di Indonesia


Kehidupan Politik Kerajaan Buleleng

Dinasti Warmadewa didirikan oleh Sri Kesari Warmadewa, berdasarkan prasasti Belanjong, Sri Kesari Warmadewa merupakan keturunan bangsawan Sriwijaya yang gagal menaklukan Kerajaan Tarumanegara di Jawa Barat. Kegagalan tersebut menyebabkan Sri Kesari Warmadewa memilih pergi ke Bali dan mendirikan sebuah pemerintahan baru diwilayah Buleleng.


Pada tahun 989 hingga 1011 Kerajaan Buleleng diperintah oleh Udayana Warmadewa, Udayana memiliki tiga putra yakni Airlangga, Marakatapangkaja dan Anak Wungsu, kelak Airlangga akan menjadi terbesar Kerajaan Medang kemulan di Jawa Timur. Menurut prasasti yang terdapat di pura batu Madeg, Raja Udayana menjalin hubungan erat dengan Dinasti Isyana di Jawa Timur. Hubungan ini dilakukan karena permaisuri Udayana bernama Gunapriya Dharmapatni merupakan keturunan Mpu Sindok, kedudukan Raja Udayana digantikan putranya yakni Marakatapangkaja.


Rakyat Buleleng menganggap Marakatapangkaja sebagai sumber kebenaran hukum karena ia selalu melindungi rakyatnya, Marakatapangkaja membangun beberapa tempat peribadatan untuk rakyat. Salah satu peninggalan Marakatapangkaja ialah kompleks candi di Gunung Kawi “Tampaksiring”. Pemerintahan Marakatapangkaja digantikan oleh adikanya, Anak Wungsu. Anak Wungsu merupakan raja terbesar dari Dinasti Warmadewa. Anak Wungsu berhasil menjaga kestabilan kerajaan dengan menaggulangi berbagai gangguan baik dari dalam maupun luar kerajaan.


Dalam menjalankan pemerintahan, Raja Buleleng dibantu oleh badan penasihat pusat yang disebut pakirankiran I Jro makabehan. Badan ini terdiri atas senapati dan pendeta Siwa serta Buddha. Badan ini berkewajiban memberi tafsiran dan nasihat kepada raja atas berbagai permasalahan yang muncul dalam masyarakat, Senapati bertugas di bidaang kehakiman dan pemerintahan, sedangkan pendeta mengurusi masalah sosial dan agama.

Baca Juga : “Kerajaan Airlangga” Sejarah & ( Masa Kejayaan – Akhir Hayat )


Kehidupan Sosial Budaya Kerajaan Buleleng

Para ahli memperkirakan keadaan masyarakat Buleleng pada masa Dinasti Warmadewa tidak begitu jauh berbeda dengan masyarakat pada saat ini. Pada masa pemerintahan udayana masyarakat hidup berkelompok dalam suatu daerah yang disebut wanua. Sebagian besar penduduk yang tinggal di wanua bermata pencaharian sebagai petani. Sebyah wanua dipimpin seorang tetua yang dianggap pandai dan mampu mengayomi masyarakat.


Pada masa pemerintahan Anak Wungsu, masyarakat Buleleng dibagi menjadi dua kelompok besar yakni golongan caturwarna dan golongan luar kasta “jaba”, pembagian ini didasarkan pada kepercayaan Hindu yang dianut masyarakat Bali. Raja anak Wungus juga mengenalkan sistem penamaan bagi anak pertama, kedua, ketiga dan keempat dengan nama pengenal sebagai berikut.

  • Anak pertama dinamakan wayan, kata wayan berasal dari wayahan yang berarti tua.
  • Anak kedua dinamakan made, kata made berasal dari madya yang berarti tengah.
  • Anak ketiha dinamakan nyoman, kata nyoman berasal dari nom yang berarti muda.
  • Anak keempat dinamakan nyoman, kata ketut berasal dari tut yang berarti belakang.

