√ Jangka Sorong : Cara Menghitung, Membaca, Contoh Soal, Fungsi, Jenis dan Gambar

Diposting pada

Contents

Makalah Jangka Sorong Cara Menghitung Jangka Sorong, Contoh Soal, Fungsi, Bagian, Rumus, Jenis dan Gambar

 

Ahli Penemu Jangka Sorong

  • Kadang, kita memakai sebuah alat atau benda yang membawa manfaat. Tetapi, kita kurang mengetahui siapa orang yang telah bekerja keras menciptakannya. Terkait dengan alat pengukur selain mistar ini, dalam beberapa literatur yang berserakan disepakati bahwa orang yang kali pertama menemukan alat pengukur ini tak lain adalah sosok yang bernama Pierre Vernier, seorang ahli teknik berkebangsaan Prancis. “Vernier” sendiri dijadikan nama skala dalam pengukuran jangka sorong tersebut.

 

Penemu yang bernama lengkap Pierre Vernier ini lahir pada 19 Agustus 1580 di Ornans, Franche-Comté, Spanyol Habsburg yang kini menjadi negara Prancis. Ia meninggal pada 14 September 1637 di lokasi yang sama dengan tempat kelahirannya. Vernier sang penemu jangka sorong ini tak lain adalah ahli matematika Prancis dan penemu instrumen.

Penemu jangka yang satu ini juga merupakan penemu dan eponim dari skala vernier. Skala vernier biasa dipakai dalam perangkat pengukuran pada jangka sorong.

 

  • Latar Belakang Makalah Jangka Sorong

Untuk mengukur panjang suatu benda, kita dapat menggunakan berbagai macam alat ukur panjang, diantaranya mistar, rolmeter, jangka sorong, dan mikrometer skrup. Masing-masing alat ukur panjang tersebut memiliki ketelitian yang berbeda. Semakin teliti suatu alat maka pengukuran tersebut akan mendekati ukuran yang sebenarnya.

 

Dalam mengukur panjang suatu benda, selain memperhatikan ketelitian alat ukurnya, juga memperhatikan jenis dan macam benda yang akan diukur. Jika benda yang akan diukur memiliki bentuk yang sangat besar, maka pengukuran tidak mementingkan ketelitian yang besar. Contohnya untuk mengukur meja, mengukur suatu ruangan, mengukur suatu bahan tekstil, maka alat ukur yang digunakan adalah penggaris ataupun rol meter.

 

Namun jika benda yang diukur menuntut ketelitian yang tinggi, terutama dalam suatu percobaan fisika maka alat ukur yang digunakanpun merupakan alat ukur dengan ketelitian yang tinggi yang memiliki skala terkecil yang sangat kecil. Contoh untuk mengukur diametr bola, diameter balok, , mengukur diameter luar tabung, diameter dalam tabung, mengukur kedalaman, bisa menggunakan mikrometer sekrup dan untuk dua kemampuan terakhir bisa secara spesifik dilakukan oleh alat ukur jangka sorong.

Jangka sorong memiliki skala terkecil, yaitu 0,1 mm yang artinya nilai antara dua gores yang berdekatan adalah 0,1 mm. Sehingga dapat dikatakan bahwa jangka sorong dapat mengukur panjang suatu benda dengan ketelitian hingga 0,1 mm. Pelaporan hasil pengukuran tersebut dinyatakan sebagai x = xx, dengan x adalah nilai pendekatan terhadap nilai kebenaran xsedangkan x adalah ketidakpastian mutlaknya.

 

Dalam pengukuran tunggal, pengganti x adalah nilai hasil pengukuran itu sendiri, sedangkan ketidakpastian mutlaknya, x = skala terkecil instrumen. Selain memiliki skala terkecil 0,1 mm, jangka sorong memiliki bentuk yang unik yang terdiri dari rahang untuk mengukur diameter luar suatu benda (rahang tetap dan rahang geser bawah), rahang untuk mengukur diameter dalam suatu benda (rahang tetap dan rahang geser atas). lidah pengukur kedalaman, skala utama(dalam cm), skala utama(dalam inci), skala nonius (dalam mm), skala nonius (dalam inci), dan kunci peluncur.

Baca Juga :  Nama Latin Ikan Maskoki Beserta Penjelasannya

Makalah ini akan membahas mengenai alat ukur panjang yaitu jangka sorong secara detail meliputi jenis jangka sorong, fungsi jangkasorong, prinsip kerja jangka sorong, pembacaan kalibrasi, prosedur penggunaannya, dan cara pembacaan hasil pengukuran.

 

  1. Rumusan Masalah Jangka Sorong

Adapun rumusan masalah yang digunakan pada makalah alat ukur panjang jangka sorong ini adalah sebagai berikut :

  1. Apa itu jangka sorong ?

  2. Bagaimana bentuk jangka sorong dan bagian-bagiannya?

  3. Apa saja jenis jangka sorong?

  4. Bagaimana prinsip kerja jangka sorong?

  5. Bagaimana kalibrasi jangka sorong?

  6. Bagaimana prosedur pengukuran jangka sorong?

  7. Bagaimana cara pembacaan hasil pengukuran jangka sorong?

  8. Jangka sorong untuk apa?

  9. Bagaimana cara membaca jangka sorong?


 

  • Pengertian Jangka Sorong Menurut Ahli

Jangka sorong (vernier caliper) adalah suatu alat ukur panjang yang dapat digunakan untuk mengukur panjang suatu benda dengan ketelitian hingga 0,1 mm. Jangka sorong digunakan pula untuk mengukur panjang benda maksimum 20 cm. keuntungan penggunaan jangka sorong adalah dapat digunakan untuk mengukur diameter sebuah kelereng, diameter dalam sebuah tabung atau cincin, maupun kedalam sebuah tabung.

 

Kegunaan/Manfaat Dan Fungsi Jangka Sorong adalah :

  1. untuk mengukur suatu benda dari sisi luar dengan cara diapit.
  2. untuk mengukur sisi dalam suatu benda yang biasanya berupa lubang (pada pipa, maupun lainnya) dengan cara diulur.
  3. untuk mengukur kedalamanan celah/lubang pada suatu benda dengan cara “menancapkan/menusukkan” bagian pengukur. Bagian pengukur tidak terlihat pada gambar karena berada di sisi pemegang.
  4. Untuk mengukur ketebalan suatu benda.
  5. Untuk mengukur diameter luar suatu benda
  6. Untuk mengukur diameter dalam suatu benda
  7. Untuk mengukur kedalaman suatu benda
  8. Jangka sorong memiliki dua macam skala: skala utama dan nonius.

Kelebihan dan Kekurangan dari Jangka Sorong

Adapun kelebihan dari jangka sorong diantaranya:

  1. Memliki kecermatan pembacaan yang lumayan bagus umumnya kecermatan pembacaannya berkisar 0.05-0.01 mm .
  2. Dapat mengukur diameter sisi luar dengan cara dijapit.
  3. Dapat mengukur diameter sisi dalam dengan cara di ulur.
  4. Dapat mengukur kedalaman.
  5. Harga murah dan terjangkau.

 

Adapun kekurangan dari jangka sorong diantaranya:

  1. Tidak bisa mengukur benda yang besar.
  2. Bisa terjadi pemuaian pada alat.
  3. Karena sensor berkontak langsung dengan benda kerja memungkinkan terjadinya goresan atau benturan yang bisa menyebabkan ketidakrataan pada kedua sensor atau kedua rahang.

Perawatan jangka sorong

Perawatan Faktor terjadinya kerusakan alat adalah ketidakstabilan suhu ruang penyimpanan dan tempat penyimpanan sehingga memungkinkan jangka sorong untuk memuai atau menyusut, terbentur dan/atau tergores. Oleh karena itu simpanlah pada suhu kamar dan tempat yang khusus biasanya terdapat kotak penyimpanan agar tidak terjadi pemuaian dan tergores.


  • Bentuk dan Bagian-Bagian Jangka Sorong

Secara umum, jangka sorong terdiri atas 2 bagian yaitu rahang tetap dan rahang geser. Jangka sorong juga terdiri atas 2 bagian yaitu skala utama yang terdapat pada rahang tetap dan skala nonius (vernier) yang terdapat pada rahang geser. Bentuk jangka sorong serta bagian-bagiannya ditunjukkan pada gambar berikut ini :

Bagian Jangka Sorong Dan Fungsinya
Bagian Jangka Sorong Dan Fungsinya

 

Bagian Jangka Sorong Kedua Dan Fungsinya

 

Keterangan :

1. Rahang dalam, bentuknya dapat digeser, terdiri atas rahang geser dan rahang tetap, digunakan untuk mengukur bagian luar benda, misalnya ketebalan kertas, lebar meja dll.