Selama pemerintahan Anak Wungsu peraturan dan hukum ditegakkan dengan adil, masyarakat diberi kebebasan berbicara. Jika masyarakat ingin menyampaikan pendapat mereka didampingi pejabat desa untuk menghadap langsung kepada raja. Kebebasan tersebut membuktikan Raja Anak Wungsu sangat memperhatikan nasib rakyat yang dipimpinnya


Masyarakat Buleleng sudah mengembangkan berbagai kegiatan kesenian, kesenian berkembang pesat pada masa pemerintahan Raja Udayana, pada masa ini kesenian dibedakan menjadi dua yakni seni keraton dan seni rakyat. Dalam seni keraton dikenal penyanyi istana yang disebut pagending sang ratu, selain penyanyi dikenal pula kesenian petapukan “topeng”, pemukul “gamelan”, banwal “gadelan” dan pinus “lawak”. Adapun jenis kesenian yang berkembang di kalangan rakyat antara lain awayang ambaran “wayang keliling”, anuling “peniup suling”, atapukan (permainan topeng”, parpadaha “permainan genderang” dan abonjing “permainan angklung”.

Baca Juga : “Kerajaan Samudera Pasai” Sejarah & ( Kehidupan Politik – Ekonomi – Sosial – Budaya )


Kehidupan Ekonomi Kerajaan Buleleng

Kegiatan ekonomi masyakarat Buleleng bertumpu pada sektor pertanian, keterangan kehidupan ekonomi masyarakat Buleleng dapat dipelajari dari prasasti bulian. Dalam prasasti bulian terdapat beberapa istilah yang berhubungan dengan sistem bercocok tanam seperti sawah, parlak “sawah kering”, gaga ” ladang”, kebwan “kebun”, mmal ” ladang di pegunungan” dan kasuwakan “pengairan sawah”.


Pada masa pemerintahan Marakatapangkaja kegiatan pertanian berkembang pesat, perkembangan tersebut erat kaitannya dengan penemuan urut-urutan menanam padi yakni mbabaki “pembukaan tanah”, mluku “membajak”, tanem “menanam padi”, matun “menyiang”, ani-ani “menuai padi” dan nutu “menumbuk padi”. Dari keterangan tersebut sangat jelas bahwa pada masa pemerintahan Marakatapangkaja penggarapan tanah sudah maju dan tidak jauh berbeda dengan pengolahan tanah pada masa ini.


Perdagangan antarpulau di Buleleng sudah cukup maju, kemajuan ini ditandai dengan banyaknya saudagar yang bersandar dan melakukan kegiatan perdagangan dengan penduduk Buleleng. Komoditas dagang yang terkenal dari Buleleng ialah kuda. Dalam prasasti Lutungan disebutkan bahwa Raja Anak Wungsu melakukan transaksi perdagangan tiga puluh ekor kuda dengan saudagar dari Pulau Lombok. Keterangan tersebut membuktikan bahwa perdagangan pada saat itu sudah maju sebab kuda merupakan binatang besar sehingga memerlukan kapal besar pula untuk mengangkutnya.


Kehidupan Agama Kerajaan Buleleng

Agama Hindu Syiwa mendominasi kehidupan masyarakat Buleleng, akan tetapi tradisi megalitik masih mengakar kuat dalam masyarakat Buleleng. Kondisi ini dibuktikan dengan penemuan beberapa bangunan pemujaan seperti punden berunduk disekitar pura-pura Hindu. Pada masa pemerintahan Janasadhu Warmadewa “975-983” pengaruh Buddha mulai berkembang di Buleleng. Agama Buddha berkembang di beberapa tempat di Buleleng seperti Pejeng, Bedulu dan Tampaksiring, perkembangan agama Buddha di Buleleng ditandai dengan penemuan unsur-unsur Buddha seperti arca Buddha di gua Gajah dan stupa dipura Pegulingan.


Agama Hindu dan Buddha mulai mendapatkan peranan penting pada masa Raja Udayana. Pada masa ini pendeta Syiwa dan Brahmana Buddha diangkat sebagai salah satu penasihat raja. Sesuai dengan kepercayaan Hindu, raja dianggap penjelmaan “inkarnasi” dewa. Bukti ini menunjukkan bahwa Raja Anak Wungsu dan rakyat Buleleng merupakan penganut waisnawa yakni pemuja Dewa Wisnu. Selain agama Hindu dan Buddha di Buleleng berkembang sekte-sekte kecil yang menyembah dewa-dewa tertentu, misalnya sekte Ganapatya “penyembah Dewa Gana” dan Sora “penyembah dewa Matahari”.