2. Rahang luar, juga terdiri dari rahang tetap dan rahang yang dapat digeser, rahang luar digunakan untuk mengukur bagian dalam benda, misalnya diameter tabung, cincin dan lain lain

3. Depth Probe adalah bagian yang digunakan untuk mengukur kedalaman sebuah benda, musalnya kedalaman tabung

4. Skala utama (dlm cm), memberikan nilai pengukuran dalam bentuk cm

5. Skala (dlm inchi) membrrikan nilai pengukuran dalam satuan inchi

6. Skala nonius (dlm mm) memberikan pengukuran fraksi dalam bentuk satuan mm

7. Skala nonius (dalam inchi) memberikan pengukuran fraksi yang dinilai dalam bentuk satuan inchi

8. Pengunci, berfungsi untuk menahan bagian-bagian jangka sorong saat pengukuran berlangsung, misalnya rahang gerak

 


 

  • Prinsip Kerja Jangka Sorong

Jangka sorong terdiri dari dua skala yaitu skala utama dengan skala terkecil dalam milimeter (1mm = 0,1 cm) dan skala nonius.

Sepuluh skala utama memiliki panjang 1 cm, dengan kata lain jarak 2 skala utama yang saling berdekatan adalah 0,1 cm. Sedangkan sepuluh skala nonius memiliki panjang 0,9 cm, dengan kata lain jarak 2 skala nonius yang saling berdekatan adalah 0,09 cm. Jadi beda satu skala utama dengan satu skala nonius adalah 0,1 cm – 0,09 cm = 0,01 cm atau 0,1 mm. Sehingga skala terkecil dari jangka sorong adalah 0,1 mm atau 0,01 cm.

Gambar skala utama (atas) dan skala nonius (bawah)

 

Ketelitian dari jangka sorong adalah setengah dari skala terkecil. Jadi x = ½ x 0,01 cm = 0,005 cm. DenganDketelitian jangka sorong adalah :  ketelitian 0,005 cm, maka jangka sorong dapat dipergunakan untuk mengukur diameter sebuah kelereng atau cincin dengan lebih teliti (akurat).

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa jangka sorong dapat dipergunakan untuk mengukur diameter luar sebuah kelereng, diameter dalam sebuah tabung atau cincin maupun untuk mengukur kedalaman sebuah tabung.

Gambar jangka sorong analog

Prinsip utama menggunakan jangka sorong adalah apabila kunci yang terdapat pada jangka sorong dilonggarkan, maka papan skala nonius dapat digerakkan sesuai keperluan. Dalam kegiatan pengukuran objek yang hendak diukur panjangnya atau diameternya maka objek akan dijepit diantara 2 penjepit (rahang) yang ada pada jangka sorong.

Baca Juga :  Fungsi Telinga Manusia Beserta Bagian Dan Cara Kerjanya

Panjang objek dapat ditentukan secara langsung dengan membaca skala utama sampai sepersepuluh cm (0,1cm) kemudian menambahkan dengan hasil pembacaan pada skala nonius sampai seperseribu cm (0,001cm).


  • Kalibrasi Jangka Sorong

Jangka sorong dikalibrasi dengan cara mendorong rahang geser hingga menyentuh rahang tetap. Apabila rahang geser berada pada posisi yang tepat di angka nol, yaitu angka nol pada skala utama dengan angka nol pada skala nonius saling berhimpit pada satu garis lurus, maka jangka sorong tersebut sudah terkalibrasi dan siap digunakan. Seperti ditunjukkan pada gambar dibawah ini.

Kalibrasi Jangka Sorong

 

  • Prosedur Pengukuran Jangka Sorong/ Cara Mengukur Dengan Jangka Sorong

Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Mengukur diameter luar suatu benda

  1. Membuka rahang jangka dengan cara mengendorkan sekrup pengunci, menggeser rahang geser jangka sorong kekanan sehingga benda yang diukur dapat masuk diantara kedua rahang (antara rahang geser dan rahang tetap).
  2. Letakkan benda yang akan diukur diantara kedua rahang.
  3. Menggeser rahang geser kekiri sedemikian sehingga benda yang diukur terjepit oleh kedua rahang sekaligus mengunci sekrup pengunci.
  4. Membaca dan mencatat hasil pengukuran.
Mengukur diameter luar suatu benda
Mengukur diameter luar suatu benda

Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Mengukur diameter dalam suatu benda