Baca Juga : “Kerajaan Kalingga” Sejarah & ( Masa Kejayaan – Runtuhnya )


Raja-Raja Kerajaan Buleleng

Berikut merupakan raja-raja yang memerintah Buleleng:


  1. 882M – 914M Shri Kesari Warmadewa

Raja dinasti Warmadewa pertama di Bali adalah Shri Kesari Warmadewa [ yang bermakna Yang Mulia Pelindung Kerajaan Singha] yang dikenal juga dengan Dalem Selonding, datang ke Bali pada akhir abad ke-9 atau awal abad ke-10, beliau berasal dari Sriwijaya(Sumatra) dimana sebelumnya pendahulu beliau dari Sriwijaya telah menaklukkan Tarumanegara( tahun 686) dan Kerajaan Kalingga di pesisir utara Jawa Tengah/Semarang sekarang. Persaingan dua kerajaan antara Mataram dengan raja yang berwangsa Sanjaya dan kerajaan Sriwijaya dengan raja berwangsa Syailendra( dinasti Warmadewa) terus berlanjut sampai ke Bali.


  1. 915M – 942M Shri Ugrasena

Setelah pemerintahan Sri Kesari Warmadewa berakhir, tersebutlah seorang raja bernama Sri Ugrasena memerintah di Bali. Walaupun Baginda raja tidak memepergunakan gelar Warmadewa sebagai gelar keturunan, dapatlah dipastikan, bahwa baginda adalah putra Sri Kesari Warmadewa. Hal itu tersebut di dalam prasasti-prasasti (aantara lain Prasasti Srokadan) yang dibuat pada waktu beliau memerintah yakni dari tahun 915 s/d 942, dengan pusat pemerintahan masih tetap di Singha-Mandawa yang terletak di sekitar desa Besakih. Prasasti-Prasasti itu kini disimpan di Desa Babahan, Sembiran, Pengotan, Batunya (dekat Danau Beratan), Dausa, Serai (Kintamani), dan Desa Gobleg.


  1. 943M – 961M Shri Tabanendra Warmadewa

Baginda raja Sri Tabanendra Warmadewa yang berkuasa di Bali adalah raja yang ke tiga dari keturunan Sri Kesari Warmadewa. Baginda adalah putra Sri Ugrasena, yang mewarisi kerajaan Singhamandawa. Istri Baginda berasal dari Jawa, adalah seorang putri dari Baginda Raja Mpu Sendok yang menguasai Jawa Timur. Di dalam prasasti yang kini tersimpan di Desa Manikliyu (Kintamani), selain menyebut nama Baginda Sri Tabanendra Warmadewa, dicantumkan pula nama Baginda Putri. Beliau memerintah dari tahun 943 s/d 961.

  1. 961M – 975M Shri Candrabhaya Singha Warmadewa
  2. 975M – 983M Shri Janasadhu Warmadewa
  3. 983M – 989M Shri Maharaja Sriwijaya Mahadewi
  4. 989M – 1011M Shri Udayana Warmadewa (Dharmodayana Warmadewa) – Gunaprya Dharmapatni
  5. Shri Udayana Warmadewa, menurunkan tiga putra:
  6. Airlangga
  7. Marakata
  8. Anak Wungsu
  9. 1011M – 1022M Shri Adnyadewi / Dharmawangsa Wardhana
  10. 1022M – 1025M Shri Dharmawangsa Wardhana Marakatapangkaja
  11. 1049M – 1077M Anak Wungsu
  12. 1079M – 1088M Shri Walaprabu
  13. 1088M – 1098M Shri Sakalendukirana
  14. 1115M – 1119M Shri Suradhipa