Mengukur diameter dalam suatu benda
Mengukur diameter dalam suatu benda
  1. Memutar pengunci ke kiri / mengendorkan sekrup pengunci.
  2. Menggeser rahang geser jangka sorong sedikit kekanan.
  3. Meletakkan benda/cincin/tabung yang akan diukur sedemikian sehingga kedua rahang (atas) jangka sorong masuk ke dalam benda/cincin tersebut.
  4. Menggeser rahang geser kekanan sedemikian sehingga kedua rahang jangka sorong menyentuh kedua dinding dalam benda/cincin/tabung yang diukur dan mengunci sekrup pengunci
  5. Membaca dan mencatat hasil pengukuran

 

Cara Menggunakan Jangka Sorong Untuk Mengukur kedalaman suatu benda/tabung

Mengukur kedalaman suatu benda atau tabung
Mengukur kedalaman suatu benda atau tabung
  1. Meletakkan tabung yang akan diukur dalam posisi berdiri tegak
  2. Memutar jangka (posisi tegak) kemudian meletakkan ujung jangka sorong ke permukaan tabung yang akan diukur dalamnya.
  3. Menggeser rahang geser kebawah sehingga ujung batang pada jangka sorong menyentuh dasar tabung.
  4. Mengunci sekrup pengunci
  5. Membaca dan mencatat hasil pengukuran

Prinsip utama menggunakan jangka sorong adalah apabila kunci yang terdapat pada jangka sorong dilonggarkan, maka papan skala nonius dapat digerakkan sesuai keperluan. Dalam kegiatan pengukuran objek yang hendak diukur panjangnya atau diameternya maka objek akan dijepit diantara 2 penjepit (rahang) yang ada pada jangka sorong.

Panjang objek dapat ditentukan secara langsung dengan membaca skala utama sampai sepersepuluh cm (0,1cm) kemudian menambahkan dengan hasil pembacaan pada skala nonius sampai seperseribu cm (0,001cm).


  • Cara Pembacaan / Membaca Hasil Pengukuran Jangka Sorong

Cara Pembacaan Hasil Pengukuran Jangka Sorong

Mula-mula perhatikan skala utama yang berhimpit dengan angka nol pada skala nonius. Dari gambar ditunjukkan bahwa skala utama berhimpit diantara angka 4,7 cm dengan 4,8 cm.
Selanjutnya perhatikan skala nonius yang segaris dengan skala utama. Dari gambar ditunjukkan pada angka 4.

Perhatikan pembagian skala pada skala nonius, apabila skalanya dibagi menjadi 10 bagian yang sama maka hasil pengukuran skala nonius dikali dengan 1/10mm. Apabila dibagi menjadi 20 bagian maka dikali dengan 1/20mm, dan apabila dibagi menjadi 50 bagian maka dikalikan dengan 1/50 mm.

Setelah diketahui skala utama serta skala noniusnya maka hasil pengukurannya adalah jumlah keduanya. Dari contoh dapat dibaca hasil pengukuranya sebesar:

 

Hasil = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x skala terkecil jangka sorong) = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x 0,01 cm)

 

x = 0,005 cm (tiga desimal), maka hasil pembacaan pengukuranDKarena  (xo) harus juga dinyatakan dalam 3 desimal. Tidak seperti mistar, pada jangka sorong yang memiliki skala nonius, Anda tidak pernah menaksir angka terakhir (desimal ke-3) sehingga anda cukup berikan nilai 0 untuk desimal ke-3. sehingga hasil pengukuran menggunakan jangka sorong dapat anda laporkan sebagai :

Panjang L = xo ¬+ xD

Maka, hasil pengukurannya menjadi :

4,7 cm + (0,4 x 0,01) cm = 4,7 cm + 0,004 cm = 4,704 cm

Jadi, L = (4,704 + 0,005) cm


Contoh Soal Jangka Sorong Dan Pembahasan 1

Carilah panjang benda yang diukur dengan jangka sorong jika pada skala utama dan skala nonius tampak sebagai berikut :

Contoh Soal Jangka Sorong

Jawaban :
Lingkaran Biru : 5, 3 “sekian” cm, sekian akan kita dapatkan di lingkaran “merah”
Lingkaran Merah : 5
Jadi hasilnya  = 5,35 cm

Saat ini sudah ada yang namanya jangka sorong digital. Cara menggunakan jangka sorong ini sangat mudah, tingal mengapitnya di antara rahang tetap dan rahang geser dan layar digital akan menampilkan hasil pengukuran dengan akurat.