Baca Juga : Sejarah Kerajaan Tarumanegara


Kondisi Geografis dan Wilayah Buleleng

Kerajaan Buleleng berpusat di Buleleng, Bali bagian utara. Letaknya yang berada di pesisir menyebabkan Buleleng banyak disinggahi kapal-kapal dagang dari Sumatra dan Jawa. Karakteristik wilayah Buleleng dibagi menjadi dua, yaitu dataran rendah di bagian utara dan dataran tinggi di bagian selatan. Menyatunya pantai dan pegunungan ini menyebabkan penduduk di Buleleng selalu menjunjung tinggi semboyan nyegara gunung. Konsep nyegara gunung berarti segala pemberian alam maupun dari laut maupun gunung wajib disyukuri dan selalu dijaga kesuciannya.


Peninggalan Kerajaan Buleleng

  1. Prasasti Blanjong

Prasasti Blanjong (atau Belanjong) adalah sebuah prasasti yang memuat sejarah tertulis tertua tentang Pulau Bali. Pada prasasti ini disebutkan kata Walidwipa, yang merupakan sebutan untuk Pulau Bali. Prasasti ini bertarikh 835 çaka (913 M), dan dikeluarkan oleh seorang raja Bali yang bernama Sri Kesari Warmadewa.

Prasasti Blanjong ditemukan di dekat banjar Blanjong, desa Sanur Kauh, di daerah Sanur, Denpasar, Bali. Bentuknya berupa pilar batu setinggi 177 cm, dan bergaris tengah 62 cm. Prasasti ini unik karena bertuliskan dua macam huruf; yaitu huruf Pra-Nagari dengan menggunakan bahasa Bali Kuno, dan huruf Kawi dengan menggunakan bahasa Sanskerta.

Situs prasasti ini termasuk dalam lingkungan pura kecil, yang melingkupi pula tempat pemujaan dan beberapa arca kuno.


  1. Prasasti Panempahan,

  2. Prasasti Melatgede

  3. Pura Tirta Empul

Sejarah pura tersebut yang terletak di daerah Tampaksiring Bali dibangun pada tahun 967 M (Tahun Caka : 889) oleh raja Sri Candrabhaya Warmadewa. Pura atau Tempat suci ini, digunakan beliau untuk melakukan hidup sederhana, lepas dari keterikatan dunia materi, melakukan tapa, brata, yoga, semadi, dengan spirit alam sekitarnya.

Penamaan Pura Tirta Empul yang dijelaskan dalam Babad Bali, adalah kemungkinan besar diambil dari nama mata air yang terdapat didalam pura ini yang bernama Tirta Empul seperti yang telah disebutkan diatas. Secara etimologi bahwa Tirta Empul artinya air yang menyembur keluar dari tanah. Maka Tirta Empul artinya adalah air suci yang menyembur keluar dari tanah. Air Tirta Empul mengalir ke sungai Pakerisan. Sepanjang aliran sungai ini terdapat beberapa peninggalan purbakala. Air suci yang ada di pura ini, sebagaimana disebutkan dalam purana bali dwipa, berfungsi untuk memusnahkan racun yang disebarkan oleh Mayadenawa. Sehingga Pura Tirta Empul ini digunakan untuk upacara melukat seperti penjelasan dalam tata cara melukat / meruwat di Pura Tirta Empul, Tampak Siring.


  1. Pura Penegil Dharma

Pura Penegil Dharma | sejarah pendirian pura ini dimulai pada 915 Masehi yang keberadaan pura ini berkaitan dengan sejarah panjang Ugrasena, salah seorang anggota keluarga Raja Mataram I dan kedatangan Maha Rsi Markandeya di Bali.

Baca Juga : Sejarah Kerajaan Makassar


Runtuhnya Kerajaan Buleleng

Kemunduran kerajaan Buleleng disebabkan oleh :

  • Belanda mengajukan syarat kepada Raja Buleleng untuk menghancurkan bentengnya sendiri dan tidak boleh mendirikan lagi.
  • Raja Buleleng harus mengganti kerugian perang ¾ biaya yang dikeluarkan Belanda.
  • Raja Karangasem juga mengganti kerugian ¼ dari biaya pihak Belanda