Contoh Soal Jangka Sorong Dan Pembahasan 2 Dan 3

 

Contoh Soal Jangka Sorong 2

Contoh Soal Jangka Sorong Dan Pembahasan 2 Dan 3

 


CARA PEMBACAAN JANGKA SORONG UNTUK SATUAN METRIS

  • Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius puluhan

Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius puluhan

Dari gambar di diatas diperoleh hasil pengukuran sebesar 31,4 mm, yakni diperoleh dari: 31+4(0,1) = 31,4

(A) (B)


  • Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius dua puluhan

Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius dua puluhan

  • Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius lima puluhan

Cara pembacaan jangka sorong dengan nonius lima puluhan


  • Cara pembacaan jangka sorong untuk satuan inchi

Dalam paparan ini hanya akan disajikan cara pembacaan jangka sorong untuk sauan inchi dengan tingkat ketelitian 1/128 inchi.

Cara pembacaan jangka sorong untuk satuan inchi

 

Dari gambar di atas diperoleh hasil pengukuran sebesar 4 1/32” yakni diperoleh
dari: 4+6/8+2(1/128) = 4 + 22/128 + 2/128)4 + 24/128
= 4 1/32”

  • Cara membaca skala ukur pada Jangka Sorong (Vernier caliper) ketelitian 0,05 mm

Contoh 1. Pembacaan ukuran ketelitian 0,05 mm

Contoh 1. Pembacaan ukuran ketelitian 0,05 mm

  • Cara membaca skala ukur pada Vernier caliper ketelitian 0,02 mm

Contoh 1. Pembacaan ukuran ketelitian 0,02 mm

Cara membaca skala ukur pada Vernier caliper ketelitian 0,02 mm

Rumus Cara Pembacaan Hasil Pengukuran Jangka Sorong  :

  • Hasil = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x skala terkecil jangka sorong) = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x 0,01 cm).
Baca Juga :  Pengertian Gelombang Dan Jenis Gelombang Terlengkap

  • Macam-Macam atau Jenis Jangka Sorong

Adapun jenis – jenis jangka sorong yang dapat digunakan untuk mengukur panjang adalah seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini :

  • Jangka sorong manual atau biasa

jangka sorong yang cara pembacaan biasa seperti pada meteran roll.

Jangka sorong manual
Jangka sorong manual
  • Jangka sorong arloji/jam

yaitu jangka sorong yang pembacaannya menggunakan jarum ukuran analog yang ditempelkan pada bagian muka (dengan stopper). Jangka sorong jam memakai jam ukur sebagai ganti skala nonius dalam menginterpolasikan posisi garis indeks reltif terhadap skala pada batang ukur. Gerakan translasi peluncur diubah menjadi gerakan putaran jarum penunjuk dengan perantaraan roda gigi pada poros jam ukur dan batang bergigi yang dilekatkan di sepanjang batang ukur.

Jangka sorong arloji
Jangka sorong arloji

 

  • Jangka sorong digital

yaitu jangka sorong yang pembacaannya menggunakan display digital.

Jangka sorong digital
Jangka sorong digital

 

  • Jangka Sorong Ketinggian

Suatu jenis mistar ingsut yang berfungsi sebagai pengukuran ketinggian disebut jangka sorong ketinggian atau kaliber tinggi. Alat ukur ini dilengkapi dengan rahang ukur yang bergerak vertikal pada batang berskala yang tegak lurus dengan landasannya. Permukaan rahang ukur dibuat sejajar dengan alas, sehingga garis ukur akan tegak lurus dengan permukaan di atas mana landasan diletakkan. Oleh karena itu, dalam pemakaiannnya jangka sorong ketinggian ini memerlukan permukaan rata sebagai acuan, yang dlam hal ini bisa dipenuhi oleh meja rata.

Jangka Sorong Ketinggian
Jangka Sorong Ketinggian

 

  • Jangka Sorong Tak Sebidang

Jangka Sorong Tak Sebidang
Jangka Sorong Tak Sebidang

 

  • Jangka Sorong Diameter Alur Dalam

Jangka Sorong Diameter Alur Dalam
Jangka Sorong Diameter Alur Dalam

 

 

  • Jangka Sorong Pipa

Jangka Sorong Pipa
Jangka Sorong Pipa

 


  • Kesimpulan

Ada begitu banyak alat ukur panjang, diantaranya mistar, rol meter, jangka sorong dan mikrometer sekrup. Masing-masing alat ukur panjang tersebut memiliki spesifikasi yang berbeda dan digunakan untuk kepentingan pengukuran yang berbeda pula. Setiap alat ukur panjang juga memiliki tingkat ketelitian yang berbeda-beda. Tingkat ketelitian suatu alat ukur dapat dilihat dari skala terkecil yang mampu dibaca oleh alat ukur. Dalam hal ini, alat ukur jika diurutkan menurut skala terkecilnya berturut-turut dari besar ke kecil, yaitu rol meter, mistar, jangka sorong, dan mikrometer sekrup.

Jangka sorong (vernier caliper) adalah suatu alat ukur panjang yang dapat digunakan untuk mengukur panjang suatu benda dengan ketelitian hingga 0,1 mm. jangka sorong dapat digunakan untuk mengukur diameter sebuah kelereng, diameter dalam sebuah tabung atau cincin, maupun kedalam sebuah tabung. Jangka sorong memiliki bentuk yang unik, yang bagian-bagiannya terdiri atas rahang tetap, rahang geser, akala utama, akala nonius, lidah pengukur kedalaman, dan kunci peluncur.

Jangka sorong dikalibrasi dengan cara mendorong rahang geser hingga menyentuh rahang tetap. Apabila rahang geser berada pada posisi yang tepat di angka nol, yaitu angka nol pada skala utama dengan angka nol pada skala nonius saling berhimpit pada satu garis lurus, maka jangka sorong tersebut sudah terkalibrasi dan siap digunakan.

Hasil pengukuran panjang dengan menggunakan jangka sorong, mengikuti rumus Hasil = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x skala terkecil jangka sorong) = Skala Utama + (skala nonius yang berimpit x 0,01 x = 0,005 cm (tiga desimal), maka hasil pembacaanDcm). Karena  pengukuran (xo) harus juga dinyatakan dalam 3 desimal. Tidak seperti mistar, pada jangka sorong yang memiliki skala nonius, Anda tidak pernah menaksir angka terakhir (desimal ke-3) sehingga anda cukup berikan nilai 0 untuk desimal ke-3. sehingga hasil pengukuran menggunakan jangka sorong dapat anda laporkan sebagai : Panjang L = xo ¬+ xD

Jangka sorong juga memiliki berbagai jenis, yaitu jangka sorong analog, jangka sorong arloji, dan jangka sorong digital.

 

  • Saran

Makalah yang telah dibuat ini menjelaskan mengenai cara penggunaan jangka sorong dan spesifikasi jangkasorong itu sendiri. Mengingat bahwa pembelajaran MIPA terutama fisika tidak lepas dari kegiatan mengukur, oleh karena itu pengetahuan mengenai alat-alat ukur, terutama alat ukur panjang jangka sorong ini sangat penting untuk diketahui dan dipahami.
Penulis berharap agar siswa-siswi di segala tingkatan tidak asing lagi dengan alat ukur panjang jangka sorong dan mampu menggunakan jangka sorong untuk berbagai keperluan pengukuran panjang.

 


DAFTAR PUSTAKA
http://id.wikipedia.org/wiki/Jangka_sorong
http://pdfdatabase.com/teori-dasar-pengukuran-fisika.htm
http://pdfsatabase.com/Uraian Materi Pembelajaran ”Pengukuran Fisika”.htm
http://www.doc-search-engine.com/search-pengukuran-fisika-doc.html
http://www.edukasi-net.com
http://www.find-pdf.com/cari-pengukuran+fisika.htm
http://www.mustofaabihamid.blogspot.com
http://technoku.blogspot.com/2008/10/jangka-sorong.html
Zaelani, Ahmad dan Cucun Cunayah. 2006. Fisika. Bandung: Yrama Widya.

Baca Juga Materi Fisika Lainnya :

 



Jangka Sorong : Cara Menghitung, Membaca, Rumus, Contoh Soal, Fungsi
Gambar Jangka Sorong

Article Title: Jangka Sorong : Cara Menghitung, Membaca, Rumus, Contoh Soal, Fungsi

Short Description: Makalah [ TERLENGKAP ] Jangka Sorong : Cara Menghitung Dan Membaca Jangka Sorong, Fungsi, Rumus, Jenis dan Gambar Serta Contoh Soal Juga Pembahasannya.

Author: GuruPendidikan

Publisher - Orgnization: GuruPendidikan.Com

Publisher Logo: gurupendidikan

  • Rating On Google :
5